Wabah dan Kekeringan: Bencana Berganda Melanda Warga Miskin India | DUNIA: Informasi terkini dari berbagai penjuru dunia | DW | 28.05.2020
  1. Inhalt
  2. Navigation
  3. Weitere Inhalte
  4. Metanavigation
  5. Suche
  6. Choose from 30 Languages
Iklan

India

Wabah dan Kekeringan: Bencana Berganda Melanda Warga Miskin India

Gelombang panas yang melanda India mengancam warga miskin yang kini juga harus menghadapi pandemi Covid-19 di tengah bencana kekeringan. Kelangkaan air membuat kebersihan menjadi sebuah kemewahan.

Protokol pencegahan wabah sekilas  sangat mudah. Penduduk diimbau menjaga kebersihan dan mencuci tangan secara rutin untuk mencegah penularan virus corona. Namun tindakan mudah tersebut nyaris mustahil buat warga di pemukiman kumuh New Delhi, India.

Masalahnya, air bersih kini jadi barang langka. Setiap tahun gelombang panas melanda sejumlah kawasan di India. Hari-hari ini temperatur di dataran rendah diprediksi bisa menyentuh angka 50 derajat Celsius. Tidak heran jika bencana kekeringan menjadi ancaman tahunan.

Bala Devi, seorang janda di usia 44 tahun, mendapati dirinya terjebak di dalam karantina rumah bersama delapan anaknya. Di tengah gelombang panas yang kering menyengat dan tanpa akses air bersih, hunian kecilnya itu terasa bagai sebuah kurungan.

"Suhunya begitu panas, anak-anak terus-terusan meminta air minum. Bagaimana saya bisa memberikan mereka air untuk mencuci tangan jika untuk minum saja airnya tidak cukup?,” tukasnya.       

"Setiap tetes air adalah kemewahan buat kami. Kami tidak bisa memboroskannya buat mandi,” katanya sembari menjepit hidung membaui saluran air yang tersumbat.

Di luar, terik matahari dan suhu setinggi 45 derajat Celsius menyengat kulit mereka yang harus berpergian di tengah karantina. Beruntung Davi sudah membeli kipas angin buat mengusir rasa gerah di rumah petak satu kamar itu. 

Dia dan penghuni lain di bangunan  tersebut berlangganan air secara bulanan. Tapi air hanya mengucur sesekali, dan pipa yang menghubungkan bangunan pemukiman dengan sumber air tanah malah hanya menghembuskan hawa berbau tak sedap.

Saban kali, Davi dan delapan orang anaknya harus mengantri di toilet umum. Adapun "toilet” yang ada di rumahnya cuma berupa sebuah ember di balik selembar tirai kain.

"Jika kami tidak bisa mandi atau mencuci tangan yang kotor, virusnya pasti akan menyerang kami, tapi apa yang bisa kami lakukan?” tutur sesama penghuni gedung, Anita Bisht. 

"Anak-anak kami sudah mulai jatuh sakit,” imbuhnya sembari menggendong seorang bocah dalam dekapan.

Indien Wanderarbeiter verlassen Neu Delhi wegen der Corona Pandemie (Reuters/A. Abidi)

Pekerja migran di New Delhi yang ingin kembali ke kampung halamannya sedang menunggu di stasiun bis

Emas Cair

Bahkan sebelum wabah corona, kelangkaan air sudah menjadi keseharian bagi 100 juta warga miskin yang hidup di kawasan kumuh India. 

Perdana Menteri Narendra Modi sebenarnya sudah menempatkan infrastruktur air ke dalam daftar prioritas pembangunan. Dia berjanji akan menyediakan air bersih untuk 145 juta rumah tangga pada 2024.

Saat ini diperkirakan sekitar sepertiga populasi India yang berjumlah 1.3 miliar manusia harus berhemat air, dengan mengurangi aktivitas mandi atau mencuci. Mereka yang hidup paling terpencil dari sumber air harus menggantungkan hidup pada kiriman rutin yang diangkut dengan truk tangki. Tidak jarang pembagian air berujung perkelahian antarwarga. Tahun lalu kota Chennai di selatan bahkan kehabisan cadangan air sama sekali.

Gelombang panas belakangan menjadi fenomena lumrah di India. Pekan ini suhu udara setinggi 50 derajat Celsius terekam di barat negara bagian Rajasthan. Separuh wilayah ibu kota New Delhi mencatat suhu bulan Mei paling tinggi sejak 20 tahun terakhir.

Menurut data pemerintah, gelombang panas membunuh sedikitnya 3.500 penduduk sejak tahun 2015. Angka itu belum ditambah kasus bunuh diri oleh petani yang mengalami gagal panen akibat bencana kekeringan. Meski demikian, hanya tujuh persen rumah tangga di India yang memiliki pendingin ruangan. 

Tarun Gopalakrishnan dari Pusat Sains dan Lingkungan meyakini pemerintah India harus bersiap memitigasi dampak periode panjang gelombang panas di masa depan. "Kalau kita lihat rata-rata data musiman, kita terkadang melewatkan fakta bahwa cuaca ekstrem semakin rutin, dan menyebabkan gangguan sosial yang jga makin besar,” kata dia.

Nestapa berkepanjangan

Saat ini pemerintah di New Delhi mulai melonggarkan aturan lockdown. Namun pembatasan sosial turut menambah nestapa warga yang dilanda gelombang panas. Di Delhi yang berpenduduk 20 juta misalnya, kebutuhan air mencapai 760 juta liter per hari.

Antrian air di ibu kota dilaporkan semakin parah sejak pandemi Covid-19 melanda. Kini warga miskin harus antri menunggu pembagian air berjam-jam sambil membawa ember dan botol plastik. Pembatasan sosial adalah kekhawatiran terakhir mereka, ketika kedatangan truk tangki dari pemerintah saja tidak bisa dipastikan.

"Karena masalah air, kami tidak bisa menaati aturan pembatasan jarak sosial. Orang-orang berdempetan ketika berebutan untuk mengisi ember mereka,” pungkas Gopalakrishnan.

rzn/as (AP)