1. Inhalt
  2. Navigation
  3. Weitere Inhalte
  4. Metanavigation
  5. Suche
  6. Choose from 30 Languages

Dunia

Presiden Myanmar Bicara Langsung dengan Pemberontak

Setelah kemenangan pihak oposisi di Myanmar, Presiden Thein Sein lakukan pembicaraan langsung dengan pihak pemberontak minoritas Karen.

Presiden Myanmar Thein Sein untuk pertama kalinya melakukan pembicaraan dengan wakil-wakil kelompok minoritas Karen. 19 anggota kelompok Persatuan Nasional Karen KNU diterbangkan dengan pesawat khusus ke ibuktoa Naypytaw. Demikian dikatakan wakil pemerintahan.

Presiden Thein Sein telah meminta KNU untuk mendirikan partai sendiri, dan ikut dalam pemilihan parlemen tahun 2015 mendatang. Tujuan pembicaraan perdamaian itu adalah gencatan senjata jangka panjang, keamanan untuk penduduk, kembalinya puluhan ribu pengungsi serta pembersihan lahar berikutnya dari kawasan tempat tinggal etnis Karen dari ranjau.

General Mutu Saipo (R) from the Karen National Union (KNU) and Myanmar's Minister of Immigration Khin Yee (C) and his wife shake hands during a welcome dinner ceremony at Sedona hotel in Yangon April 5, 2012. The ethnic armed group KNU delegation, comprising of General Secretary Naw Zipporah Sein, Military Affairs Committee Secretary Htoo Htoo Lay and KNLA GOC General Mutu Saipo, and the Myanmar government peace team comprising of Rail Transport Minister Aung Min and Immigration Minister Khin Yi met Yangon-based diplomats, INGO and journalists at a reception at the Sedona Hotel in Yangon today. The KNU delegation arrived here today to hold peace talks with the Myanmar government at Union Level on Friday. The two sides had earlier signed a ceasefire in Kayin State capital Pa-an in January. REUTERS/Soe Zeya Tun (MYANMAR - Tags: POLITICS) eingest. sc

Perundingan antara kelompok pemberontak Karen dengan pemerintah Myanmar

Politik Perdamaian dengan Minoritas

Setelah puluhan tahun penekanan kelompok minoritas etnis oleh junta militer, kini Presiden Thein Sein yang didukung militer, tapi terpilih oleh rakyat tahun 2010, menggencarkan politik reformasi yang sudah dijalankannya sejak tahun 2011, untuk melakukan perdamaian dengan para pemberontak. Presiden Myanmar juga sudah menjamin bahwa pemerintah menginginkan perdamaian dengan seluruh kelompok etnis.

Persatuan Nasional KNU, Tentara Pembebasan Nasional KNLA memerangi penguasa pusat di Birma atau Myanmar, sejak kemerdekaan negara itu dari Inggris tahun 1948. Kelompok etnis Karen menempati kawasan pegunungan yang membentang ke perbatasan Thailand dan di Thailand sendiri. Di sana juga terdapat komite pusat pemberontak. Konflik tersebut telah memaksa ratusan ribu warga etnis Karen mengungsi.

Dyan Kostermans/dpa/afp

Laporan Pilihan