Kekuasaan Bashar Assad Menguat di Tahun Kesepuluh Perang Suriah | DUNIA: Informasi terkini dari berbagai penjuru dunia | DW | 09.03.2021
  1. Inhalt
  2. Navigation
  3. Weitere Inhalte
  4. Metanavigation
  5. Suche
  6. Choose from 30 Languages
Iklan

Suriah

Kekuasaan Bashar Assad Menguat di Tahun Kesepuluh Perang Suriah

Perang selama satu dekade meluluhlantakkan Suriah. Namun kerusakan yang dibuat gagal menggusur Presiden Bashar Assad dari kekuasaannya. Di tahun kesepuluh, dia siap membetoni kekuasaannya melalui pemilu.

Ilustrasi kekuasaan Bashar Assad di Suriah

Ilustrasi kekuasaan Bashar Assad di Suriah

Ketika dunia Arab melancarkan revolusi yang menumbangkan kediktaturan layaknya domino pada awal 2011, nasib Bashar al-Assad di Suriah terkesan di ujung tanduk. 

Pengaruhnya di tubuh pemerintah dikenal lemah, dibandingkan sang ayah, Hafez, atau saudara laki-lakinya, Bassel Assad, yang sempat menjadi pewaris tahta sebelum meninggal dunia. Bashar adalah seorang ahli bedah mata jebolan Inggris. 

Tapi sepuluh tahun kemudian, kekuasaannya menyintasi isolasi internasional dan perang yang sempat menyusutkan dua pertiga wilayah teritorial Suriah. 

Ketika aksi protes pertama kali meletus di Suriah pada bulan Maret 2011, ada keraguan apakah minoritas Alawit yang berkuasa akan mampu menahan gelombang pemberontakan Musim Semi Arab yang secara dramatis membentuk kembali wilayah tersebut.

Assad adalah dokter mata yang  mengenyam pendidikan di London dan sempat enggan meneruskan kepempimpinan ketika ayahnya yang bertangan besi, Hafez, meninggal dunia pada tahun 2000.

Tetapi kesabaran dan ketenangannya - ditambah dengan cengkeramannya pada aparat keamanan, pelepasan Barat, dan dukungan Rusia dan Iran di antara faktor-faktor lain - menyelamatkannya dari kekalahan, kata para analis.

"Bertahun-tahun setelah seluruh dunia menuntut dia pergi dan mengira dia akan digulingkan, hari ini mereka ingin berdamai dengan dia," kata politisi veteran Lebanon Karim Pakradouni.

Kemenangan berdarah

"Assad tahu bagaimana memainkan permainan panjang," kata politisi, yang sering bertindak sebagai mediator antara rezim Damaskus dan berbagai partai Lebanon.

Pada tahun 2011, Assad memilih untuk menekan protes damai dengan kekerasan, yang memicu perang yang semakin kompleks yang melibatkan pemberontak, jihadis, dan kekuatan dunia di mana setiap pejuang yang tidak berada di pihaknya dijuluki sebagai "teroris".

Konflik tersebut telah menewaskan lebih dari 387.000 orang, membuat lebih dari separuh penduduk negara itu terlantar karena perang, dan puluhan ribu orang dijebloskan ke balik jeruji besi.

Warga Suriah biasa telah melihat harga pangan melonjak dan mata uang Suriah anjlok dalam krisis ekonomi yang disalahkan pemerintah atas sanksi Barat.

Tapi Assad masih berkuasa dan, setelah serangkaian kemenangan yang didukung Rusia, pasukannya kembali menguasai lebih dari 60 persen wilayah negara itu.

Presiden Suriah selalu bersikeras dia akan menjadi yang teratas.

"Dia tidak pernah goyah. Dia telah berdiri teguh pada semua pendiriannya tanpa konsesi, dan telah berhasil merebut kembali sebagian besar Suriah dengan kekuatan militer," kata Pakradouni.

Kontrol terhadap militer

Meskipun puluhan ribu pembelotan, tentara Suriah juga memainkan peran utama dalam kelangsungan hidupnya, katanya. "Inilah yang membuat Assad menjadi pengecualian dalam apa yang disebut Musim Semi Arab."

Di Tunisia, tentara meninggalkan diktator Zine El Abidine Ben Ali ketika tekanan jalanan meningkat, militer Mesir juga melepaskan pemimpin lama Hosni Mubarak, dan di Libya, petinggi telah berbalik melawan Moamer Kadhafi sebelum kematiannya.

Analis Thomas Pierret mengatakan: "Kepemimpinan Angkatan Darat tetap setia karena selama beberapa dekade telah ditumpuk dengan kerabat Assad dan sesama Alawit."

"Yang terakhir mungkin membentuk lebih dari 80 persen korps perwira pada tahun 2011 dan memegang hampir setiap posisi yang berpengaruh di dalamnya," kata peneliti di Institut Penelitian dan Kajian Dunia Arab dan Muslim.

Pembagian wilayah teritorial di Suriah pada awal 2019

Pembagian wilayah teritorial di Suriah pada awal 2019

Seorang peneliti Suriah yang berbasis di Damaskus yang meminta untuk tidak disebutkan namanya mengatakan "tekad dan ketelitian" Assad juga merupakan kunci.

"Dia mampu memusatkan semua keputusan di tangannya dan memastikan bahwa tentara sepenuhnya berada di pihaknya," kata peneliti tersebut, seraya menambahkan struktur rezim memastikan tidak ada yang dapat mengumpulkan pengaruh yang cukup untuk menantangnya.

