Ini Jawaban Atas 8 Pertanyaan Tentang Virus Corona Yang Paling Sering Diajukan | IPTEK: Laporan seputar sains dan teknologi dan lingkungan | DW | 24.03.2020
  1. Inhalt
  2. Navigation
  3. Weitere Inhalte
  4. Metanavigation
  5. Suche
  6. Choose from 30 Languages
Iklan

Wabah Corona

Ini Jawaban Atas 8 Pertanyaan Tentang Virus Corona Yang Paling Sering Diajukan

Virus corona jenis baru SARS-CoV-2 jadi topik panas beberapa bulan terakhir ini dan memicu banyak pertanyaan. Inilah yang sejauh ini sudah diketahui.

Virus corona SARS-CoV-2 dalam mikroskop elektron (picture-alliance/AP/NIAID-RML)

Virus corona SARS-CoV-2

Mesin pencari Google mencatat, pencarian informasi seputar wabah virus corona jenis baru SARS-Cov-2 dan COVID-19 menjadi pemuncak peringkat. DW juga mendapat banjir pertanyaan seputar topik itu via sosial media. 

Dari mana asalnya? 

Pertanyaan paling sering dilontarkan saat ini adalah, darimana asalnya virus corona jenis baru SARS-Cov-2? Ilmuwan banyak yang meyakini teori, virusnya berasal dari kelelawar. Akan tetapi, anggapan ini, bersama dengan teori sumber patogen lainnya, sebelum virus menular ke manusia, masih perlu konfirmasi lebih akurat lagi. 

Yang sudah dipastikan adalah, bahwa SARS-CoV-2 adalah penyakit zoonosis, yakni penyakit yang ditularkan dari hewan ke manusia. Pada tubuh inang hewan, virus mengalami rangkaian mutasi genetik, hingga mampu menginfeksi manusia dan berkembang biak dalam tubuh manusia. 

Jurnal ilimiah Nature pada bulan Februari lalu mempublikasikan hasil penelitian, yang menunjukkan virus corona jenis baru yang menginfeksi manusia, hingga 96 persen indentik dengan genom virus corona pada kelelawar. Riset ini membantah teori konspirasi yang menyebut virus corona itu produk rekayasa laboratorium. 

Ada bukti kuat, bahwa SARS-Cov-2 melakukan lompatan dari binatang ke manusia untuk pertama kalinya di kota Wuhan, ibukota provinsi Hubei di Cina tengah. 

Apakah saya akan mati akibat COVID-19? 

Pertanyaan ini tidak bisa dijawab hitam putih, ya atau tidak! Sama halnya  seperti kematian akibat flu atau kecelakaan mobil yang tidak bisa diprediksi awal. Ilmuwan hanya bisa menyebutkan “probabilitas“. Ini juga hal yang sangat tidak mudah dalam kasus COVID-19, karena akan menyangkut statistikyang rumit. 

Pakar matematika sekaligus pakar epidemiologi Adam Kucharski dari London School of Hygiene and Tropical Medicine membuat kalkulasi, bahwa tingkat fatalitas virus corona SARS-CoV-2 antara 0,5 hingga 2 persen. Artinya satu hingga dua kasus kematian dari 100 orang yang terinfeksi. 

Berapa lama virus bertahan hidup di udara atau benda? 

Virus corona SARS-CoV-2 menular terutama lewat cairan tubuh, dan dilepas ke udara lewat batuk atau bersin. Virus corona menyebabkan penyakit saluran pernafasan yang memicu batuk-batuk. 

Tes laboratorium yang dilakukan institut federal Jerman untuk asesmen risiko BfR menunjukkan, virus corona tetap berbahaya dan bisa menginfeksi selama tiga jam di udara, jika kontaminasinya amat berat. Di permukaan tembaga, bisa hidup empat jam, pada permukaan karton bisa hidup 24 jam, dan dua sampai tiga hari di permukaan plastik atau besi. 

Kabar bagusnya, virus perlu inang hidup untuk bisa berkembang biak. Tanpa makhluk hidup, virus tidak bisa membiak dan mati, karena tidak bisa mengkopi diri. Jadi, walaupun bisa bertahan hidup beberapa jam atau bahkan hari pada permukaan tertentu, tanpa peluang memperbanyak diri virusnya menjadi lemah dan berkurang bahayanya.

Lebih jauh lagi, penelitian ketahanan hidup virus ini dilakukan di laboratorium dengan kondisi ideal. Padahal di luar banyak faktor lain mempengaruhi, misalnya perubahan temperatur dan cahaya matahari. Faktor-faktor itu bisa mempengaruhi stabilitas virus. 

Bagaimana saya melindungi diri? 

