Penyintas Corona Wuhan: Hargai Kebersamaan, Hidup Ini Terlalu Singkat | SOSBUD: Laporan seputar seni, gaya hidup dan sosial | DW | 20.12.2020
  1. Inhalt
  2. Navigation
  3. Weitere Inhalte
  4. Metanavigation
  5. Suche
  6. Choose from 30 Languages
Iklan

Wabah Corona

Penyintas Corona Wuhan: Hargai Kebersamaan, Hidup Ini Terlalu Singkat

Banyak impian bubar, rencana tidak terwujud, jiwa melayang. Antara trauma dan harapan, penyintas COVID-19 di Wuhan mengingatkan bahwa ternyata, hidup ini terlalu singkat.

Duan Ling dan suaminya, penyitas Covid di Wuhan, Cina

Duan Ling dan suaminya, penyitas Covid di Wuhan, Cina

Di akhir tahun 2019, pengusaha perempuan asal Wuhan, Cina, yang bernama Duan Ling dan suaminya, ahli bedah Fang Yushun, mulai mendengar cuplikan di grup obrolan rumah sakit tentang munculnya penyakit baru di bangsal perawatan penyakit pernapasan di kota itu. 

Pada awalnya Duan tidak terlalu mengambil pusing. Lagi pula, tahun itu Fang juga baru kembali dari tugas belajarnya di Amerika Serikat. Pasangan yang sama-sama berusia 36 tahun ini sedang berencana membangun sebuah keluarga, mereka pun memulai perawatan kesuburan yang mahal harganya.

“Namun dengan semakin banyaknya berita yang masuk, kami mulai menyadari bahwa ini adalah sesuatu yang berbeda dengan penyakit infeksi sebelumnya,” ujar Duan.

Hanya dalam waktu sebulan, Fang menjadi salah satu orang pertama di dunia yang tertular penyakit yang kemudian dikenal sebagai COVID-19 dan telah menginfeksi lebih dari 74 juta di seluruh dunia serta menewaskan lebih dari 1,5 juta orang.

Hari-hari awal wabah di Wuhan

Selama hari-hari awal wabah, rumah sakit kota Wuhan penuh pasien, fasilitas pengujian adalah hal yang langka, dan banyak dokter bekerja tanpa alat pelindung. “Saat itu di Wuhan sudah banyak pasien yang belum terdiagnosis. Karena itu kami masih belum tahu bagaimana dia bisa sampai tertular,” kata Duan.

Fang mungkin saja tertular penyakit itu di rumah sakit tempatnya bekerja, tetapi pasangan itu juga tinggal sangat dekat dengan Pasar Makanan Laut Grosir Huanan Wuhan, tempat ditemukannya beberapa kasus awal yang mengarah pada penemuan penyakit tersebut.

Pada tanggal 3 Februari, yaitu hari ketika kasus infeksi Fang dikonfirmasi, lebih dari 420 orang telah meninggal karena COVID-19 dan Wuhan telah mulai mengumumkan beberapa ribu kasus baru setiap hari. Saat itu, kota Wuhan juga telah dua minggu memasuki masa penguncian panjang dan melelahkan yang berlangsung selama 76 hari, memisahkan kota itu dari keseluruhan wilayah Cina. 

“Saya akhirnya merasa angka-angka itu bukan sekedar fakta yang dingin, karena di antara 2.388 orang itu, salah satunya adalah pelindung keluarga kecil saya,” kata Duan.

Penyintas COVID-19

Fang termasuk salah satu yang beruntung. Sementara 3.869 orang meninggal karena virus corona di Wuhan, dia hanya mengalami gejala sedang dan masih harus bekerja, bahkan setelah dia mulai menunjukkan gejala, Duan memaparkan ingatannya.