Sebaliknya, Assad bertaruh pada struktur sosial Suriah yang kompleks - perpecahan etnis antara orang Arab dan Kurdi, serta perbedaan agama antara Muslim Sunni, klan Alawitnya, dan minoritas lainnya.

Dia mendapat keuntungan dari "ketakutan rakyat akan kekacauan", dan dari ketakutan kelompok Alawitnya sendiri, mereka tidak akan bertahan jika dia digulingkan, kata peneliti Suriah itu.

Bayang terorisme

Ketika Islamis dan jihadis menjadi lebih menonjol, dia berusaha menampilkan dirinya sebagai pelindung minoritas termasuk Kristen.

Tetapi Assad juga diuntungkan dari tidak adanya oposisi politik yang efektif, kata peneliti tersebut.

Pada 2012, ketika pasukannya kalah di darat, lebih dari 100 negara mengakui aliansi oposisi, yang dikenal sebagai Koalisi Nasional Suriah, sebagai satu-satunya perwakilan sah rakyat Suriah.

Assad tampak semakin terisolasi dan banyak kekuatan regional dan dunia, bertaruh atas kejatuhannya, menampar rezimnya dengan serangkaian sanksi dan mengubahnya menjadi paria global.

Tetapi oposisi politik domestik dan pengasingan Suriah gagal menghadirkan front persatuan, atau memberikan komunitas internasional alternatif yang kredibel untuk Assad.

Oposisi bersenjata semakin terpecah ketika konflik berkembang, dan Assad menggunakan kebangkitan kelompok jihadis untuk menjadikan dirinya benteng melawan terorisme.

Absennya Amerika Serikat

Pemberontak membutuhkan kekuatan udara untuk membantu mereka, tetapi Barat ingin menghindari terulangnya kegagalan NATO di Libya dalam kasus Suriah.

Bertahun-tahun berlalu, Assad semakin yakin bahwa tidak ada pesawat tempur AS yang akan mendekati Damaskus.

Pada 2013, setelah dugaan serangan kimiawi rezim di dua daerah yang dikuasai pemberontak dekat Damaskus yang menewaskan lebih dari 1.400 orang, Presiden AS Barack Obama menolak keras melakukan serangan udara untuk menghukum penyeberangan "garis merah" -nya sendiri.

"Pemerintahan Obama tidak tertarik dengan konflik Suriah," kata Pierret. "Itu telah dipilih dengan janji akan menarik diri dari Irak, oleh karena itu enggan kembali ke Timur Tengah."

Sebuah koalisi pimpinan AS memang melancarkan serangan di Suriah pada tahun berikutnya, tapi itu untuk mendukung pejuang pimpinan Kurdi yang memerangi kelompok ISIS. Saat itu "kekhalifahan" yang baru diproklamasikan mulai menjadi fokus perhatian global.

Rusia melangkah setahun setelahnya untuk mendukung Assad dan meluncurkan serangan udara pertamanya pada 2015, mengubah gelombang konflik.

Ini "mengambil kesempatan bersejarah untuk mendapatkan kembali status adikuasa yang hilang dengan mengisi kekosongan strategis yang ditinggalkan oleh pelepasan sebagian Obama dari wilayah tersebut," kata Pierret.

Assad sebagai solusi politik? 

Pada usia 55, Assad sudah dalam dekade ketiganya berkuasa, dan mandat keempat tampaknya dijamin setelah pemilihan presiden musim panas ini.

Setelah menuntut Assad untuk pergi, kekuatan Barat sekarang menginginkan solusi politik untuk membendung konflik sebelum pemungutan suara.

Presiden Bashar Assad dan isterinya, Asma Assad, memberikan suara dalam pemilihan umum legislatif, Juli 2019.

Presiden Bashar Assad dan isterinya, Asma Assad, memberikan suara dalam pemilihan umum legislatif, Juli 2019.

Upaya yang dipimpin PBB dalam beberapa tahun terakhir telah difokuskan pada sebuah komite - sama-sama mewakili rezim, oposisi dan masyarakat sipil - untuk menulis ulang konstitusi negara. Tapi mereka hampir tidak membuat kemajuan.

"Kami tidak bisa melanjutkan seperti ini," kata utusan PBB untuk Suriah Geir Pedersen frustrasi, setelah pertemuan terakhir komite pada Januari.

Sumber diplomatik Barat mengatakan Assad kemungkinan akan menunda kemajuan apa pun sampai pemilihan presiden diadakan di bawah konstitusi saat ini.

"Rezim Suriah dan para ayah baptisnya hanya ingin menjelaskan kepada dunia: 'Pemilu telah berlangsung, permainan telah berakhir, dapatkah Anda membuka buku cek Anda dan membiayai semua infrastruktur yang telah kami bom dalam 10 tahun terakhir?" kata sumber itu.

Tapi Damaskus menyangkal adanya hubungan antara pembicaraan dan pemungutan suara.

"Hari ini rezim Suriah tidak dapat diterima kembali ke dalam sistem internasional, tetapi juga tidak dapat tetap berada di luarnya," kata peneliti yang berbasis di Damaskus itu.

"Persamaan yang mustahil ini akan membuat kita dalam kebingungan selama bertahun-tahun yang akan datang, tanpa solusi atau stabilitas."

rzn/hp (afp,ap)

 

Laporan Pilihan