1. Inhalt
  2. Navigation
  3. Weitere Inhalte
  4. Metanavigation
  5. Suche
  6. Choose from 30 Languages

Dunia

Komisi Eropa Ancam Tindak Perancis Soal Roma

Komisi Eropa mengancam Perancis dengan tindak hukum terkait pemulangan etnis Roma.Setelah berminggu-minggu melakukan investigasi, Selasa (14/9)Komisaris Hukum Vivian Redding kecam keras pemerintah Perancis.

default

Viviane Reding, Komisaris untuk Urusan Hukum dan Peradilan Uni Eropa

Komisaris untuk Urusan Hukum dan Peradilan Uni Eropa, Vivian Redding tidak menahan diri. Kecamannya terhadap Perancis tegas, "Saya secara pribadi terkejut menghadapi situasi, dimana orang yang berasal dari negara anggota Uni Eropa disingkirkan begitu saja, hanya karena mereka termasuk suatu suku minoritas. Saya pikir, setelah pengalaman perang dunia ke dua saya tidak akan mengalami hal serupa lagi di Eropa“

Petugas Perancis sampai kini telah menghancurkan 100 kamp ilegal dan mendesak ribuan etnis Roma untuk pulang ke Rumania secara sukarela. Warga yang tidak menerima tawaran "sukarela" yang diajukan pemerintah Perancis, selanjutnya akan segera dideportasi.

Roma Abschiebung

Kemarahan Reding mengenai hal ini tampak meluap, juga karena ia secara pribadi merasa dihianati oleh anggota pemerintah Perancis. Dalam sebuah pertemuan dengan Komisaris Urusan Internal Uni Eropa,Cecilia Mälstrom akhir Agustus lalu, Menteri Imigrasi Perancis, Eric Besson dan Sekretaris Negara Perancis untuk Eropa, Pierre Lellouche menyangkal bahwa deportasi massal itu ditujukan pada sebuah kelompok khusus.

Sementara itu, dari bocoran sebuah memo internal Kementerian Dalam Negeri Perancis terkuak, bahwa kenyataan yang terjadi adalah sebaliknya. Memo internal bertanggal 5 Agustus itu ditandatangani oleh kepala staff Kementrian Dalam Negeri Perancis dan dikirimkan ke para kepala polisi wilayah. Di situ tertera bahwa 300 kamp atau pemukiman ilegal harus dibubarkan dalam kurun waktu tiga bulan, dengan prioritas penggusuran pemukiman etnis Roma.

"Peran Komisi sebagai penjaga kesepakatan akan bertambah berat, apabila kita tidak bisa mempercayai pernyataan dua orang menteri dalam sebuah rapat resmi dengan dua orang komisaris bersama sekitar 15 pejabat tinggi dari kedua belah pihak. Dengan pengalaman 11 tahun di Komisi Eropa, saya harus menyatakan bahwa ini adalah noda besar!“ begitu tukas Reding.

Disebutkan, kenyataan bahwa sebagian wakil pemerintah Perancis datang ke Brussel dan mengatakan sesuatu, sementara di negara itu sebagian anggota pemerintah melakukan kebalikannya adalah hal yang keterlaluan. Menggebrak meja podium di ruang pers, Reding menegaskan, "Kesabaran saya sudah tipis. Cukup sampai di sini. Tak ada negara anggota yang bisa mengharapkan perlakuan istimewa, saat nilai-nilai dasar dan hukum di Eropa dipertaruhkan.“

Reding menyerukan agar pemerintah Perancis mengubah sikap. Bersamaan dengan itu, ia juga menyatakan bahwa Uni Eropa perlu menggulirkan proses hukum terhadap Perancis atas pelanggaran kesepakatan yang telah dilakukan pemerintah negara itu. Proses hukum yang nantinya mungkin dibawa ke Pengadilan Uni Eropa di Luxemburg bisa menjatuhkan hukum denda terhadap Perancis.

Sinti und Roma in einem Slum nahe Lyon

Pemukiman etnis Sinti dan Roma di Lyon

Menanggapi kecaman Uni Eropa, jurubicara pemerintahan di Paris mengatakan Perancis tak mengerti kenapa kebijakan barunya dikritik sedemikian rupa. Kepada pers, jurubicara Bernard Valero mengatakan bahwa pernyataan kritis seperti itu tidak akan memperbaiki nasib dan situasi kaum Roma. Ia mengatakan, saat ini bukan waktunya untuk memicu kontroversi dengan pernyataan negatif semacam. Melainkan waktu untuk bekerja demi perbaikan situasi populasi etnis Roma. Hari Selasa (14/09), Perancis kembali mengirim satu pesawat dari Marseille berisikan sekitar 69 warga etnis Roma kembali ke Rumania.

Edith Koesoemawiria/dpa/afp/rtr
Editor: Dyan Kostermans

Laporan Pilihan