1. Buka konten
  2. Buka menu utama
  3. Buka situs DW lainnya
Protes
Sekelompok orang Afganistan melakukan protes atas kedatangan utusan Taliban di depan Kementerian Luar Negeri Norwegia Foto: Torstein Boe/NTB Scanpix/AP Photo/picture alliance
PolitikGlobal

Utusan Taliban Memulai Pembicaraan di Norwegia

24 Januari 2022

Perwakilan Taliban sedang mendiskusikan bantuan kemanusiaan di Oslo. Upaya ini menjadi pembicaraan resmi pertama mereka di Eropa sejak Taliban merebut kekuasaan di Afganistan. Kedatangan mereka memicu protes.

https://www.dw.com/id/taliban-memulai-pembicaraan-di-norwegia/a-60532225

Delegasi Taliban pada Minggu (23/01) memulai pembicaraan di Oslo dengan anggota masyarakat sipil Afganistan yang berfokus pada hak asasi manusia, kata Kementerian Luar Negeri Norwegia.

Delegasi beranggotakan 15 laki-laki itu tiba dengan pesawat yang diorganisir oleh pemerintah Norwegia, menurut juru bicara Taliban.

Mereka yang menghadiri pembicaraan hari Minggu, termasuk aktivis hak-hak perempuan dan pembela hak asasi manusia dari Afganistan dan diaspora Afganistan. 

Taliban
Utusan Taliban keluar dari pesawat setelah mendarat di Bandara OsloFoto: Terje Bendiksby/NTB/dpa/picture alliance

Apa hasil dari pembicaraan itu?

Seorang pejabat Taliban mengatakan kepada kantor berita AP bahwa pertemuan itu adalah "langkah untuk melegitimasi pemerintah Afganistan" di akhir pembicaraan pada hari pertama.

"Jenis undangan dan komunikasi ini akan membantu komunitas Eropa, AS, atau banyak negara lain untuk menghapus gambaran yang salah tentang pemerintah Afganistan," tambah pejabat itu.

Namun, sebagian besar negara telah berulang kali mengatakan bahwa dialog itu tidak berarti negara-negara lain mengakui Taliban sebagai penguasa sah Afganistan.

Aktivis Jamila Afghani mengatakan kepada kantor berita AFP bahwa ada beberapa indikasi awal yang positif. "Itu adalah pertemuan pemecah kebekuan yang positif," kata Afghani sambil menambahkan: "Taliban menunjukkan niat baik. Mereka mendengarkan dengan sabar dan menanggapi sebagian besar kekhawatiran kami. Mari kita lihat apa tindakan mereka, berdasarkan kata-kata mereka."

Sementara itu, sekelompok warga Afganistan berkumpul untuk protes di luar markas Kementerian Luar Negeri Norwegia, meneriakkan "Tidak untuk Taliban" dan menyebut kelompok garis keras Islam itu sebagai "teroris." Protes lainnya dilaporkan diadakan di depan kedutaan besar Norwegia di London dan di Toronto. 

Mengapa pembicaraan itu penting?

Pertemuan yang dimulai hari Senin (24/01) akan menandai pertemuan pertama Taliban dengan diplomat Barat di Eropa sejak kelompok itu merebut kekuasaan di Afganistan pada Agustus tahun lalu.

Pihak-pihak dengan pandangan yang sangat berbeda akan membahas hak asasi manusia dan bantuan kemanusiaan untuk Afganistan.

Militan garis keras akan bertemu dengan pejabat Norwegia dan Uni Eropa, serta perwakilan dari Inggris, Prancis, Jerman, Italia, dan AS. 

Apa yang ada dalam agenda?

Seorang pejabat Departemen Luar Negeri AS mengatakan bahwa agenda pembicaraan adalah tentang "pembentukan sistem politik yang representatif, tanggapan terhadap krisis kemanusiaan dan ekonomi yang mendesak, masalah keamanan dan kontra-terorisme, dan hak asasi manusia, terutama pendidikan untuk anak perempuan dan perempuan. ."

Zabihullah Mujahid, juru bicara Taliban, mengatakan kepada kantor berita AFP bahwa Taliban telah "mengambil langkah-langkah untuk memenuhi tuntutan dunia Barat dan kami berharap dapat memperkuat hubungan kami melalui diplomasi dengan semua negara, termasuk negara-negara Eropa dan Barat pada umumnya."

"Mereka ingin" mengubah suasana perang ... menjadi situasi damai," tambah Mujahid.

Oposisi Afganistan mengecam pejabat Barat

Ali Maisam Nazary, Kepala Hubungan Luar Negeri Front Perlawanan Nasional (NRF), sebuah kelompok oposisi di Afganistan, mengkritik Norwegia karena menjadi tuan rumah pembicaraan.

"Kita semua harus mengangkat suara kami dan mencegah negara mana pun menormalkan kelompok teroris sebagai perwakilan Afganistan,” kata Nazary di Twitternya.

Menteri Luar Negeri Norwegia Anniken Huitfeldt mengatakan dalam pernyataan resmi tentang pembicaraan Afganistan bahwa pertemuan itu "tidak mewakili legitimasi pengakuan terhadap Taliban."

"Tapi kita harus berbicara dengan otoritas de facto di negara ini. Kita tidak bisa membiarkan situasi politik mengarah pada bencana kemanusiaan yang lebih buruk lagi," tambah Huitfeldt.

Taliban mencari sekutu dan pendanaan

Belum ada negara yang mengakui Taliban, meskipun beberapa telah mengambil langkah-langkah untuk menormalkan hubungan dengan kelompok itu.

Taliban melakukan perjalanan ke Rusia, Iran, Qatar, Pakistan, Cina, dan Turkmenistan untuk mencoba menjalin hubungan formal.

Negara-negara Barat telah menolak untuk mengakui Taliban, dengan alasan kekhawatiran bahwa mereka akan mengulangi kebrutalan yang telah mereka lakukan ketika berkuasa di Afganistan dari tahun 1996 hingga 2001.

Bantuan internasional, bagaimanapun, merupakan perhatian utama bagi warga Afganistan biasa yang menanggung beban terberat dari situasi tersebut.

Bagaimana situasi di Afganistan?

Taliban menghadapi kesulitan ekonomi sejak negara-negara di seluruh dunia menghentikan bantuan asing, yang mendanai sekitar 80% dari anggaran Afganistan.

AS juga membekukan aset Taliban, senilai $9,5 miliar (Rp706 miliar), setelah kelompok itu menguasai Afganistan.

Jutaan orang Afganistan telah kehilangan pekerjaan sejak pengambilalihan Taliban. Musim dingin yang keras, kekeringan parah, dan pandemi virus corona telah memperburuk kondisi bagi warga Afganistan. Hal ini mendorong PBB mengajukan permohonan dana terbesarnya $4,4 miliar (Rp327 miliar) untuk bantuan kemanusiaan bagi satu negara pada awal Januari 2022.

Kelaparan mengancam hampir 23 juta warga Afganistan atau sekitar 55% dari populasi, menurut PBB.

Terkenal karena pelanggaran hak asasi manusia, Taliban juga telah memberlakukan banyak batasan pada perempuan, dari membatasi perjalanan mereka tanpa ditemani oleh kerabat laki-laki hingga secara efektif melarang anak perempuan mengenyam pendidikan tinggi.

pkp/ha (AFP, AP)