KTT Pemimpin Muslim di Malaysia Terseret Konflik Politik di Timur Tengah | DUNIA: Informasi terkini dari berbagai penjuru dunia | DW | 18.12.2019
  1. Inhalt
  2. Navigation
  3. Weitere Inhalte
  4. Metanavigation
  5. Suche
  6. Choose from 30 Languages
Iklan

Timur Tengah

KTT Pemimpin Muslim di Malaysia Terseret Konflik Politik di Timur Tengah

Arab Saudi menolak mengirimkan delegasinya ke KTT negara muslim di Kuala Lumpur. Analis menduga keputusan itu didorong kehadiran Turki, Iran dan Qatar. Sikap Saudi diyakini semakin mempedalam perpecahan di tubuh OKI.

Presiden Recep Tayyip Erdogan tiba di Kuala Lumpur buat menghadiri KTT Islam (18/12).

Presiden Recep Tayyip Erdogan tiba di Kuala Lumpur buat menghadiri KTT Islam (18/12).

Sebuah konferensi tokoh muslim dunia di Malaysia terseret ke arus perpecahan politik antara Arab Saudi dengan Turki, Iran dan Qatar. Pemerintah Riyadh menegaskan tidak akan menghadiri pertemuan tersebut. Pakistan mengikuti langkah Saudi dan urung mengirimkan perwakilannya ke Kuala Lumpur.

Riyadh berdalih konferensi di Malaysia merupakan forum yang salah untuk membahas isu-isu paling penting bagi 1,75 miliar umat muslim di dunia. Namun analis politik meyakini, sikap pemerintah Saudi berkaitan dengan kehadiran pemimpin dan kepala negara Turki, Qatar dan Iran.

Baca juga:Kenapa Ulama Islam Serukan Boikot Haji?

Ketiga negara membentuk blok politik usai Arab Saudi, Uni Emirat Arab dan Mesir memboikot Qatar perihal hubungannya dengan Iran. Ketika jurnalis Saudi Jammal, Khashoggi dibunuh secara brutal di kedutaan besar Arab Saudi di Ankara Oktober 2018, PM Turki Recep Tayyip Erdogan secara tidak langsung menyebut Pangeran Muhammad bin Salman mendalangi asasinasi tersebut.

Namun ketidakhadiran Arab Saudi sebagai penjaga dua kota suci Islam ke pertemuan puncak di Malaysia dinilai semakin memperdalam keretakan di antara negara-negara muslim.

"Masalahnya adalah ada blok-blok politik," kata James Dorsey, pengamat politik di S. Rajaratnam School of International Studies and Middle East Institute di Singapura. "Ada blok Saudi-Uni Emirat Arab dan blok Turki-Qatar. Sementara Pakistan berada di tengah-tengah dan berusaha agar tidak terlihat terlalu berpihak."

Di Kuala Lumpur, Erdogan dijadwalkan akan memberikan pidato di hadapan Presiden Iran Hassan Rouhani, Emir Qatar Syeikh Tamim bin Hamid Al-Thani, PM Malaysia, Mahathir Mohammad dan Wakil Presiden Indonesia, Ma'ruf Amin.

Sejauh ini belum ada agenda pasti dalam pertemuan puncak di Malaysia. Namun konferensi tersebut diyakini akan ikut membahas konflik Kashmir, Suriah dan Yaman, serta nasib minoritas Rohingya di Myanmar dan Uighur di Xinjiang, Cina. Terutama pembahasan perang di Yaman dikhawatirkan akan ikut ditunggangi kepentingan politik Iran.

Ironisnya PM Pakistan, Imran Khan yang secara aktif ikut mendorong agar digelarnya pertemuan itu memutuskan absen pada menit-menit terakhir. Sejumlah pejabat pemerintah yang enggan disebut namanya mengatakan keputusan Khan dipicu oleh tekanan Arab Saudi. Islamabad selama ini banyak bergantung dari bantuan finansial Riyadh.

Kantor berita pelat merah Saudi, SPA, melaporkan Raja Salman sudah menghubungi PM Mahathir dan mengatakan isu-isu yang akan dibahas di Kuala Lumpur sebaiknya didiskusikan melalui Organisasi Konferensi Islam (OKI).

"Mereka (Arab Saudi) sangat khawatir tentang pertemuan itu," kata sumber di pemerintahan Saudi kepada Reuters.   

Baca juga:Sejumlah Negara Islam Putuskan Hubungan Dengan Iran

Reuters melaporkan bahkan panitia penyelenggara di Kuala Lumpur tidak bisa memastikan siapa yang akan datang meski konferensi sudah akan dimulai pada Kamis (19/12). Kantor Perdana Menteri mengklaim telah mengirim surat undangan ke 56 negara anggota OKI. Namun sejumlah pejabat mengaku hanya 20 negara yang mengirimkan delegasinya ke Malaysia.

Menyusul kritik terhadap Konferensi tersebut Mahathir berdalih pihaknya tidak berniat menciptakan "blok baru seperti yang dituduhkan sejumlah pihak."

"Pertemuan ini bukan forum untuk mendiskusikan agama atau urusan agama, tetapi khusus untuk menangani masalah kenegaraan umat muslim," tulisnya dalam sebuah surat pernyataan. Dalam sebuah wawancara pekan lalu dengan Reuters, Mahathir mengaku frustasi atas ketidakmampuan OKI untuk membangun persatuan di antara negara anggota.

rzn/vlz (rtr, ap)

Laporan Pilihan