Garuda Tauberes Indonesia, Cucu Usaha Garuda yang Bikin Erick Thohir Tergelitik | INDONESIA: Laporan topik-topik yang menjadi berita utama | DW | 13.12.2019
  1. Inhalt
  2. Navigation
  3. Weitere Inhalte
  4. Metanavigation
  5. Suche
  6. Choose from 30 Languages
Iklan

BUMN

Garuda Tauberes Indonesia, Cucu Usaha Garuda yang Bikin Erick Thohir Tergelitik

Menteri BUMN Erick Thohir mencopot jabatan Ari Askhara sebagai komisaris di 6 anak dan cucu perusahaan Garuda Indonesia. Erick mengaku tergelitik dengan salah satu cucu usaha itu yang bernama Garuda Tauberes Indonesia.

Menteri BUMN Erick Thohir mengungkapkan ada cucu usaha dari PT Garuda Indonesia (Persero) yang tak jelas bergerak di bidang apa. Nama cucu usaha itu ialah PT Garuda Tauberes Indonesia.

"Dan yang menarik kalau di situ ada juga yang mohon maaf menggelitik. Ada cucu dari perusahaan Garuda yang namanya Garuda Tauberes Indonesia. Nggak tahu bergerak di bidang apa. PT Garuda Tauberes Indonesia," kata Erick Thohir di kantor pusat Direktorat Jenderal Pajak (DJP), Jakarta, Jumat (13/12/2019).

Erick mengatakan saat ini akan mempelajari mengenai aturan rangkap jabatan di BUMN. Selain itu, Erick juga mengatakan telah mengeluarkan aturan tentang pembentukan anak cucu usaha BUMN agar hal ini tak terulang.

"Saya mesti pelajari peraturan. Kalau yang Kepmen mengenai bahwa pembentukan anak cucu perusahaan itu harus ada review dari kami dengan alasannya itu sudah keluar Kepmen-nya," kata Erick.

"Cuma kalau mengenai yang tadi (komisaris), saya review dulu peraturannya. Kalau nggak nanti kita buat peraturan ya. Karena itu sesuatu yang menurut saya tidak sehatlah. Masa sudah jadi Dirut masih jadi komisaris di banyak perusahaan," sambungnya.

Erick mengatakan dirinya tak ingin posisi komisaris di BUMN menjadi bahan mainan para direksi. Apalagi, kata Erick, bila direksi BUMN sampai berlomba-lomba menjadi komisaris di anak dan cucu usaha.

"Kalau nggak akhirnya ini yang saya nggak mau, akhirnya semua berlomba-lomba menjadi komisaris juga. Bayangkan kalau ada misalnya, saya bukan suudzon ya. Misalnya di Pertamina, ada 142 perusahaan. Tiba-tiba direksinya menjadi komisaris di 142 perusahaan. Itu kan lucu-lucuan. Nah itu kita sikat," tegas Erick.

Baca juga: Semua Direksi Garuda yang Selundupkan Harley Diberhentikan!

Profil Garuda Tauberes Indonesia

Anak perusahaan Garuda Indonesia ini dirilis pada 11 September 2019. Garuda Tauberes adalah aplikasi logistik digital yang diklaim menjadi yang pertama di Indonesia menghubungkan layanan kargo udara dengan agen pengiriman barang kepada masyarakat (end customers).

Aplikasi Tauberes merupakan platform e-commerce yang menyediakan jasa pemesanan logistik, baik itu untuk kurir, air cargo gateway dan payment yang dikembangkan oleh PT Garuda Tauberes Indonesia (GTI). Di dalam aplikasi ini terdapat tiga fitur utama, yaitu kirim paket, kargo udara, dan belanja online.

Mengutip laman resmi perusahaan, GTI beralamat di Gedung Garuda Indonesia Gunung Sahari Jalan Gunung Sahari Raya No. 52 Jakarta 10610. Belum banyak informasi yang ditampilkan di laman resmi perseroan selain tiga fitur utama di atas untuk pengiriman barang.

Dalam website resminya di tauberes.co.id, aplikasi ini tercatat masih dalam versi beta. 

Jabatan komisaris Ari Askhara dicopot

Tidak hanya itu, Menteri BUMN Erick Thohir mengaku kaget saat dirinya mengetahui ada Dirut perusahaan pelat merah yang rangkap jabatan sebagai 6 komisaris di perusahaan lain. Dalam hal ini Erick berbicara mengenai Ari Askhara yang menjabat komisaris di anak dan cucu usaha Garuda Indonesia.

"Saya juga kaget ketika ada direksi menjadi komisaris di 6 perusahaan. Mestinya secara etika, saya nggak tahu nanti saya review juga peraturan yang ada di BUMN benar atau enggak saya belum tahu. Mestinya kan kalau sudah menjabat jadi Dirut ya maksimal 2," kata Erick di kantor pusat DJP, Jakarta, Jumat (13/12/2019).

Erick mengatakan bila seorang Dirut rangkap jabatan sebagai komisaris di perusahaan lain, seharusnya gaji yang didapat sebagai komisaris hanya 30% dari gaji Dirut.

"Dan itu pun nilai gajinya yang ada di komisaris itu mestinya tidak boleh lebih besar dari gaji Dirut atau bahkan mestinya hanya 30% dari pada nilai yang sudah didapatkan. Misalnya gajinya 50 (juta) ya dua komisaris itu mestinya nilainya hanya 15 (juta) atau 20 (juta)," katanya.

Untuk sekarang ini, kata Erick, Ari Askhara dan direksi Garuda Indonesia lainnya yang rangkap jabatan telah dicopot dari posisi komisaris di anak dan cucu usaha. Pihak Komisaris Garuda Indonesia telah mengeluarkan surat pencopotan jabatan tersebut.

"Itu dari para komisaris Garuda sudah mengeluarkan surat kemarin selain penghentian Dirut lalu juga direksi yang terkait. Lalu mengangkat Plh-Plh (pelaksana harian) untuk 45 hari ke depan dan juga salah satunya memberhentikan di seluruh perusahaan," jelasnya. (Ed: gtp/rap)

 

Baca artikel selengkapnya di: DetikNews

Edan! Ada Cucu Usaha Garuda Namanya Garuda Tauberes Indonesia

Erick Thohir Kaget Ari Askhara Jabat 6 Komisaris di Anak Usaha Garuda

Profil Garuda Tauberes Indonesia, Anak Usaha yang Bikin Erick Bingung