Krisis Iklim Picu Kekeringan di Kawasan Timur Tengah | DUNIA: Informasi terkini dari berbagai penjuru dunia | DW | 26.01.2022

Kunjungi situs baru DW

Silakan kunjungi versi beta situs DW. Feedback Anda akan membantu kami untuk terus memperbaiki situs DW versi baru ini.

  1. Inhalt
  2. Navigation
  3. Weitere Inhalte
  4. Metanavigation
  5. Suche
  6. Choose from 30 Languages
Iklan

Perubahan Iklim

Krisis Iklim Picu Kekeringan di Kawasan Timur Tengah

Kekurangan air yang signifikan dapat memicu konsekuensi sosial dan politik yang dramatis di Timur Tengah. Sebuah penelitian menemukan, beberapa dampak masih bisa dibendung.

Kekurangan air di Idlib, Suriah, pada musim panas 2021

Curah hujan yang rendah berperan dalam mengosongkan reservoir utama di barat laut Suriah pada tahun 2021

Musim panas tahun 2021 lebih panas daripada hampir semua musim panas sebelumnya di Timur Tengah, dengan suhu naik hampir 50 derajat Celsius  — hampir 7 derajat Celsius lebih tinggi dari biasanya untuk waktu itu sepanjang tahun.

Selain itu, panas dan angin memicu kebakaran hutan yang parah, khususnya di Aljazair, di mana 65 orang tewas. Ada banyak indikasi bahwa musim panas tahun 2021 yang terik bukan hanya sekali.

Justru sebaliknya, kesimpulan analisis oleh Institut Studi Keamanan Uni Eropa: Musim panas di masa depan kemungkinan akan menjadi lebih panas dan lebih kering di wilayah Timur Tengah.

"Arab Climate Futures" sebuah makalah yang meneliti berbagai studi ilmu iklim, melukiskan gambaran iklim yang menyedihkan tentang masa depan Timur Tengah, yang membentang dari Maroko hingga Oman.

Menurut surat kabar itu, proyeksi kenaikan suhu rata-rata untuk negara-negara di Timur Tengah dan Afrika Utara ini akan menjadi 2,0 hingga 2,7 derajat Celsius antara tahun 2040 dan 2059. Di area tertentu, bahkan bisa menjadi 3,3 derajat lebih panas.

Selain itu, karena empat per lima wilayah tersebut adalah gurun atau daerah seperti gurun, Timur Tengah telah mengalami kekeringan yang cukup parah dan masalah lingkungan tambahan akan memperburuk situasi lebih lanjut.

Dampak terburuk masih bisa dihindari

Namun, perkembangan ini tidak bisa dihindari, kata Florence Gaub, Wakil Direktur Institut Studi Keamanan Uni Eropa dan salah satu dari dua penulis studi tersebut.

Beberapa tren, katanya kepada DW, dapat dihindari; sementara yang lain hampir mustahil untuk dihindari.

"Mesir, misalnya, berada di persimpangan jalan: Dampak perubahan iklim sangat bergantung pada apa yang dilakukan pemerintah sekarang," kata Gaub dalam wawancara dengan DW.

Jika semuanya berjalan dengan baik, akan ada 20% hingga 40% lebih sedikit curah hujan. Negara masih bisa mengatasinya. Dalam kasus terburuk, itu bisa sampai 60% lebih sedikit.

Bendungan Zawita di Irak utara pada musim panas 2021

Panas kering dan tidak ada setetes air di Bendungan Zawita, Irak utara, pada musim panas 2021

Namun, di negara lain, dampak perubahan iklim tidak bisa lagi dihentikan.

"Kita sudah tahu bahwa di Tunisia, misalnya, tidak akan ada lagi cukup air untuk memasok penduduk secara memadai pada tahun 2030, bahkan tanpa perubahan iklim," kata Gaub.

Tren ini tidak hanya terkait dengan perubahan iklim, tetapi juga pertumbuhan penduduk dan penggunaan air yang ada tidak optimal.

"Negara-negara di kawasan ini sebagian besar buruk dalam mendaur ulang air limbah. Banyak air yang terbuang untuk pertanian," tambahnya.

Tidak seperti di Eropa, di mana banyak air digunakan kembali atau digunakan dalam industri, di negara-negara Timur Tengah, air terutama digunakan untuk pertanian, di mana air itu meresap ke dalam tanah atau menguap.

"Ada banyak yang bisa dilakukan," kata Gaub.

