1. Buka konten
  2. Buka menu utama
  3. Buka situs DW lainnya
Ilustrasi serangan siber
Ilustrasi serangan siberFoto: Sebastian Gollnow/dpa/picture alliance
KonflikUkraina

Serangan Senyap Peretas Rusia Hujani Ukraina di Hari Invasi

25 Februari 2022

Invasi Rusia dibarengi serangan siber secara masif terhadap situs pemerintahan dan perbankan di Ukraina. Gelombang serangan disiapkan dengan matang dan diniatkan untuk menebar kebingungan di kalangan warga sipil.

https://www.dw.com/id/serangan-senyap-peretas-rusia-hujani-ukraina-di-hari-invasi/a-60917473

Pada hari invasi Rusia, Kamis (24/2), seratusan komputer di Ukraina, Latvia dan Lithuania dikabarkan menjadi korban serangan malware perusak data. Kebanyakan target serangan adalah "organisasi-organisasi besar,” kata Jean-Ian Boutin, peneliti laboratorium digital, ESET.

Penyelidikan mengungkap serangan sudah direncanakan sejak tiga bulan lalu.

Sehari sebelumnya, serangan DDoS menghantam situs-situs pemerintah, yang disusul pemadaman internet secara sporadis di penjuru negeri, lapor Doug Madory, Direktur Analisa Internet di Kentik Inc. sebuah perusahaan keamanan siber Inggris.

Serangan denial-of-service (DDoS), yang membanjiri situs sasaran dengan data sampah sehingga tidak bisa diakses, diyakini didalangi oleh dinas rahasia Rusia, GRU, klaim AS dan sekutunya. 

Dinas keamanan siber Ukraina mengatakan, jejaring seluler nasional sempat mengalami gangguan, dan "berada di bawah stres tingkat tinggi saat ini,” imbuh Madory yang memantau penggunaan internet di Ukraina.

Rusia diklaim ikut menyusupi dan membonceng infrastruktur internet di Ukraina untuk kepentingan militer. Otoritas di Ukraina misalnya memublikasikan sederet kanal media sosial yang menyebarkan "disinformasi aktif” dan sebabnya diminta untuk dihindari.

Target ekonomi

Perusahaan keamanan siber, Symantec, mengaku mendeteksi virus malware buatan Rusia di tiga kontraktor pemerintahan Ukraina, dengan cabang di Latvia dan Lituania. Repotnya, kedua negara Baltik itu merupakan anggota NATO.

"Para penyerang membidik target-target ini tanpa peduli di mana mereka berlokasi,” kata Vikram Thakur, Direktur Teknik Symantec. "Ketiga kontraktor, memiliki kedekatan dengan pemerintah Ukraina,” imbuhnya.

Analis keamanan siber Inggris, Chester Winievski, mengaku tidak terkejut oleh serangan tersebut. "Rusia kemungkinan besar sudah merencanakan ini sejak berbulan lalu,” kata dia. Menurutnya, serangan tersebut adalah "pesan dari Kremlin bahwa mereka telah merusak sejumlah besar infrastruktur Ukraina, dan menunjukkan kemampuan peneterasi yang tinggi.”

Serangan siber sudah menjadi bagian dari agresi Rusia di Ukraina sejak sebelum 2014, ketika Kremlin menganeksasi Krimea dan berusaha menyabot pemilu. Cara serupa juga dilaporkan saat eskalasi terhadap Estonia pada 2007 dan Georgia 2008. 

Margaret Klein, peneliti di Institut Studi Keamanan (SWP), Jerman, mengatakan "prioritas utama Rusia,” dalam menggencarkan seranga siber "adalah untuk mendikte narasi perang,” kataya kepada DW sesaat sebelum serangan militer ke Ukraina dilancarkan. 

Pergulatan untuk mendominasi opini publik sudah berlangsung sejak beberapa tahun, imbuhnya. "Strateginya adalah destabilisasi. Mereka berusaha menekan Ukraina sekeras mungkin, terutama di dalam negeri, untuk memaksakan perubahan kembali ke haluan pro-Rusia,” imbuhnya.

rzn/as (ap,dw)