1. Buka konten
  2. Buka menu utama
  3. Buka situs DW lainnya
Foto ilustrasi aplikasi smartphone
Foto ilustrasi aplikasi smartphoneFoto: Janosch Delcker/DW
EkonomiGlobal

Bisakah Perusahaan Kecil Bersaing dengan Raksasa Teknologi?

Janosch Delcker
26 November 2022

Setelah kekacauan pengambilalihan Twitter oleh Elon Musk, perusahaan kecil dan organisasi nirlaba seperti Signal, Mozilla, dan Proton ingin orang meninggalkan Big Tech. Tapi bagaimana menghadapi raksasa teknologi?

https://p.dw.com/p/4K4cu

Akuisisi Twitter oleh Elon Musk telah membawa perhatian baru pada bagaimana arsitektur internet semakin didominasi oleh segelintir pengusaha yang berkuasa. Para direktur perusahaan kecil mengatakan kepada DW, mereka berharap reaksi publik terhadap Elon Musk akan membantu perusahaan mereka mendapatkan lebih banyak perhatian.

"Pertanyaannya sekarang adalah: Bagaimana kita memastikan bahwa alternatif tersebut mendapatkan perhatian yang mereka butuhkan, mengingat monopoli perusahaan teknologi begitu kuat?" kata Meredith Whittaker, presiden organisasi nirlaba Signal Foundation, yang mengawasi pengembangan aplikasi pesan terenkripsi, Signal. Sebelumnya dia juga pernah bekerja di Google.

Andy Yen, direktur Proton, yang membuat layanan email terenkripsi "Proton Mail", menyebut situasi ini serupa dengan awal gerakan lingkungan, yang menjalani kerja advokasi selama beberapa dekade sebelum kesadaran publik terhadap isu itu bangkit dan menjadi arus utama.

"Sekarang kita tiba-tiba mencapai titik, di mana sikap tidak peduli dengan lingkungan tidak dapat diterima lagi secara sosial," katanya. Kesadaran publik tentang privasi online suatu hari akan mencapai titik kritis yang serupa. "Mungkin butuh 20 atau 30 tahun, tapi perubahan itu tidak bisa dihindari."

Penilaian serupa disuarakan Mitchell Baker, direktur organisasi nirlaba Mozilla Foundation, anak perusahaan yang mengembangkan browser web Firefox. "Kami berada di fase awal perubahan besar, dan perubahan ini memakan waktu lama," katanya. "Tapi kami sedang membangun menuju sesuatu."

Meredith Whittaker, presiden Signal Foundation berbicara di sebuah aksi protes
Meredith Whittaker, presiden Signal Foundation berbicara di sebuah aksi protes di New York Foto: Bebeto Matthews/AP Photo/picture alliance

Berfungsi seperti Big Tech, tapi mengumpulkan lebih sedikit data

Strategi Signal antara lain membuat aplikasinya terlihat dan terasa seperti pesaing besarnya WhatsApp. Organisasi nirlaba yang berbasis di Silicon Valley itu baru-baru ini meluncurkan fitur baru yang memungkinkan pengguna memosting video, gambar, atau teks yang hilang setelah 24 jam. Bedanya, Signal mengumpulkan data sesedikit mungkin, kata Meredith Presiden Whittaker. Signal misalnya tidak melacak metadata tentang siapa yang berkomunikasi dengan siapa dan kapan, dan tidak mencatat nama atau gambar yang dipilih orang untuk profil mereka.

Tapi persaingan ini tentu saja tidak seimbang. Signal hanya beroperasi dengan staf kecil, berbeda dengan WhatsApp, yang tahun 2014 dibeli oleh Facebook, yang sekarang bernama Meta. Signal sebagai organsiasi nirlaba juga harus mencari sumber alternatif untuk membiayai layanan gratisnya, yang menurut Meredith Whittaker membutuhkan biaya "puluhan juta dolar" per tahun untuk pemeliharaan.

WhatsApp menghasilkan sebagian besar pendapatannya dengan akun bisnis berbayar dan pembayaran dalam aplikasi. WhatsApp juga berbisnis dengan data-data penggunanya, dan Meta mendapatkan bagian terbesar dari keuntungannya dengan menjual iklan bertarget berdasarkan data-data pelanggan.

Signal tidak mungkin melakukan itu, kata Meredith Whittaker. Dananya sebagian berupa sumbangan. Tapi dia yakin, "di antara banyak orang yang menggunakan Signal, ada cukup banyak orang yang bersedia memberikan sumbangan."

Mitchell Baker, direktur Mozilla Foundation
Mitchell Baker, direktur Mozilla FoundationFoto: PATRICIA DE MELO MOREIRA AFP via Getty Images

Mendukung startup teknologi yang 'bertanggung jawab'

Mozilla Foundation yang berbasis di San Francisco cenderung mengarah ke dunia modal ventura. Organisasi nirlaba itu dikenal pada awal tahun 2000-an ketika, bersama dengan komunitas relawan internet, membangun Browser Firefox sebagai perangkat lukak open source. Dalam waktu kurang dari satu dekade, Firefox berhasil merebut sekitar 30% pangsa pasar. Namun angka itu kembali turun dan pada tahun 2022 menjadi sekitar 4%, dengan browser Google Chrome dan Apple Safari sekarang mendominasi pasar.

"Open source menang dalam banyak hal dan sekarang digunakan dalam banyak hal," kata pendiri dan CEO Mozilla, Mitchell Baker. "Tapi di mana kami tidak menang adalah kekuatan modal dari apa yang telah kami ciptakan."

Itulah mengapa Mozilla Foundation, seiring berlanjutnya model nirlaba, meluncurkan dana investasi untuk startup teknologi tahap awal senilai USD 35 juta. Rencananya adalah untuk membantu generasi baru pengusaha teknologi yang "bertanggung jawab" mengembangkan teknologi dengan mematuhi standar privasi Mozilla. Harapannya, ketika banyak aturan privasi online diperketat di tahun-tahun mendatang, hal itu akan menjadi keunggulan kompetitif.

Meredith Whittaker dari Signal mengatakan, tidak adil untuk membandingkan upaya perusahaan teknologi yang berfokus pada privasi seperti miliknya dengan perusahaan komersial raksasa. "Tapi kami memiliki kekuatan opini publik di belakang kami," katanya. "Publik makin paham… bahwa ada masalah nyata dengan model bisnis yang menempatkan dokumen intim tentang semua orang di tangan segelintir perusahaan."

(hp/as/yp)

Lewatkan bagian berikutnya Topik terkait