1. Buka konten
  2. Buka menu utama
  3. Buka situs DW lainnya
Murid kelas 10 mengikuti pelajaran di sekolah pada 8 November 2021
Siswa perempuan di Afganistan kembali bersedih lantaran tidak dapat belajar di sekolahFoto: Alexandra Kovalskaya/TASS/dpa/picture alliance
SosialAfganistan

Taliban Kembali Larang Anak Perempuan Bersekolah

24 Maret 2022

Kementerian Pendidikan Afganistan pada pekan lalu menyebut bahwa kelas akan dibuka untuk semua siswa, termasuk perempuan. Namun, Taliban justru membatalkan rencana itu beberapa jam setelah sekolah dibuka.

https://www.dw.com/id/taliban-kembali-larang-anak-perempuan-bersekolah/a-61241804

Taliban meminta pihak berwenang untuk menutup sekolah menengah dan tinggi di Afganistan pada Rabu (23/03), demikian menurut pemberitahuan Kementerian Pendidikan.

"Kami memberi tahu semua sekolah menengah perempuan dan sekolah yang memiliki siswa perempuan di atas kelas enam bahwa mereka diliburkan hingga ada pemberitahuan berikutnya,” bunyi pernyataan Kementerian Pendidikan.

Pengumuman itu muncul sehari setelah juru bicara Kementerian Pendidikan Afganistan merilis video ucapan selamat kepada siswa yang bisa kembali bersekolah.

Sebelumnya, lembaga negara itu mengumumkan akan membuka sekolah untuk semua siswa, termasuk perempuan, mulai Rabu (23/03). Pemberitahuan tersebut juga menyebut sekolah untuk anak perempuan akan dibuka kembali setelah rencana disusun sesuai "hukum Islam dan budaya Afganistan.”

Rekaman dari outlet media Afganistan menunjukkan remaja perempuan menangis dan memprotes perubahan mendadak.

Barat kecam perubahan oleh Taliban

"PBB di Afganistan menyesalkan pengumuman yang dilaporkan hari ini (23/03) oleh Taliban bahwa mereka memperpanjang larangan yang tidak terbatas pada siswa perempuan di atas kelas 6 yang diizinkan untuk kembali ke sekolah,” kata Misi Bantuan PBB untuk Afganistan (UNAMA) dalam sebuah pernyataan.

Ian McCarry, kuasa usaha untuk kedutaan Amerika Serikat di Kabul, yang saat ini beroperasi di Qatar, mencuitkan bahwa dia "sangat kecewa” dengan perintah tersebut.

"Semua pemuda Afganistan layak untuk dididik,” katanya.

Taliban belum memutuskan jalan keluar

Waheedullah Hashin, anggota senior Taliban kepada Associated Press, mengatakan bahwa mendaftarkan anak perempuan di pendidikan tinggi bisa mengikis dukungan keseluruhan untuk pemerintah kelompok militan.

"Kepemimpinan belum memutuskan kapan atau bagaimana mereka akan mengizinkan anak perempuan kembali ke sekolah,” kata Hashimi.

Hashimi mengatakan ada dukungan untuk pendidikan anak perempuan di pusat-pusat perkotaan, tetapi sebagian besar pedesaan Afganistan, khususnya di daerah suku Pashtun, tetap menentang gagasan mendidikan anak perempuan.

Taliban membatasi hak-hak perempuan

Sejak naik ke tampuk kekuasaan pada Agustus 2021, setelah pasukan AS dan NATO menarik diri dari Afganistan, Taliban telah memberlakukan sejumlah pembatasan pada perempuan, termasuk menghentikan pendidikan menengah untuk anak perempuan.

Pada Februari 2022, beberapa universitas negeri dibuka, di mana Taliban akan mengizinkan perempuan bisa pergi ke universitas selama ruang kelas dipisah dan sesuai prinsip-prinsip Islam. Namun, muncul laporan yang beragam perihal larangan perempuan masuk universitas.

Taliban melarang pendidikan bagi perempuan saat terakhir kali mereka berkuasa antara tahun 1996 dan 2001. Masyarakat internasional telah berulang kali menjadikan pendidikan untuk anak perempuan dan perempuan sebagai bagian penting dari tuntutannya karena Taliban mencari pengakuan internasional atas pemerintahannya dan bantuan asing yang lebih besar untuk negara.

rw/ha (AP, Reuters)