Jika batuk atau bersin, tutup dengan tisu atau ke lengan bagian dalam. Cuci tangan secara teratur dengan cara yang benar. Jaga jarak aman dengan orang lain dan lakukan social distancing. Dengan cara ini kita tidak hanya melindungi diri sendiri, tetapi sekaligus juga membantu memperlambat penyebaran virus. 

Karena virus menyebar secara eksponensial, tindakan-tindakan tersebut diperlukan, untuk mencegah meledaknya jumlah pasien yang melumpuhkan sistem kesehatan negara, ujar Lothar Wieler, presiden Robert Koch Institute yang merupakan jawatan federal Jerman untuk pencegahan dan pengendalian penyakit. 

Infografik cara melindungi diri dan orang lain dari virus corona

Cara melindungi diri dan orang lain dari virus corona

Mengapa sejauh ini belum ada vaksinnya? 

Pengembangan dan pembuatan vaksin yang efektif dan aman,  normalnya perlu waktu beberapa tahun. Ada sedikitnya 47 proyek pengembangan vaksin virus corona yang saat ini dijalankan di seluruh dunia. Salah satu perusahaan terdepan dalam riset bidang ini adalah CureVac dari Jerman. 

Walaupun para ilmuwan bekerja ekstra keras dalam tekanan waktu untuk mengembangkannya, vaksin virus corona diyakini tidak mungkin diluncurkan ke pasar tahun ini juga. Pasalnya uji klinis perlu banyak waktu. 

Para ilmuwan juga mengembangkan apa yang disebut imunisasi pasif, paralel dengan pengembangan vaksinnya. Mereka mengambil antibodi dari serum darah pasien SARS-CoV-2 yang sembuh dari infeksi.  

Disebut imunisasi pasif, karena pasien hanya “meminjam“ kekebalan tubuh yang dikembangkan pasien lainnya. Keuntungannya, metode ini menolong dengan cepat. Tapi kelemahannya, tubuh tidak memproduksi antibodi sendiri, sehingga rentan infeksi susulan. 

Bagaimana dengan obat ibuprofen? 

Banyak kerancuan muncul terkait konsumsi ibuprofen dengan infeksi virus corona. Sebuah penelitian yang dilancir Lancet Resoiratory Medicine 11 Maret 2020 menyebutkan, pasien yang terinfeksi virus corona yang mengkonsumsi ibuprofen atau satu jenis obat diabetes, justru bisa memperkuat efek dari virus corona. 

Riset menyebutkan, ibuprofen dan thiazolidinediones yakni obat untuk diabetes tipe 2, memicu naik regulasi reseptor ACE2 yang memungkinkan virus SARS memasuki sel. Tapi teori tersebut sejauh ini belum dikonfirmasi.  

Kebingungan bertambah, ketika WHO melontarkan peringatan resmi, melarang pasien virus corona mengkonsumsi ibuprofen. Sebaliknya WHO menyarankan konsumsi paracetamol. Tapi dua hari kemudian WHO mencabut kembali peringatan resmi tentang ibuprofen itu. 

Apakah binatang peliharaan bisa terinfeksi corona? 

Jawabannya: Ya. Tapi sejauh ini diketahui bahwa anjing atau kucing tidak menunjukkan simtom infeksi. Hewan ini tidak menunjukkan gejala sakit. Semua ini membuat asesmen risiko sangat sulit. 

Institut federal Jerman untuk assesmen risiko BfR menyebutkan, binatang yang terinfeksi, secara teoritis bisa menularkan virusnya lewat nafas atau kotoran. Perlu diingat, bahwa virus corona jenis baru juga berasal dari dunia fauna. 

Apakah berbahaya bagi janin pada ibu hamil?   

Ilmuwan menyebutkan, sejauh yang mereka ketahui hingga saat ini, bayi atau anak-anak bukan kelompok risiko infeksi virus corona. Dalam arti, anak-anak yang terinfeksi, biasanya hanya menunjukkan gejala ringan. 

Tapi juga ada laporan, bayi yang baru lahir terinfeksi virus SARS-CoV-2, walau belum diketahui pasti, transmisi infeksinya terjadi saat dalam kandungan, ketika dilahirkan atau setelahnya. 

WHO dan pusat edukasi kesehatan federal Jerman BZgA menegaskan, ibu hamil tidak berarti meningkatnya risiko pada penyakit tersebut. Akan tetapi calon ibu tetap harus ekstra waspada.  

Semua informasi yang disampaikan DW merupakan rangkuman dari kondisi aktual saat berita diturunkan. Artinya, karena situasinya masih tidak jelas. tidak ada jaminan jika informasinya menjadi tidak akurat. (as/vlz) 

Laporan Pilihan