1. Buka konten
  2. Buka menu utama
  3. Buka situs DW lainnya
Minyak goreng di sebuah toko
Saat pemerintah mencabut Harga Eceran Tertinggi (HET), kini stok minyak goreng kembali berlimpahFoto: Grandyos Zafna/detikcom
SosialIndonesia

Warga Menjerit Saat Stok Minyak Goreng Melimpah, tapi Mahal

Detik News
17 Maret 2022

Kelangkaan minyak goreng mulai teratasi, tapi kini harganya jauh lebih mahal dari sebelumnya, yakni mencapai Rp47.900 untuk ukuran 2 liter. Disdagin Kota Bandung akan evaluasi perbedaan harga minyak goreng di toko ritel.

https://www.dw.com/id/warga-menjerit-saat-stok-minyak-goreng-melimpah-tapi-mahal/a-61155307

Rak khusus minyak goreng di toko ritel di Kota Bandung yang biasanya kosong mendadak terisi penuh. Namun, harganya jauh lebih mahal dari sebelumnya, minyak goreng ukuran 2 liter kini harganya mencapai Rp47.900.

Hal itu membuat ibu-ibu menjerit dan pusing dibuatnya. Minyak goreng yang dulu sulit didapatkan karena langka, kini tersedia banyak dengan harga melonjak tajam.

Sebelumnya, saat minyak goreng sedang langka, harganya hanya Rp14 ribu per liter atau Rp28 ribu untuk ukuran 2 liter. Tak heran jika ibu-ibu pun mengeluhkan hal ini.

"Kemarin harganya murah tapi barangnya langka, sekarang barangnya banyak tapi harganya mahal. Kumaha atuh ieu teh," tutur Yeni dengan kesal.

Tak hanya membingungkan warga, pemandangan itu juga membuat Kepala Dinas Perdagangan dan Perindustrian (Disdagin) Kota Bandung Elly Wasliah geleng-geleng kepala. Elly belum mengetahui mengapa, ketika kebijakan pemerintah memperbolehkan produsen mengatur harga minyak goreng, stok mendadak berlimpah.

Seperti di Yogya Sunda, saat melakukan sidak Elly menemukan minyak goreng berbagai merk dan ukuran, bahkan ada juga kemasan botol.

"Yang sudah dua bulan ini tidak terlihat sekarang rak-raknya dipenuhi oleh minyak goreng yang selama dua bulan ini saya tidak melihat," kata Elly usai melakukan sidak di Yogya Jalan Sunda, Kota Bandung, Rabu (16/03) kemarin. Terkait hal tersebut, Elly pun mengaku belum memberikan banyak keterangan.

"Saya juga secara pastinya tidak tahu agak kebingungan kami sebagai penanggungjawab di lapangan. Dinas Perdagangan dan Perindustrian Kota Bandung bertanggungjawab terhadap stabilisasi harga dan stok ini ada satu fenomena yang aneh juga," ungkapnya.

"Begitu pemerintah pusat memberikan bahwa harga minyak goreng kemasan ini diserahkan kepada harga pasar menyesuaikan ternyata hari ini rak-rak minyak goreng di toko ritel bermunculan," tambahnya.

Kelangkaan minyak goreng pada Februari 2022
Kelangkaan minyak goreng pada Februari 2022Foto: Rengga Sancaya/detikcom

Tidak semua ritel stok aman

Masih menurut Elly, tidak semua toko ritel di Kota Bandung stoknya aman. Hal tersebut dikatakan Elly, berdasarkan pemantauan.

"Kebetulan temen-temen dari Bidang Distribusi Perdagangan, sudah mendatangi beberapa toko ritel dan ternyata memang tidak semua toko ritel itu stoknya aman, ada beberapa yang tidak ada stok," ujarnya.

Pihaknya akan segera melakukan stabilisasi stok minyak goreng agar masyarakat mudah mendapatkannya goreng.

"Nah ini masih memerlukan waktu untuk penyesuaian, mudah-mudahan hanya satu sampai dua hari ini dan insya Allah stok akan aman kembali untuk seluruh ritel yang ada di Kota Bandung," tuturnya.

Harga setiap ritel berbeda

Dari hasil tinjauan Disdagin di lapangan hanya Yogya Group yang membanderol harga minyak kemasan per dua liter Rp47.900.

"Saya buka, teman-teman ada yang ke Superindo dengan merk yang sama misalnya Sun Co, Filma, Fortune itu Rp45 ribu per dua liter," ucapnya.

Jika dibedakan dengan Yogya Group, harga minyak goreng di Superindo beda Rp2.900. "Untuk di Hypermart di MIM (Metro Indah Mal) itu harganya Filma Rp40 ribu per dua liter," ujarnya.

Elly menyebut, pihaknya akan mengevaluasi perbedaan harga tersebut dan akan memanggil setiap pimpinan toko ritel. "Kami dari Disdagin ini adalah satu evaluasi bagi kami, kami akan segera lakukan pertemuan dengan pimpinan toko rotel yang ada di Kota Bandung jangan sampai merk nya sama, tapi harganya beda," jelasnya.

"Ini mungkin harus dikomunikasikan kembali dengan toko ritel, jangan sampai ada defiasi harga, padahal merknya sama. Segera kita akan rapat dengan pimpinan toko ritel," pungkasnya. (pkp/ha)

 

Baca selengkapnya di: detiknews

Emak-emak Menjerit Saat Stok Minyak Goreng Melimpah Tapi Mahal