1. Buka konten
  2. Buka menu utama
  3. Buka situs DW lainnya
Tanahnya yang subur membuat Ukraina menarik di mata produsen dan investor pertanian
Tanahnya yang subur membuat Ukraina menarik di mata produsen dan investor pertanianFoto: Valentin Sprinchak/dpa/TASS/picture alliance
EkonomiUkraina

Sumber Ekonomi Ukraina Lebih dari Sekadar Gandum

Klaus Ulrich
16 Maret 2022

Setelah merdeka pada tahun 1991 silam, perkembangan ekonomi Ukraina lumpuh akibat korupsi, pelarian modal, dan kurangnya reformasi. Proses pemulihan terbaru sekarang terancam oleh invasi Rusia di negara itu.

https://www.dw.com/id/sumber-ekonomi-ukraina-lebih-dari-sekadar-gandum/a-61141079

Ukraina adalah salah satu negara terbesar di Eropa, dengan ukuran sekitar 600.000 kilometer persegi dan populasi kurang lebih 40 juta jiwa. Setelah merdeka dan memisahkan diri Uni Soviet sekitar 30 tahun yang lalu, negara ini hampir sepanjang waktu berada di antara krisis ekonomi dan keuangan.

Selama krisis keuangan global tahun 2008/2009, Ukraina hanya dapat terselamatkan dari kebangkrutan negara dengan bantuan keuangan bernilai miliaran dolar yang disediakan oleh Dana Moneter Internasional (IMF).

Pergolakan ekonomi setelah pencaplokan semenanjung Krimea oleh Rusia pada tahun 2014 dan proklamasi sendiri Republik Rakyat Donetsk dan Luhansk di Ukraina timur kembali membawa negara itu ke ambang kehancuran ekonomi. Sekali lagi, IMF datang untuk menyelamatkan Kyiv dengan menawarkan kredit baru sebagai ganti reformasi ekonomi yang keras. Strategi itu berhasil, setidaknya sampai Rusia menyerang negara itu pada tanggal 24 Februari 2022.

Pemulihan yang tertunda

Reformasi struktural yang diberlakukan oleh IMF selama lima tahun terakhir berhasil menurunkan utang negara Ukraina dari lebih dari 100% produk domestik bruto (PDB) menjadi sekitar 50% pada tahun 2020.

Menyusul resesi singkat tahun itu yang disebabkan oleh pandemi COVID-19, Ukraina kembali menuju pemulihan ekonomi dengan tingkat pertumbuhan 3,2% tahun lalu. PDB per kapita tahunan mencapai US$3.653 (Rp51,1 juta) pada tahun 2020. Sebagai perbandingan, PDB per kapita tahunan Rusia adalah sekitar US$10.037 (Rp140,5 juta), sedangkan Jerman mencapai US$45.733 (Rp640,2 juta).

Sektor terpenting dalam perekonomian Ukraina adalah pertanian. Dijuluki keranjang roti Eropa, negara ini adalah pengekspor gandum terbesar di dunia karena luasnya tanah subur yang membentuk sekitar sepertiga dari semua tanah subur di Eropa.

Infografis ekspor gandum dari Rusia dan Ukraina
Infografis ekspor gandum dari Rusia dan Ukraina

Gandum dan komoditas mineral

Sektor terpenting kedua adalah komoditas mineral. Menurut kelompok perdagangan luar negeri Jerman Trade & Invest (GTAI), kesehatan sektor ini, bagaimanapun, sangat bergantung pada perkembangan pasar global dalam baja, misalnya. Selain itu, GTAI mengatakan dalam sebuah laporan yang diterbitkan tahun 2021, kebutuhan akan investasi asing di sektor komoditas ini sudah sangat besar sebelum perang terjadi.

Dalam beberapa tahun terakhir, sektor industri ringan dan pemasok menjadi semakin penting berkat upah Ukraina yang relatif rendah dan lokasinya yang dekat dengan pasar Uni Eropa.

Terutama produsen mobil di Eropa telah melakukan beberapa investasi di Ukraina dalam beberapa tahun terakhir, meskipun laporan GTAI mencatat bahwa produsen mobil di Ukraina masih hanya terintegrasi secara longgar dalam rantai pasokan global industri. Namun demikian, perang saat ini telah menyebabkan gangguan produksi yang parah di antara pembuat mobil Eropa karena pengiriman suku cadang penting ke Ukraina seperti kabel harness terhenti.

Pelabuhan Odessa di Laut Hitam merupakan fasilitas penting

Pusat penting bagi perekonomian Ukraina adalah Pelabuhan Perdagangan Laut Odesa (OMTP), salah satu pelabuhan laut dalam terbesar di sepanjang pantai Laut Hitam. OMTP mampu menangani 40 juta metrik ton kargo curah dan 25 juta ton kargo cair per tahun. Kini, pelabuhan tersebut telah berhenti beroperasi karena perang.

Perusahaan Jerman, Hamburger Hafen und Logistik AG (HHLA), mengoperasikan terminal peti kemas di pelabuhan Odessa dan mengirimkan 300.000 peti kemas TEU dari sana tahun 2021.

"Odessa adalah pelabuhan laut terbesar di Ukraina. Ini menjadi semakin penting untuk pasokan lintas laut karena rute perdagangan melalui Krimea dan Laut Azov menjadi sulit dinavigasi," kata Philip Sweens, Direktur Pengelolaan HHLA, kepada DW.

Pelabuhan Odessa di Laut Hitam berhenti beroperasi karena perang yang berkecamuk
Pelabuhan Odessa di Laut Hitam berhenti beroperasi karena perang yang berkecamukFoto: Gilles Bader / Le Pictorium/MAXPPP/dpa/picture alliance

Konsumsi domestik dan perdagangan luar negeri

Konsumsi domestik swasta telah menjadi pilar utama pertumbuhan ekonomi di Ukraina. Kenaikan upah lokal dan pengiriman uang dari orang Ukraina yang bekerja di luar negeri telah meningkatkan penjualan ritel dalam beberapa tahun terakhir.

Selain itu, sektor teknologi informasi (IT) berkembang pesat didukung oleh meningkatnya jumlah pelajar yang lulus dari perguruan tinggi. Pekerjaan di sektor transportasi juga meningkat.

Menyangkut perdagangan luar negeri, Uni Eropa adalah mitra terpenting Ukraina yang menerima sekitar 40% dari semua pengiriman negara itu ke luar negeri. Portal berita online Jerman Tagesschau.de menulis pada pertengahan Februari lalu bahwa Brussel melihat "potensi besar" dalam memperluas perdagangan bilateral dengan Kyiv dalam jangka menengah dan panjang. Dari kelompok 30 mineral yang dianggap penting untuk masa depan oleh UE, Ukraina memiliki setidaknya 21 mineral.

"Uni Eropa tertarik untuk membangun aliansi baterai (mobil listrik) dan mineral dengan Ukraina," kata portal itu, seraya menambahkan ada juga opsi untuk membuat Ukraina menjadi pemasok hidrogen untuk Eropa.

(rap/ha)