Duan percaya ada kemungkinan dirinya juga telah tertular virus SARS-CoV-2, karena dia menunjukkan beberapa gejala sekitar waktu yang sama. Namun ia tidak pernah tahu pasti karena langkanya fasilitas pengujian di Wuhan pada bulan-bulan pertama tahun 2020, dan terbatasnya pekerja medis di garis depan berupaya merawat pasien yang sakit parah.

Ketika Fang masuk rumah sakit, dia mengalami demam tinggi, debaran jantungnya pada saat istirahat mencapai lebih dari 100 detak per menit, dan hasil rontgen dadanya menyerupai serbuk kaca. Duan saat-saat itu sebagai hal yang di luar kenyataan.

“Saat sedang sendirian, saya menonton video dia bermain gitar di asrama ketika ia belajar di luar negeri” pada tahun 2019, katanya sambil tersedak ketika menceritakan masa-masa sulit selama dua bulan itu. “Tapi epidemi ini tidak pernah membuat saya menangis, dan saya selalu percaya bahwa kami dapat melewati ini,” katanya. 

Kehidupan di Wuhan, Cina, kembali berangsur normal

Kehidupan di Wuhan, Cina, kembali berangsur normal. Foto di atas adalah suasana di sebuah klub dansa pada 12 Desembar 2020.

Cuplikan video yang dibagikan oleh pasangan itu menunjukkan Fang yang berpiyama biru putih dan memakai masker bergerak perlahan di sekitar bangsalnya. Statusnya sebagai penyintas COVID-19 telah menempatkannya bergabung di klub beranggotakan lebih dari 70 juta orang di seluruh dunia, banyak di antara mereka masih terus menghadapi masalah kesehatan yang kompleks.

Sekitar sembilan dari sepuluh penyintas COVID-19 mengalami efek samping yang bertahan lama, dampak jangka panjang penyakit tersebut juga masih belum diketahui. Duan mengatakan kerabat dan teman mereka masih takut penyakit Fang bisa aktif kembali.

“Mereka mungkin juga mengungkapkan kekhawatiran ini saat kami pergi ke pesta bersama mereka, jadi kami tidak pergi dulu. Jadi, masih ada beberapa hal yang mengganjal di hati saya.”

Antara trauma dan harapan

Hari ini, sebagian besar Wuhan telah kembali normal. Kota tersebut belum melaporkan kasus COVID-19 baru sejak Mei. Jalan-jalan, bar, pasar basah, dan restoran semuanya penuh sesak. Namun bagi beberapa keluarga yang kurang beruntung dibandingkan Fang dan Duan, peristiwa traumatis pada masa awal wabah masih sulit untuk dilupakan.

“Tidak ada lagi yang bisa saya katakan,” kata seorang perempuan asal Wuhan yang mengaku bermarga Chen. Januari lalu, ia bersama ibu, ayah, dan saudara perempuannya tertular penyakit itu. Ayahnya meninggal pada awal Februari.

“Meskipun Wuhan telah kembali normal,... Anda tidak bisa lepas dari ingatan ini ketika seluruh dunia kini mengalaminya,” ujar Chen. Ia menolak diidentifikasi dengan nama lengkap karena pada awal pandemi polisi lokal telah memperingatkannya untuk tidak menyebarkan kisahnya. 

Sementara Duan dan Fang, mereka kini fokus menghadapi masa depan. Pasangan ini pindah ke apartemen baru, yang ditawarkan oleh pengembang properti lokal dengan diskon 15 persen untuk pekerja medis garis depan. Kardus barang-barang sewaktu pindahan masih banyak yang belum dibuka, tapi mereka telah kembali mendiskusikan rencana untuk memulai kembali perawatan kesuburan.

“Hidup ini sebenarnya cukup singkat, dan hidup merupakan proses yang penuh kejutan,” kata Duan. "Setiap hari yang damai dan tenang sebenarnya sangat berharga. Jadi, kami akan lebih menghargai waktu kebersamaan kami di masa depan.”

ae/yp (Reuters)

Laporan Pilihan