KTT ASEAN-Cina: Presiden Xi Jinping Janji Tak Akan Menindas Negara-negara Kecil | DUNIA: Informasi terkini dari berbagai penjuru dunia | DW | 22.11.2021
  1. Inhalt
  2. Navigation
  3. Weitere Inhalte
  4. Metanavigation
  5. Suche
  6. Choose from 30 Languages
Iklan

Cina-ASEAN

KTT ASEAN-Cina: Presiden Xi Jinping Janji Tak Akan Menindas Negara-negara Kecil

Dalam KTT yang diselenggarakan untuk merayakan 30 tahun hubungan Cina-ASEAN pada Senin (22/11), Presiden Cina Xi Jinping berjanji bahwa Cina akan menjadi tetangga dan partner yang baik bagi ASEAN.

Presiden Cina Xi Jinping

Presiden Cina Xi Jinping

Presiden Cina Xi Jinping mengatakan kepada para pemimpin dari 10 negara anggota ASEAN bahwa Beijing tidak akan "menindas" negara-negara tetangganya yang lebih kecil di tengah meningkatnya ketegangan di kawasan Laut Cina Selatan.

Hal ini disampaikan Xi dalam petemuan puncak (KTT) ASEAN-Cina pada hari Senin (22/11). KTT kali ini diselenggarakan untuk merayakan 30 tahun hubungan kedua belah pihak. Xi melihat pertemuan tersebut akan membantu melahirkan perdamaian, stabilitas, dan pembangunan regional.

Klaim teritorial Beijing atas kawasan Laut Cina Selatan telah meningkatkan ketegangan antara Cina dengan beberapa negara Asia Tenggara. Selain itu, ketegangan tersebut juga memicu kewaspadaan Washington hingga Tokyo.

"Cina, dulu, sekarang, dan akan selalu menjadi tetangga yang baik, teman yang baik, dan mitra yang baik bagi ASEAN," ujar Xi.

Xi mengatakan bahwa Cina tidak akan pernah mencari hegemoni atau mengambil keuntungan dari negara-negara yang lebih kecil, dan akan bekerja dengan ASEAN untuk menghapus campur tangan.

Cina yang saat ini bisa dibilang sebagai salah satu kekuatan besar global, telah berulang kali pula terlibat perselisihan dengan rivalnya AS. Bagi Cina, AS dianggap terlalu sering ikut campur dalam masalah negara lain, mulai dari urusan ekonomi, pertahanan, hingga hak asasi manusia.

Aturan hukum solusi permasalahan di Laut Cina Selatan

Penegasan Cina atas kedaulatan kawasan Laut Cina Selatan ditentang negara anggota ASEAN seperti Vietnam dan Fipina, sementara Brunei, Taiwan, dan Malaysia juga mengklaim mempunyai bagian di kawasan tersebut.

Dalam kesempatan ini, Presiden Filipina Rodrigo Duterte mengatakan bahwa dia "membenci" ketegangan yang meningkat baru-baru ini atas masalah di Laut Cina Selatan. Duterte mengatakan aturan hukum adalah satu-satunya jalan keluar dari permasalahan tersebut.

"Kami membenci peristiwa baru-baru ini," kata Duterte di KTT ASEAN-Cina, Senin (22/11). "Ini tidak baik tentang hubungan antara bangsa kita."

Perwakilan Myanmar tidak hadir

Dilansir Reuters, KTT ASEAN-Cina dimulai tanpa kehadiran perwakilan Myanmar. Pemimpin junta Myanmar Min Aung Hlaing, yang berkuasa di Myanmar setelah memimpin kudeta di negara itu pada awal tahun ini dilaporkan tidak hadir dalam KTT tersebut.

Pihak Myanmar pun tidak segera memberikan penjelasan atas ketidakhadiran perwakilannya. Namun, beberapa sumber mengatakan Myanmar akan diwakili oleh duta besarnya untuk Cina.

Setelah KTT ASEAN bulan lalu digelar tanpa perwakilan Myanmar karena negara itu dianggap gagal menghadirkan rencana perdamaian atas situasi yang berkembang di sana, Myanmar pun menolak mengirim perwakilan mereka dan menyalahkan ASEAN karena meninggalkan prinsip tidak campur tangan asosiasi itu dan terpengaruh tekanan Barat.

rap/ha (Berbagai sumber)

Laporan Pilihan