1. Buka konten
  2. Buka menu utama
  3. Buka situs DW lainnya
Sebuah mobil melalui area hutan yang terbakar
Banyaknya kasus kebakaran hutan akan menjadi jauh lebih buruk kecuali jika emisi perangkap panas segera dikurangiFoto: Yonhap/picture alliance

IPCC: Dunia Harus Kurangi Separuh Emisi pada 2030

5 April 2022

Pemenuhan target dekarbonisasi energi tidak lagi dapat ditawar jika kita ingin mencegah bencana pemanasan global, kata laporan iklim terbaru PBB.

https://www.dw.com/id/ipcc-dunia-harus-kurangi-separuh-emisi-pada-2030/a-61360418

Di bagian akhir penilaian keenam Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC) tentang kondisi pemanasan global yang bertema mitigasi iklim, terdapat pesan yang jelas, yakni upaya untuk menjaga pemanasan di bawah 1,5 derajat Celsius dan membatasi dampak bencana iklim, termasuk memperburuk kebakaran hutan dan banjir, telah menjadi sangat kecil.

Menindaklanjuti laporan PBB sebelumnya tentang ilmu perubahan iklim, serta dampak dan adaptasi, studi edisi terbaru ini merinci cara untuk mengatasi masalah tersebut. Paramount adalah penghapusan bertahap secara lebih ambisius terhadap bahan bakar fosil, yang bertanggung jawab atas dua pertiga emisi karbon pemanasan planet sejak 1850, dan elektrifikasi bersamaan dari sistem energi global yang sebagian besar ditenagai oleh angin dan matahari. Biaya energi terbarukan telah turun hingga 85% sejak 2010, menurut laporan itu.

IPCC menawarkan jalur mitigasi untuk mencapai "pengurangan emisi segera dan mendalam di semua sektor," yang berarti sekitar 50% pengurangan emisi gas rumah kaca pada akhir dekade ini.

Para pegiat lingkungan berharap laporan tersebut akan menolak untuk mempromosikan teknologi penghilangan karbon dioksida (CDR). Meskipun penangkapan dan penyimpanan karbon (CCS), tidak terbukti efektif dalam skala besar, tetap menjadi pilihan akhir.

Melindungi hutan dan keanekaragaman hayati, serta meningkatkan efisiensi bangunan dan elektrifikasi transportasi adalah bagian penting dari upaya mitigasi yang diuraikan dalam laporan sebanyak 3.000 halaman itu. Peningkatan pendanaan iklim sektor publik dan transisi yang adil dan merata untuk negara-negara miskin dengan emisi per kapita rendah juga penting untuk memenuhi tujuan mitigasi global.

Pemerintah harus menghentikan penggunaan bahan bakar fosil

Tidak ada negara yang saat ini berada di jalur yang tepat memenuhi target Perjanjian Iklim Paris untuk menjaga pemanasan jauh di bawah 2 derajat Celsius, yang idealnya di bawah 1,5 derajat Celsius.

Target dalam Rencana Iklim Nasional (NDC) saat ini setara dengan sekitar 3,2 Celsius pemanasan abad ini. Pemanasan global tidak dapat dibatasi hingga 1,5 Celsius, kecuali emisi mencapai puncaknya pada tahun 2025, kata laporan itu. Emisi bersih nol CO2 global juga perlu dicapai pada awal 2050-an.

Laporan IPCC terbaru bertujuan untuk memberikan justifikasi kepada pemerintah untuk menetapkan target pengurangan emisi yang diperlukan. Setidaknya 32 tahun sejak laporan iklim pertama IPCC, emisi telah meningkat sebesar 54%.

"Laporan IPCC terbaru ini mengingatkan pembuat kebijakan, sekali lagi, bahwa lintasan global emisi perangkap panas saat ini sangat mengkhawatirkan," kata Rachel Cleetus, Direktur Kebijakan dan Ekonom Utama untuk Program Iklim dan Energi di Washington, D.C. dan pengamat resmi dari laporan mitigasi iklim.

"Kemalasan mereka yang berkelanjutan secara langsung bertanggung jawab atas krisis iklim yang sudah ada di sini, dan itu juga menempatkan tujuan Perjanjian Paris dalam risiko besar," tambahnya.

"Penghapusan bahan bakar fosil yang lebih cepat benar-benar perlu dilakukan," kata Linda Schneider, pejabat program senior untuk Kebijakan Iklim Internasional di Yayasan Heinrich Böll di Berlin.

Turbin angin
Teknologi terbarukan ada, tetapi perlu ditingkatkan secara besar-besaranFoto: Guillaume Souvant/AFP/Getty Images


Emisi negatif dan ketakutan batas pemanasan melampaui 1,5 celcius

Beberapa jalur mitigasi dalam teknologi "emisi negatif" seperti bioenergi dengan penangkapan dan penyimpanan karbon (BECCS), yakni pohon memasok energi pembangkit listrik yang emisinya akan ditangkap di masa mendatang ketika teknologi tersebut tersedia.

Praktik ini dianggap sebagai karbon negatif oleh IPCC dan UE, karena pohon yang memproduksi energi untuk tanaman bioenergi dianggap berkelanjutan. Selain itu, teknologi penangkapan karbon tetap pada tahap percontohan dan bukan "solusi dunia nyata," kata Schneider.

Ketergantungan pada teknologi CDR yang belum terbukti juga mengancam terlampauinya batas pemanasan 1,5 Celsius.

Area hutan hujan yang luas dibuka untuk memberi ruang bagi perkebunan kedelai
Menghentikan deforestasi adalah kunci mitigasi perubahan iklimFoto: Leo Correa/AP/picture alliance

"Untuk menghindari skenario terburuk dan dampak yang tidak dapat dikelola, janji emisi negatif di masa depan tidak boleh digunakan sebagai alasan untuk menunda tindakan efisiensi dan penyebaran energi terbarukan sekarang," kata Taylor Dimsdale, Direktur Risiko dan Ketahanan E3G, sebuah lembaga pemikir iklim global.

"Sangat tidak pasti apakah kita bahkan dapat kembali ke 1,5 Celsius," kata Schneider tentang skenario agar ambang batas tidak terlampaui, seraya mencatat bahwa "umpan balik dan titik kritis bahkan bisa terjadi sebelum target 1,5 derajat Celsius tercapai."

(ha/pkp)