Kecerdasan Buatan: Smartphone Akan Mampu Kenali Infeksi Covid-19 | IPTEK: Laporan seputar sains dan teknologi dan lingkungan | DW | 05.11.2020
  1. Inhalt
  2. Navigation
  3. Weitere Inhalte
  4. Metanavigation
  5. Suche
  6. Choose from 30 Languages
Iklan

wabah corona

Kecerdasan Buatan: Smartphone Akan Mampu Kenali Infeksi Covid-19

Para peneliti di MIT mengembangkan kecerdasan buatan yang bisa mengenali infeksi Covid-19 lewat batuk atau suara percakapan. Sebuah app smartphone nantinya akan bisa melakukan diagnosanya.

Deutschland Berlin | Coronavirus | Frau mit Smartphone

Setiap orang kini punya smartphone sebagai pendamping aktivitas sekaligus bisa jadi pemantau status kesehatan

Tiga orang pakar Informatika dari Massachusetts Institute of Technology (MIT) di AS mengembangkan kecerdasan buatan alias artificial intelligence, yaitu analisa suara untuk mengenali infeksi virus corona tanpa gejala. Jordi Lugarta, Ferran Hueto dan Brian Subriana, demikian nama tiga orang pakar itu, memanfaatkan biomarker akustik untuk melacak Covid-19.

Biomarker, berupa ciri khas karakter akustik tertentu, ditemukan para peneliti dalam riset sebelumnya pada pasien Alzheimer. 

Ketiga pakar informatika MIT itu antara bulan April hingga Mei 2020 mengambil suara dari 5320 responden. Selain merekam suara batuk, mereka juga merekam suara percakapan biasa. Suara dari 4256 responden kemudian dianalisis komputer menggunakan jejaring neuron artifisial- CNN.

Tonton video 03:24

Dunia Sains Bekerjasama Lawan Corona

Data akustik dari 1064 responden lainnya, dianalisis menggunakan kecerdasan buatan yang sebelumnya sudah terbukti mampu melacak kasus Alzheimer.

Akurasi tinggi tapi masih ada margin kesalahan

Hasilnya sangat menjanjikan. “Modelnya mencapai sensitivitas 98,4% pada responden yang dinyatakan positif terinfeksi Covid-19 dalam tes resmi“, demikian tulis para peneliti yang dirilis dalam IEEE Open Journal of Engineering in Medicine and Biology.

Disebutkan, ketepatan diagnosa dalam kelompok responden mencapai 94,2%. Artinya, setiap responden ke-20 mendapat hasil positif yang keliru. “Pada responden yang tidak menunjukkan gejala covid-19  atau asimptomatik, sensitivitas mencapai 100% dengan ketepatan 83,2%. Artinya, setiap kasus Covid-19 yang tidak terlacak, didiagnosa dengan tepat. Tapi sekitar 20 persen responden mendapat diagnosa keliru“, ungkap laporan itu.

Para peneliti mengakui, ketepatan diagnosa masih harus diperbaiki, agar aplikasi semacam itu bisa digunakan dalam terapan praktis. Pasalnya, jika aplikasi smartphone semacam itu dirilis, akan sangat banyak orang memanfaatkannya sebagai alat tes harian. Angka ketepatan diagnosa kemungkinan bisa terus diperbaiki, jika semakin banyak data dianalisa oleh komputer, dan secara masinal kecerdasan buatan makin akurat mengenali biomarker batuk.

Bukan pengganti tes laboratorium

Para peneliti di MIT juga menegaskan, app smartphone semacam itu, nantinya bukan sebagai pengganti tes laboratorium, melainkan sebagai salah satu pelengkap. Nantinya, orang hanya perlu batuk-batuk atau bercakap biasa pada smartphone, dan app cerdas akan melakukan diagnosanya

Mereka menyarankan, metodenya mungkin bisa diterapkan tiap hari pada mahasiwa, pelajar, pegawai dan buruh, untuk melacak batuk yang mencurigakan sebagai alat uji coba. Jika app memberikan tanda peringatan, yang bersangkutan bisa melakukan tes laboratorium, untuk membuktikan apakah aplikasi smartphone itu akurat atau tidak.

Para peneliti juga menarik kesimpulan, teknologi kecerdasan buatan itu gratis, tidak invasif, setiap saat siap digunakan dan dengan hasil instan akan menjadi alat bantu yang bisa dipakai secara luas, untuk melacak kasus Covid-19 asimptomatik, dan sekaligus bisa menjadi alat bantu tambahan dalam tindakan yang ada untuk meredam pandemi. (as/gtp)

Laporan Pilihan