Ahok Ramai Dibahas Menyusul Kerugian Pertamina 11 Triliun Rupiah | INDONESIA: Laporan topik-topik yang menjadi berita utama | DW | 25.08.2020
  1. Inhalt
  2. Navigation
  3. Weitere Inhalte
  4. Metanavigation
  5. Suche
  6. Choose from 30 Languages
Iklan

Pertamina

Ahok Ramai Dibahas Menyusul Kerugian Pertamina 11 Triliun Rupiah

Nama Ahok jadi sorotan menyusul kerugian senilai 11 triliun rupiah yang dialami oleh Pertamina. Ada yang mengaitkannya dengan janji Ahok sebagai komisaris utama untuk ‘selamatkan uang Pertamina’.

Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) (picture-alliance/Pacific Press/Kuncoro Widyo Rumpoko)

Komisaris Utama Pertamina, Basuki Tjahaja Purnama (Ahok)

Komisaris Utama PT Pertamina (Persero) Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok ramai dibahas di Twitter. Hal itu menyusul kinerja Pertamina yang mencatat rugi US$ 767,92 juta atau setara Rp 11,13 triliun (kurs Rp 14.500).

Keyword Ahok sempat trending di jagat maya bersanding dengan narasi atau berita soal kerugian Pertamina tersebut.

Dari pantauan detikcom, Senin (24/08), kinerja Ahok pun disorot netizen. Sejumlah netizen menyindir, salah satunya akun @Prof_Blusukan.

"Waktu Ahok masuk Pertamina dia bilang gini : "Saya digaji untuk menyelamatkan uang Pertamina" Setelah Ahok masuk, Pertamina justru 'KEHILANGAN UANGNYA’,” cuit akun tersebut.

Lalu ada juga Agung Nusanjaya dengan akun @AcgungN. Ia mengatakan, Ahok hanya biasa-biasa saja.

"Terbukti Ahok bkan siapa2 ( biasa2 aja )," katanya.

Selain itu ada juga aLy_Benzema dengan akun @BintangTimur27. Ia mempertanyakan kenapa Pertamina rugi.

"Padahal Rakyat Sudah Di Peras Kenapa Masih Rugi Koh @basuki_btp, Katanya Dengan Adanya Ente Di Pertamina Semua Mafia Bakal Di Babat Abis?" cuitnya.

Namun, ada juga yang membela Ahok. Salah seorang netizen mengatakan, jika tidak ada Ahok rugi Pertamina semakin besar.

"Untung ada Ahok. Kalau tidak ada beliau, mungkin kerugian Pertamina bakal melonjak jadi 44 T," cuit akun @TofaTofa_id.

Hal senada juga diungkapkan akun @Ferysplace. Menurutnya, tanpa Ahok kerugian Pertamina semakin besar.

"Klo bukan Ahok komisarisnya, ruginya bisa 110T," cuitnya.

Penurunan drastis 

Dalam situs resmi perusahaan disebutkan, Pertamina rugi US$ 767,92 juta atau setara Rp 11,13 triliun. Bila ditarik dalam rentang satu tahun, catatan keuangan Pertamina ini berbanding terbalik dengan kinerja di periode yang sama di tahun 2019. Kala itu, produsen minyak pelat merah ini masih membukukan laba sebesar US$ 659,96 juta atau setara Rp 9,56 triliun.

Penurunan drastis pada laporan keuangan Pertamina ini tak lepas dari kinerja penjualan perusahaan pada semester I-2020 yang anjlok 19,84% menjadi US$ 20,48 miliar dibandingkan periode yang sama tahun lalu yang tercatat US$ 25,55 miliar.

Padahal total beban pokok penjualan dan beban langsung Pertamina berhasil turun 14,15% menjadi US$ 18,87 miliar, sayang, itu belum bisa menutupi kerugian dari penurunan penjualan tadi.

‘Selamatkan Pertamina dari korupsi’

Sebelumnya, Ahok berjanji untuk tegas terhadap perilaku korupsi di Pertamina. Ahok tak segan melacak mereka yang berani korupsi di Pertamina.

Ahok mengatakan dirinya ditunjuk jadi Komisaris Utama demi menyelamatkan uang Pertamina dari tindak korupsi.

"Siapa pun yang mau korup di Pertamina, hati-hati! Anda nikmati, kami akan lacak Anda melalui PPATK," tegas Ahok dalam sesi talkshow yang disiarkan di YouTube Pertamina, dikutip detikcom pada Selasa (04/08).

Ahok mengklaim, Pertamina sudah bekerja sama dengan KPK dan PPATK untuk mengawasi keuangan perusahaan. Dengan begitu, apapun bentuk tindak korupsi akan dikejar.

"Jadi sekarang kita ada MoU dengan KPK. KPK setiap saat bisa minta data apa saja dengan kita. Kita mau kejar PPATK," ungkap Ahok.

Ahok juga menegaskan Pertamina akan terbuka untuk data apapun. Tak akan lagi ada rahasia soal keuangan Pertamina.

"Saya katakan nggak ada rahasia di sini, semua terbuka, ini yang kita lakukan sekarang," ujar Ahok.

Ahok mengatakan dirinya digaji hanya untuk menyelamatkan uang Pertamina. Dia menegaskan apapun akan dilakukan demi menjalankan tugas utamanya tersebut.

"Saya ditaruh di sini untuk menyelamatkan uang Pertamina. Saya digaji untuk menyelamatkan uang Pertamina. Ya sudah, saya akan berupaya untuk lakukan," kata Ahok.

Mantan Gubernur DKI Jakarta ini juga menyatakan tidak akan ada permainan politik demi kepentingan dan keuntungan segelintir orang di Pertamina.

"Walaupun kalian bisa main politik macam-macam, saya kan orang politik, main politik sama saya mah sudah biasa," tegas Ahok. (Ed: gtp/rap)

Baca artikel selengkapnya di: DetikNews

Kinerja Ahok Disorot Gara-gara Pertamina Rugi Rp 11 Triliun

Berani Korupsi di Pertamina? Siap-siap Dilacak Ahok!
 

Laporan Pilihan