1. Buka konten
  2. Buka menu utama
  3. Buka situs DW lainnya
Perayaan menyambut musim semi di Berlin
Perayaan menyambut musim semi di BerlinFoto: picture-alliance/Eventpress
SosialJerman

Hampir 30% Penduduk Jerman Punya “Latar Belakang Migrasi”

Darko Janjevic
14 April 2022

Jumlah penduduk dengan "latar belakang migrasi", yakni para migran dan keturunannya, terus meningkat. Penduduk dengan latar belakang Turki, Polandia dan Rusia menjadi kelompok terbesar.

https://www.dw.com/id/hampir-30-penduduk-jerman-punya-latar-belakang-migrasi/a-61464647

Sebuah survei baru menemukan bahwa lebih dari seperempat penduduk yang saat ini tinggal di Jerman lahir di luar negeri atau memiliki setidaknya satu orang tua yang berasal dari luar negeri.

Angka-angka terbaru itu diterbitkan oleh badan statistik Jerman Destatis pada hari Selasa (12/04). Data statistik terbaru itu menunjukkan bahwa "warga dengan latar belakang migran" merupakan 27,2% dari seluruh populasi Jerman.

Dengan sekitar 82 juta penduduk, data statistik mencatat bahwa sekitar 22,3 juta adalah kelahiran luar negeri atau memiliki sedikitnya satu orang tua yang lahir di luar negeri. Inilah angka tertinggi sejak survei tentang latar belakang migrasi pertama kali dilakukan tahun 2005.

Sekolah di Bonn dengan murid berlatar belakang migrasi
Sekolah di Bonn dengan murid berlatar belakang migrasiFoto: DW

Dari mana penduduk Jerman berlatar migran berasal?

Sebagian besar orang dengan latar belakang migrasi berakar di Eropa dan Asia. Sekitar 7,5 juta orang memiliki hubungan dengan negara-negara Uni Eropa lain, 3,5 juta orang memiliki hubungan ke Timur Tengah dan 1,1 juta orang ke Afrika.

Dilihat berdasarkan negara asalnya, Turki tetap menjadi negara asal terbesar dengan 12% dari kelompok berlatar belakang migrasi, diikuti oleh Polandia dengan 10% dan Rusia dengan 6%.

Jajak pendapat itu juga menemukan bahwa dalam 46% kasus, orang dengan latar belakang migrasi berbicara secara eksklusif atau sebagian besar dalam bahasa Jerman di rumah mereka. Bahasa Turki adalah bahasa terpopuler kedua, dengan 8% warga dengan latar belakang migrasi menggunakannya di rumah, diikuti bahasa Rusia dengan 7% dan bahasa Arab dengan 5%.

Statistik kependudukan Jerman dengan warga berlatar belakang migrasi pada tahun 2017
Statistik kependudukan Jerman dengan warga berlatar belakang migrasi pada tahun 2017

Bagaimana dengan pengungsi Ukraina?

Laporan tersebut tidak memasukkan perubahan yang dipicu oleh invasi Rusia ke Ukraina pada Februari lalu, yang membuat jutaan penduduk Ukraina mengungsi. Menurut data statistik tahun 2021, ada sekitar 308.000 warga Ukraina tinggal di Jerman, kebanyakan dari mereka sudah selama bertahun-tahun.

Dalam pengumuman terpisah pada hari Selasa (12/04), polisi Jerman mengatakan hingga saat ini sudah ada sekitar 335.000 pengungsi Ukraina yang tiba di Jerman sejak invasi Rusia dimulai. Jumlah itu sebenarnya kemungkinan lebih besar lagi, karena warga Ukraina bisa datang ke Jerman tanpa visa. Diperkirakan sekitar setengah dari pengungsi Ukraina di Jerman adalah anak-anak dan remaja.

Namun, pada saat yang sama, politisi Jerman dan Uni Eropa telah berusaha untuk menekan imigrasi ilegal dari Afrika dan Timur Tengah. Pengungsi yang sekarang tiba dari Ukraina memang mendapat fasilitas khusus, antara lain izin kerja dan kebebasan untuk bepergian ke mana saja, berbeda dengan pengungsi dari negara lain yang tiba di Jerman.

(hp/pkp)