Bagaimana Tatanan Dunia Pasca Pandemi Corona? | IPTEK: Laporan seputar sains dan teknologi dan lingkungan | DW | 04.04.2020
  1. Inhalt
  2. Navigation
  3. Weitere Inhalte
  4. Metanavigation
  5. Suche
  6. Choose from 30 Languages
Iklan

Wabah Corona

Bagaimana Tatanan Dunia Pasca Pandemi Corona?

Pandemi virus corona tidak bisa dipungkiri telah mengubah kehidupan sehari-hari. Tapi perubahan besar apa yang akan terjadi? Bagaimana sosok tatanan kehidupan global setelah pandemi Covid-19 berakhir?

Foto ilustrasi, wajah dunia di masa depan | Samsung KX50: The Future In Focus (picture alliance/empics/Samsung)

Foto ilustrasi, wajah dunia di masa depan

Memprediksi masa depan ibaratnya permainan orang bodoh. Karena itu memerlukan pemikiran paling cemerlang dan paling berani. Bahkan sekarang ini, saat perubahan berlangsung amat cepat dan masif, yang terinspirasi oleh dorongan sains dan teknologi atau karena tarikan krisis kesehatan global, sangat sulit menemukan ramalan yang tepat dan akurat. 

Juga para pakar dan ilmuwan terkemuka menyatakan, tidak berani dan tidak mampu meramalkan apa yang akan terjadi seminggu ke depan, terkait pandemi virus coronaSARS-CoV-2. Padahal data dan informasi yang mereka kumpulkan sudah sangat banyak dan relatif akurat, bahkan ada riset dari tahun 2007 yang memperingatkan kemungkinan wabah virus corona jenis baru.

Jadi, bagaimana Nostradamus yang pakar astrologi dan dokter Perancis, pada abad ke 16 menulis puisi ramalannya, yang memprediksi Cina akan menginvasi Eropa, tetap jadi misteri yang tak akan terpecahkan.

Dunia dalam moda maju sangat cepat

Ketika Cinapada bulan Desember silam melapor kepada WHO terkait SARS-CoV-2, tidak ada yang bisa memprediksi, dalam hitungan bulan, konsumerisme global dilindas oleh roda industrinya sendiri. Begitu tiba-tiba. Sekarang apa yang terjadi? Dan ke depan apa yang akan terjadi?

Pandemi COVID-19 membawa dampak perubahan pada masyarakat dan pada kehidupan sehari-hari, yang diharap hanya sementara, ibarat sekedipan mata. Lockdown, karantina, kacaunya rantai suplai logistik dan lainnya, merupakan sinyal dari sebuah komunitas yang mengalami pelambatan dari sebuah moda kecepatan tinggi. Apakah mungkin ini poin dari rahasia yang kita gali, yakni melambatnya masyarakat?

Alvin dan Heidi Toffler dua pakar peramalan tren masadepan, mempublikasikan bukunya “Future Shock“, yang meramalkan naiknya kecepatan dalam kehidupan. Kedua pakar memprediksi, masyarakat akan kewalahan mengikuti kecepatan laju perubahan. Akibatnya adalah, syok sosial dan atau personal.

Ramalan Malapetaka Masa Depan

Apakah perlambatan kecepatan perubahan akan permanen? “Kelihatannya kita akan kembali ke normalitas baru, setelah krisis lewat,“ ujar Maria Bothwell, Direktur Utama Toffler Associates. Tidak akan ada perubahan dalam skala besar, seperti yang diprediksi banyak orang.

“Penjelasannya, jika orang dikarantina selama tiga minggu dan menyesuaikan diri dengan perubahan, perilaku lama kita akan kembali bangkit. Tapi orang juga harus siap dengan perbedaan,“ ujar Bothwell menambahkan.

Sementara pakar astronomi Inggris, Sir Martin Rees melihat ada pesimisme dan optimesme terkait pandemi. Alasan untuk pesimis adalah, kejadian semacam itu bisa terulang. “Aktor jahat bisa merekayasa pandemi baru, dengan virus flu atau cacar jenis baru, yang kompleks dan butuh waktu lebih panjang untuk mengalahkannya," ujar Rees. Ini bisa membuat runtuhnya ekonomi dalam dunia yang terhubung dalam jejaring global.

Tapi skenario optimistik juga ada, ujar salah satu dari 50 penulis kontributor untuk buku “After Shock“ yang dirilis memperingati 50 tahun buku Future Shock. “Krisis yang muncul dan hilang, memberi kesempatan situasi pulih dan kita bisa belajar paling tidak dua hal penting,“ ujar Rees. Pertama, kita jangan tergantung pada rantai suplai panjang yang rentan. Kita harus menginvestasikan pada kapasitas cadangan baik pada tenaga kerja maupun peralatan.

Kedua,kita juga bisa belajar, bahwa pekerja di kota, tidak perlu membuang waktu beberapa jam di jalan raya, untuk mondar-mandir antara rumah dan tempat kerja. Home Office. Tapi itupun perlu infrastruktur baru, jaringan 5G misalnya, atau jaringan digital lebih cepat.

Perubahan amat sulit

"Tidak ada yang bisa menghindar dari perubahan. Tapi bagaimana kita berubah, tergantung dari bagaimana kita melihat diri kita sendiri sebagai individu maupun grup dalam kekinian,“ ujar Bothwell dari Toffler Associates.

Apakah pandemi akan meruntuhkan semua hal, dan kita mulai lagi dari awal? Ini pertanyaan utamanya. Kebiasaan belanja mungkin tidak berubah. Tapi perubahan budaya keseluruhan? “Kemungkinan tidak ada perubahan fundamental dalam konsumsi, seperti yang diharapkan para aktivis iklim,“ ujar Isabella Herman dari Berlin-Brandenburg Academy of Sciences and Humanities.

“Hal itu hanya mungkin terjadi, jika ada perubahan sistem. Apa yang kita jalankan sekarang, adalah mempertahankan agar terus berfungsi, dengan ongkos semahal apapun," tambah Hermann.

Tapi ia kembali menegaskan, tidak ada yang paling sulit, selain mempredisksi masa depan“. Kita bisa menganalisa banyak data, tren dan membauat skenario. Tapi masa depan tidak linear. Jadi apakah pandemi virus corona akan mengubah banyak hal di masa depan, tidak ada yang mampu meramalkan secara akurat. (as/yf)

Laporan Pilihan