Utang Luar Negeri RI Naik 7 Persen Jadi Rp 5.444 Triliun | INDONESIA: Laporan topik-topik yang menjadi berita utama | DW | 15.07.2019
  1. Inhalt
  2. Navigation
  3. Weitere Inhalte
  4. Metanavigation
  5. Suche
  6. Choose from 30 Languages
Iklan

ekonomi

Utang Luar Negeri RI Naik 7 Persen Jadi Rp 5.444 Triliun

Menurut keterangan resmi dari Bank Indonesia, pertumbuhan utang luar negeri (ULN) ini dipengaruhi salah satunya oleh pelemahan nilai tukar rupiah terhadap dolar AS. Namun, BI menyebut struktur ULN Indonesia tetap sehat.

Bank Indonesia (BI) merilis data utang luar negeri (ULN) Indonesia pada Mei 2019 sebesar US$ 386,1 miliar atau setara dengan Rp 5.444 triliun (asumsi kurs Rp 14.100).

Dari keterangan resmi BI disebutkan angka ini terdiri dari utang swasta yang termasuk utang badan usaha milik negara (BUMN) sebesar US$ 196,9 miliar atau sekitar Rp 2.776 triliun kemudian utang luar negeri pemerintah dan bank sentral sebesar US$ 189,3 atau sekitar Rp 2.669 triliun.

"ULN Indonesia tumbuh 7,4 persen year on year, melambat dibandingkan dengan pertumbuhan pada bulan sebelumnya 8,8 persen," tulis keterangan tersebut, dikutip, Senin (15/7/2019).

Kemudian disebutkan pertumbuhan ULN ini dipengaruhi oleh transaksi pembayaran neto ULN dan pelemahan nilai tukar rupiah terhadap dolar AS sehingga utang dalam rupiah tercatat lebih rendah dalam denominasi dolar AS.

Kemudian, perlambatan pertumbuhan ULN bersumber dari ULN swasta, di tengah pertumbuhan ULN pemerintah yang tetap rendah.

BI menyebut struktur ULN Indonesia tetap sehat. Kondisi tersebut tercermin antara lain dari rasio ULN Indonesia terhadap Produk Domestik Bruto (PDB) pada akhir Mei 2019 sebesar 36,1 persen, relatif stabil dibandingkan dengan rasio pada bulan sebelumnya.

"Selain itu, struktur ULN Indonesia tetap didominasi oleh ULN berjangka panjang dengan pangsa 87,3% dari total ULN," tulisnya.

Dalam rangka menjaga struktur ULN tetap sehat, Bank Indonesia dan Pemerintah terus meningkatkan koordinasi dalam memantau perkembangan ULN, didukung dengan penerapan prinsip kehati-hatian dalam pengelolaannya.

Peran ULN akan terus dioptimalkan dalam menyokong pembiayaan pembangunan, dengan meminimalisasi risiko yang dapat mempengaruhi stabilitas perekonomian.

detik finance/na
detik finance

Baca artikel dari Detik Finance di tautan berikut:

Utang Luar Negeri RI Naik 7% Jadi Rp 5.444 T

Laporan Pilihan

WWW Link