Perubahan iklim memengaruhi masyarakat dan politik

Dalam lima tahun sebelum pemberontakan Musim Semi Arab pada tahun 2011, wilayah tersebut telah mengalami salah satu kekeringan terburuk dalam 100 tahun.

Kekeringan telah merampas mata pencaharian banyak orang, terutama di bidang pertanian. Hal ini, pada gilirannya, mendorong banyak penduduk pedesaan ke kota; pada saat yang sama, harga pangan juga naik.

Revolusi Arab setidaknya merupakan konsekuensi dari kekurangan air. Contoh yang sangat dramatis adalah Suriah, yang masih menderita kekeringan.

Protes, yang juga disebabkan oleh penduduk miskin yang kehilangan pendapatan karena kekeringan, dan reaksi brutal rezim Assad terhadap mereka, telah menjerumuskan negara itu ke dalam perang saudara yang berlanjut hingga sekarang.

Salju di Pegunungan Atlas, Maroko

Berapa lama salju di Pegunungan Atlas, Maroko, akan bertahan?

Skenario distopik serupa juga tidak dapat dikesampingkan di masa depan, kata Gaub. "Misalnya, lebih sedikit salju yang turun di beberapa wilayah Maroko atau Irak. Ini akan mempengaruhi petani kecil yang menggunakan salju untuk pertanian."

Kekurangan air kemudian akan mendorong mereka dan keluarga mereka ke kota, katanya.

"Namun, dengan kualifikasi mereka, orang-orang ini akan kesulitan mencari pekerjaan. Ini bisa berubah menjadi potensi frustrasi yang tinggi, yang tentu saja bisa berubah menjadi kekerasan di beberapa titik."

Perubahan iklim juga menurunkan kualitas air

Selain itu, kenaikan suhu cenderung mengurangi tidak hanya kuantitas, tetapi juga kualitas air, studi tersebut melanjutkan.

Peristiwa cuaca ekstrem dapat memperburuk masalah kualitas air dengan meningkatkan salinitas di air tawar dan berkontribusi terhadap polutan lainnya. Kekeringan memiliki efek negatif pada kualitas air, karena pengurangan aliran air meningkatkan suhu air dan menurunkan kadar oksigen di dalam air. Selain itu, penurunan aliran air membatasi penghilangan polutan. Akibatnya, sungai menjadi lebih tercemar.

Pemandangan Bendungan Sidi Salem, Tunisia, yang mengering pada tahun 2021

Tunisia kemungkinan akan menghadapi krisis air di masa depan, seperti di waduk pengeringan di belakang Bendungan Sidi Salem

Pada awal 2010, jumlah polutan dalam air minum dan irigasi di Irak sudah tiga kali lebih tinggi dari tingkat yang diizinkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), studi tersebut menemukan.

Selain itu, jumlah zat terlarut dalam air – yang meliputi garam anorganik seperti kalsium, kalium, natrium, klorin dan sulfat, serta pestisida – bahkan tiga kali lipat di Sungai Efrat antara 1980-an dan 2009, menurut penelitian.

Peningkatan kesadaran, mitigasi kolaboratif

"Sementara itu, kesadaran akan perubahan iklim telah meningkat di kawasan ini," kata Gaub. Tingkat kesadaran itu belum berkembang seperti di negara-negara Barat, katanya, merujuk pada organisasi lingkungan lokal. "Tapi itu tumbuh."

Sejauh ini, banyak organisasi lingkungan yang berfokus pada fenomena lokal, seperti pencemaran air.

Air telah menjadi masalah besar di Irak. "Ada banyak protes tentang itu di selatan negara itu," kata Gaub.

Sementara itu, negara lain, seperti Arab Saudi, telah meluncurkan inisiatif awal untuk mengatasi masalah tersebut. Gaub menunjukkan bahwa negara-negara Eropa juga dapat membantu mengurangi perubahan iklim, misalnya, dengan mengimpor energi surya dari Timur Tengah atau Afrika Utara.

"Dengan tenaga surya yang bisa dikumpulkan di Aljazair, Anda bisa memasok seluruh Eropa - jika Anda bisa menemukan cara untuk mentransfer energi," kata Gaub.

"Adalah kepentingan kami untuk membantu kawasan ini – tidak hanya karena alasan moral, tetapi juga karena kami juga dapat memperoleh manfaat darinya secara ekonomi.”

(ha/hp)

Laporan Pilihan