1. Buka konten
  2. Buka menu utama
  3. Buka situs DW lainnya

“Freedom Day” Tamparan Bagi Akal Sehat

Muno Martin Kommentarbild App
Martin Muno
22 Maret 2022

Pemerintah Jerman pada 20 Maret lalu mencabut sebagian besar pembatasan COVID-19. Banyak yang merayakan keputusan tersebut sebagai “Freedom Day”. Opini editor DW Martin Muno.

https://www.dw.com/id/freedom-day-tamparan-bagi-akal-sehat/a-61200988
Inggris merayakan
Inggris merayakan "Freedom Day", 19 July 2021Foto: Joel Goodman/ZUMAPRESS/picture alliance

Boris Johnson adalah salah satu orang pertama yang memperjuangkan ungkapan "Freedom Day” (Hari Kebebasan) sehubungan dengan pencabutan pembatasan pandemi. Perdana Menteri Inggris, yang dikenal memiliki kecenderungan populis, menjelang musim panas tahun lalu menjanjikan pencabutan sebagian besar pembatasan yang telah diberlakukan untuk memerangi COVID-19.

Namun, segera setelah keputusan itu dibuat, dia sendiri harus dikarantina di rumah dan kemudian mundur dari pencabutan pembatasan.

Editor DW Martin Muno
Editor DW Martin MunoFoto: DW/Christel Becker-Rau

Sejak itu, sejumlah negara telah merayakan "Freedom Day ", hampir selalu dengan banyak konsumsi alkohol.

Minggu ini, Jerman juga mencabut pembatasan yang telah diberlakukan secara nasional – meskipun tingkat infeksi COVID-19 telah mencapai rekor baru setiap hari. Mengingat situasinya, sebagian besar negara bagian memutuskan untuk tetap memberlakukan pembatasan tertentu.

Di platform media sosial, banyak pengguna protes dan menyerukan "Hari Kebebasan" di Jerman.

Politisi garis depan dari koalisi pemerintahan telah mengeritik penggunaan istilah tersebut. Kanselir Olaf Scholz mengatakan bahwa sebutan itu "tidak pantas, mengingat gawatnya situasi."

Pandangan saya sendiri: Menggunakan istilah itu sehubungan dengan pencabutan pembatasan terkait pandemi, dari sudut pandang historis, adalah sinis dan secara moral pun salah.

Penghapusan perbudakan dan apartheid

Istilah ''Freedom Day" sebenarnya berasal dari AS, di mana pada 1 Februari 1865 Presiden Abraham Lincoln menandatangani amandemen konstitusi yang menghapus perbudakan di negara itu. Tanggal tersebut secara resmi diakui sebagai Hari Kebebasan Nasional pada tahun 1940-an. Afrika Selatan juga memiliki Hari Kebebasan, yang dirayakan pada 27 April untuk memperingati hari pemilihan umum pertama pasca-apartheid pada tahun 1994.

Siapa pun yang membuat hubungan langsung antara akhir perbudakan dan apartheid dengan pencabutan pembatasan selama pandemi telah meremehkan penindasan rasis orang kulit hitam. Bahkan mengabaikan konteks sejarah ini. Istilah itu tidak masuk akal — setidaknya di negara-negara demokratis. Bagaimanapun, pembatasan ini diberlakukan sebagai bagian dari proses pengambilan keputusan yang demokratis.

Selain itu, sebagian besar warga telah mengikuti langkah-langkah tersebut dengan sukarela. Meskipun menyakitkan, jelas bahwa itu diperlukan untuk melindungi kita dan orang lain. Dalam situasi tertentu, kebebasan bisa berarti pemahaman untuk secara sukrela memakai masker. Ini yang disebut sebagai kedewasaan.

Stadion sepak bola di Jerman
Stadion sepak bola di Jerman kembali diizinkan terisi penuh setelah pencabutan sebagian besar pembatasan, 20 Maret 2022Foto: Daniel Löb/dpa/picture alliance

Saya bertindak sedemikian rupa sehingga orang lain (dan saya sendiri) terlindungi dari infeksi, penyakit, penderitaan, atau bahkan kematian. Mereka yang menolak untuk memakai masker sama saja dengan orang-orang yang senang menikmati balap mobil ilegal di tengah kota. Mereka ingin bersenang-senang, dan tidak peduli jika orang lain terancam sebagai akibat perbuatan mereka.

Mengutip filsuf Jerman Georg Wilhelm Friedrich Hegel: kebebasan sejati hanya akan ada jika dikaitkan dengan akal sehat. Jika tidak, yang ada adalah ketidakteraturan saja. Sekitar 200 tahun yang lalu, dia menggambarkan gagasan bahwa kebebasan terdiri dari kemampuan untuk melakukan apa saja yang diinginkan sebagai pandangan yang "kurang pendidikan." Hari ini, kita bisa mengatakannya: Itu bodoh.

(hp/pkp)