Alat Pacu Jantung untuk Otak Mampu Redakan Depresi Berat | DUNIA: Informasi terkini dari berbagai penjuru dunia | DW | 15.10.2021
  1. Inhalt
  2. Navigation
  3. Weitere Inhalte
  4. Metanavigation
  5. Suche
  6. Choose from 30 Languages
Iklan

Sains

Alat Pacu Jantung untuk Otak Mampu Redakan Depresi Berat

Sarah adalah pasien depresi pertama yang didokumentasikan untuk menerima stimulasi otak dalam. Hasil pemeriksaan memberikan sebuah jaminan yang menjanjikan.

Katherine Scangos periksa perangkat implan Sarah

Penulis pertama studi kasus, Katherine Scangos, melakukan pemeriksaan pada perangkat implan Sarah

Selama bertahun-tahun, depresi berat membuat Sarah mempertimbangkan untuk mengakhiri hidupnya. Dia telah mencoba 20 obat yang berbeda, menghabiskan waktu berbulan-bulan di rumah sakit, menerima kejutan listrik ke otaknya, hingga sarafnya dirangsang dengan medan magnet. Namun, gejala depresinya tetap ada.

"Saya berada di akhir baris," kata perempuan berusia 38 tahun dari California Utara itu.

Lima tahun lalu, depresi Sarah menjadi begitu parah sehingga tidak lagi aman baginya untuk hidup sendiri. Dia pindah kembali dengan orang tuanya dan berhenti dari pekerjaannya.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), depresi mempengaruhi 300 juta orang di seluruh dunia. Banyak orang yang memiliki keinginan bunuh diri pulih dengan dukungan dan perawatan yang tepat. Namun, Sarah yang tidak ingin nama belakangnya dipublikasikan, berada di antara 20%-30% orang yang tidak mendapatkan bantuan dari perawatan standar.

"Saya tidak bisa melihat diri saya melanjutkan hidup jika hanya ini yang bisa saya lakukan, jika saya tidak pernah bisa bergerak melampaui ini. Itu bukan kehidupan yang layak untuk dijalani," katanya.

Obat instan?

Kemudian, pada Juni 2020, ia menjadi pasien pertama dalam studi eksperimental. Sebuah tim ilmuwan di University of California San Francisco menanamkan perangkat seukuran kotak rokok di tengkoraknya. Alat ini mendeteksi gejala depresi Sarah yang akan datang dan bereaksi dengan mengirimkan rangsangan listrik ke otaknya untuk segera meredakannya, seperti alat pacu jantung untuk otak.

Perangkat itu mengubah cara Sarah melihat dunia.

"Saya hanya ingat pulang ke rumah saat pertama kali perangkat itu menyala. Saya ingat: 'Ya Tuhan, seperti, perbedaan warna - itu indah, cahayanya," ujarnya kepada CNN. Setelah 12 hari perangkat dipasang, skor Sarah terhadap skala depresi turun dari 36 dari 54 pada Skala Peringkat Depresi Montgomery-Asberg menjadi 14, menurut MIT Technology Review. Beberapa bulan kemudian, turun menjadi di bawah 10, peringkat tersebut menunjukkan bahwa dia dalam remisi, menurut para peneliti.

"Teknik ini luar biasa sebagai upaya rekayasa ilmiah. Ini menunjukkan potensi dengan apa yang telah kita pelajari dari ilmu saraf," Helen Mayberg, seorang ahli saraf dan Direktur Center for Advanced Circuit Therapeutics di Icahn School of Medicine di New York City, kepada DW.

Sarah berkebun

Sarah kini telah pindah ke tempat tinggalnya sendiri dan menjalani kembali hobinya

Tidak semua depresi itu sama

Metode yang digunakan untuk mengobati depresi Sarah dikenal dengan sebutan stimulasi otak dalam, melibatkan pengiriman impuls listrik konstan ke satu area otak. Perawatan semacam itu telah ada selama 30 tahun dan digunakan untuk mengobati penyakit seperti Parkinson, Obsessive Compulsive Disorder, dan epilepsi.

Kurang dari 20 tahun yang lalu, para peneliti mulai mengujinya sebagai pengobatan untuk depresi berat, tetapi uji klinis sebelumnya menunjukkan keberhasilan yang terbatas. Dua uji coba berbasis di AS harus dihentikan lebih awal karena perangkat tidak menghasilkan hasil yang lebih baik daripada plasebo di antara pasien.

"Sayangnya, bukti yang kita miliki tentang stimulasi otak dalam sebagai pengobatan untuk depresi sebenarnya masih langka," kata Jens Kuhn, seorang psikiater di Rumah Sakit Johanniter di kota Oberhausen, Jerman, kepada DW.

Tantangan besar dalam mengobati depresi melalui stimulasi otak dalam adalah bahwa hal itu mungkin melibatkan area otak yang berbeda tergantung pada orangnya.

