1. Inhalt
  2. Navigation
  3. Weitere Inhalte
  4. Metanavigation
  5. Suche
  6. Choose from 30 Languages

Iptek

Masih Kecil Sudah Kebanyakan Garam

Sembilan dari 10 anak Amerika Serikat makan terlalu banyak garam. Pakar mencemaskan, keadaan ini berpotensi meningkatkan risiko tekanan darah tinggi dan penyakit jantung saat mereka tumbuh dewasa.

Lebih dari 40 persen garam yang dikonsumsi anak-anak berasal dari makanan favorit mereka, termasuk pizza, sandwich keju dengan daging, ayam nugget dan pasta, demikian laporan oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat, US Centers for Disease Control and Prevention (CDC).

Anak-anak yang berusia 6-18 tahun makan rata-rata sekitar 3.300 miligram sodium atau natrium sehari, belum lagi ditambah garam yang disediakan di meja-meja, ungkap laporan itu. Asupan itu jauh lebih tinggi dari 2.300 miligram per hari jumlah sodium yang direkomendasikan oleh Dietary Guidelines for Americans.

Resiko yang dicemaskan

"Begitu banyaknya anak-anak mengkonsumsi terlalu banyak sodium atau garam dapur. Risikonya adalah ancaman tekanan darah tinggi dan penyakit jantung di masa depan," kata Direktur CDC, Tom Frieden.

"Sebagian besar garam didapat dari makanan olahan dan restoran- Bukan garam yang tersedia sebagai tambahan di meja-meja. Mengurangi asupan garam akan membantu anak-anak kita menghindari masalah kesehatan yang tragis dan mahal."

Temuan 2009-2010

Data ini didasarkan pada temuan penelitian tahun 2009-2010 yang dilakukan CDC dan Survei Pemeriksaan Gizi. Makan siang dan makan malam cenderung menjadi makanan paling asin, dalam sehari, demikian disebutkan dalam petikan laporan itu.

Nahrungsmittel Salz

Kelebihan garam berisiko darah tinggi.

"Sebagian besar natrium sodium sudah terkandung dalam makanan sebelum Anda membelinya atau memesannya. Sekitar 65 persen berasal dari toko makanan, 13 persen dari makanan cepat saji di restoran, dan sembilan persen dari kantin sekolah."

Orang tua dan pengasuh anak didesak untuk memberikan lebih banyak buah dan sayuran kepada anak-anak. Diusahakan, untuk tak memberi makanan olahan sesering mungkin, tandas CDC dalam sebuah pernyataan.

CDC menambahkan, sekolah bisa membantu dengan mengurangi garam dalam makanan anak-anak dan menyediakan makanan alternatif yang lebih rendah kadar sodium atau natriumnya, termasuk dalam mesin makanan dan kafetaria.

ap/hp(ap/afp)

Laporan Pilihan