1. Buka konten
  2. Buka menu utama
  3. Buka situs DW lainnya
Citra satelit yang diambil pada 31 Maret menunjukkan kuburan massal di dekat sebuah gereja di Bucha, Ukraina
Citra satelit yang diambil pada 31 Maret menunjukkan kuburan massal di dekat sebuah gereja di Bucha, UkrainaFoto: Maxar Technologies via REUTERS
KonflikEropa

Citra Satelit Tunjukkan Kuburan Massal di Bucha, Ukraina

4 April 2022

Gambar satelit menunjukkan parit yang digali di halaman gereja menjadi tempat kuburan massal ditemukan setelah pasukan Rusia mundur dari kota Bucha. PBB serukan penyelidikan independen.

https://www.dw.com/id/citra-satelit-tunjukkan-kuburan-massal-di-bucha-ukraina/a-61348691

Citra satelit baru dari Kota Bucha menunjukkan parit sepanjang 45 kaki (13,71 meter) yang digali di sebuah lahan gereja di mana kuburan massal telah diidentifikasi, kata sebuah perusahaan teknologi satelit Amerika Serikat (AS), Maxar Technologies.

Dilansir kantor berita Reuters, gambar-gambar tersebut menunjukkan parit yang digali di halaman Gereja St. Andrew dan Pyervozvannoho All Saints. Gambar-gambar itu diambil pada 31 Maret, tetapi Maxar Technologies mengatakan tanda-tanda pertama penggalian kuburan massal terlihat pada 10 Maret lalu.

Namun, Reuters belum dapat memverifikasi gambar-gambar tersebut.

Ukraina pada hari Minggu (03/04) menuduh Rusia melakukan pembantaian di Bucha, kota yang terletak di barat laut ibu kota Kyiv. Kini, kota tersebut sudah direbut kembali oleh pasukan Ukraina. Mayat-mayat dilaporkan berserakan di jalan yang sepi di kota Bucha sejauh mata memandang. Penarikan pasukan Rusia dari kota itu, mengungkap kehancuran yang terjadi di sana.

"Semua orang ini ditembak, dibunuh, di belakang kepala," kata Wali Kota Bucha, Anatoly Fedoruk kepada kantor berita AFP.

Zelenskyy: Ini genosida!

Penasihat Presiden Ukraina, Oleksiy Arestovych, menggambarkan keadaan mayat-mayat yang berserakan di jalan-jalan di kota Bucha bak "adegan di film horor."

Presiden Volodymyr Zelensky pun naik pitam usai mendapatkan laporan mengenai kuburan massal dan mayat-mayat yang yang berserakan di Bucha. Menurutnya, laporan itu merupakan bukti genosida.

"Ini genosida," ujar Zelensky dalam wawancaranya dengan CBS, dikutip dari Associated Press.

Lebih lanjut dalam postingan video malamnya, Zelenskyy mengatakan Rusia bertanggung jawab atas pembunuhan sipil di Bucha. Dia bersumpah untuk menyelidiki semua "kejahatan" Rusia di Ukraina dan mengatakan telah menciptakan "mekanisme khusus" untuk melakukannya.

"Saya ingin semua pemimpin Federasi Rusia untuk melihat bagaimana perintah mereka dipenuhi. Jenis-jenis perintah ini. Jenis pemenuhan ini. Dan ada tanggung jawab bersama. Untuk pembunuhan ini. Untuk penyiksaan ini. Untuk ledakan-ledakan ... Untuk tembakan di belakang kepala," kata Zelenskyy.

Zelensky juga menyinggung mantan Kanselir Jerman Angela Merkel dan mantan Presiden Prancis Nicolas Sarkozy, mengklaim kebijakan Rusia mereka berkontribusi pada krisis saat ini.

"Saya mengundang Ibu Merkel dan Pak Sarkozy untuk mengunjungi Bucha dan melihat seperti apa kebijakan konsesi selama 14 tahun," katanya.

PBB selidiki dugaan kejahatan perang Rusia

PBB mengatakan penemuan kuburan massal di Bucha menimbulkan pertanyaan serius tentang kemungkinan kejahatan perang yang dilakukan Rusia.

"Apa yang diketahui hingga saat ini jelas menimbulkan pertanyaan serius dan mengganggu tentang kemungkinan kejahatan perang dan pelanggaran berat hukum humaniter internasional," kata kantor hak asasi manusia PBB.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengatakan bahwa dia sangat terkejut dengan gambar dari penemuan kuburan massal di Bucha. Guterres pun menyerukan penyelidikan independen.

"Saya sangat terkejut oleh gambar-gambar warga sipil yang terbunuh di Bucha, Ukraina. Sangat penting bahwa penyelidikan independen mengarah pada akuntabilitas yang efektif," kata Guterres setelah pejabat Ukraina mengatakan ratusan tubuh korban terlihat menyembul dari tanah yang ditumpuk di atasnya.

Rusia telah menolak tuduhan membunuh warga sipil di Bucha dan menyebutnya sebagai "provokasi" Ukraina.

rap/ha (Reuters, AFP, AP)