"Depresi tidak selalu terlihat sama," Volker Coenen, ahli bedah saraf di Freiburg University Clinic, mengatakan kepada DW. Fakta tersebut membuat pendekatan perawatan satu ukuran untuk semua menjadi tidak mungkin.

Perawatan yang dibuat khusus

Satu yang unik dan menjanjikan dari studi kasus ini adalah bahwa pengobatannya disesuaikan dengan pola otak depresi Sarah. Katherine Scangos, seorang psikiater dan penulis pertama studi tersebut, mengatakan kepada wartawan: "Kami belum dapat melakukan terapi pribadi semacam ini sebelumnya dalam psikiatri."

Untuk menyesuaikan perangkat dengan gejala depresi Sarah, para peneliti melakukan eksplorasi otaknya selama 10 hari: Mereka menempatkan elektroda di lokasi yang berbeda, merangsangnya dan bertanya tentang perubahan perasaan Sarah.

Sarah mengatakan kepada The New York Times bahwa pada satu titik selama menjalani prosedur, dia tertawa dan tersenyum untuk pertama kalinya dalam lima tahun. Namun, merangsang area otak yang berbeda memberinya sensasi tidak menyenangkan yang dirasakan beberapa orang ketika mereka mendengar paku tergores di papan tulis.

Di akhir eksplorasi, peneliti mampu membuat peta pola yang terlibat dalam depresi Sarah.

"Para peneliti menemukan lokasi di otak pasien di mana masalahnya berada," kata Coenen.

Infografis stimulasi dalam otak

Sebuah infografis menjelaskan bahwa para peneliti pertama kali menemukan situs di otak, di mana stimulasi listrik menyebabkan reaksi mood terbaik dari pasien (kapsul ventral) dan kemudian menunjuk dengan tepat situs di otak di mana mereka dapat mendeteksi gejala depresi pasien (amigdala)

Memutus siklus depresi

Kelompok ilmuwan mendeteksi bahwa amigdala, sebuah situs kecil di otak yang bertanggung jawab atas emosi seperti ketakutan dan kemarahan, memprediksi gejala depresi terburuk Sarah. Di sisi lain, merangsang striatum ventral, yang melibatkan emosi, motivasi, dan apresiasi, menghilangkan perasaan depresi Sarah.

Temuan ini memberi tim peneliti alat yang diperlukan untuk membuat siklus yang memberikan terapi sesuai permintaan. Menghubungkan titik-titik, mereka menempatkan dua elektroda di kedua wilayah: satu untuk mendeteksi awal siklus depresi dan yang lainnya untuk memancarkan rangsangan untuk melawan gejala depresi.

"Metode pengukuran, stimulasi, dan stimulasi yang cermat ini - itulah ciri khas studi kasus ini," kata Coenen.

Dengan kombinasi alat dan terapi, pemicu emosi dan pikiran irasional Sarah tidak lagi menguasai dirinya. "Pikiran itu masih muncul, tapi hanya ... poof ... siklusnya berhenti," kata Sarah.

Infografis yang menunjukkan lokasi perangkat di otak pasien

Infografis yang menunjukkan lokasi perangkat di otak pasien, satu elektroda mendeteksi gejala depresi dan yang lainnya memicu stimulasi sebagai respons

Obat yang berisiko dan mahal

Perangkat tersebut memiliki dampak besar pada kehidupan Sarah, tetapi intrusi metode ini juga berarti berisiko. Menempatkan elektroda di otak pasien dapat menyebabkan pendarahan, yang dapat menyebabkan kematian pada kasus yang parah.

"Ini adalah pendekatan yang relatif drastis yang biasanya hanya dilakukan pada pasien epilepsi," kata Coenen.

Merangsang striatum ventral, area otak yang terkait dengan euforia, juga berisiko. "Ini adalah area yang berpotensi membuat ketagihan," kata Mayberg, yang juga bertanya-tanya apakah pasien dapat membangun toleransi terhadap rangsangan dari waktu ke waktu.

Pertanyaan lain di benak para peneliti adalah apakah perangkat itu dapat membantu orang selain Sarah. Keberhasilan metode ini terletak pada kompleksitas dan kecerdikan ilmiahnya. Prestasi yang sama ini juga merupakan masalah terbesarnya ke depan.

"Logistik ini benar-benar rumit," kata Mayberg.

Perangkat harus dipersonalisasi untuk setiap pasien. Itu berarti biaya puluhan ribu dolar, peralatan khusus, dan rawat inap selama seminggu di rumah sakit — kemewahan yang tidak dapat dibeli oleh banyak sistem kesehatan. "Ini tidak terukur dalam bentuk itu," kata Mayberg.

Terlepas dari kekurangannya, wawasan dari penelitian ini masih bisa bermanfaat bagi ratusan pasien di masa depan.

"Gagasan bahwa kita dapat mengobati gejala pada saat muncul adalah cara baru untuk mengatasi kasus depresi yang paling sulit diobati," kata Scangos.

(ha/hp)

Laporan Pilihan