Visi Christo dan Jeanne-Claude Membungkus Arc de Triomphe Jadi Kenyataan | DUNIA: Informasi terkini dari berbagai penjuru dunia | DW | 16.09.2021
  1. Inhalt
  2. Navigation
  3. Weitere Inhalte
  4. Metanavigation
  5. Suche
  6. Choose from 30 Languages
Iklan

Paris

Visi Christo dan Jeanne-Claude Membungkus Arc de Triomphe Jadi Kenyataan

Christo dan Jeanne-Claude pertama kali membuat rencana untuk membungkus tengara kota Paris ini sejak 60 tahun lalu. Kini, proyek tersebut akhirnya terealisasi.

Hari masih pagi di Paris, baru ada sedikit turis di jalan utama Champs Elysees yang biasanya ramai. Tapi diujung jalan itu, di Gerbang Kemenangan Arc de Triomphe, sudah banyak jurnalis yang sibuk meliput. Para pekerja di atas gerbang itu juga sibuk mengatur dan menurunkan kain pembungkus berwarna biru perak, seluruhnya hampir seluas 25.000 meter persegi.

Inilah proyek kolosal membungkus Arc de Triomphe, sebuah impian lama duet seniman terkenal Christo dan Jeanne Claude, yang tidak bisa lagi menyaksikan bagaimana impian mereka terwujudkan. Di antara kerumunan di sekitar gerbang itu, terlihat Vladimir Yavachev, keponakan Christo yang mengawasi jalannya proyek di Paris itu, sejak pamannya meninggal Mei 2020 lalu pada usia 84 tahun. Jeanne-Claude sudah berpulang lama sebelumnya, tahun 2009.

Christo dan Jeanne-Clauce (1999)

Christo dan Jeanne-Clauce (1999)

Arc de Triomphe secara resmi akan terbungkus mulai 18 September selama dua minggu. Mendiang Christo sendiri bersikeras, karya seninya tidak memiliki pesan khusus, hanya untuk dinikmati saja. Tapi hampir setiap orang yakin, ada makna tersembunyi di balik karya-karyanya.

Dibayar senimannya sendiri dari penjualan karya

Christo Vladimirov Javacheff dan pasangannya Jeanne-Claude Denat de Guillebon dikenal dunia dengan nama depannya saja,sebagai duo Christo dan Jeanne-Claude. Sudah banyak karya spektakuler yang mereka hasilkan, antara lain membungkus gedung parlemen Jerman Reichstag di Berlin pada tahun 1995.

Pembungkusan Arc de Triomphe menghabiskan biaya sekitar 14 juta euro. Uangnya berasal dari kantong sang seniman sendiri, hasil penjualan sketsa, montase foto, dan versi miniatur karya-karya seninya.

Anne Burghartz

Anne Burghartz dari perusahaan Schlaich Bergermann Partner di Stuttgart

Lebih dari seribu pekerja khusus dikerahkan untuk membungkus Arc de Triomphe, sesuai cara dan metode yang telah ditetapkan secara detail sebelumnya. Salah satu pekerjanya adalah Anne Burghartz, 34 tahun, dari perusahaan Schlaich Bergermann Partner di Stuttgart.

Selama dua setengah tahun terakhir, dia dan rekan-rekannya telah mengembangkan struktur pelindung berdasarkan gambar-gambar Christo. Kerangka itu dibuat untuk melindungi lukisan dinding dan relief di Arc de Triomphe, saat kain pembungkus diturunkan dan nantinya dilepas lagi. Di Arc de Triomphe ada sekitar 200 lubang yang dibor untuk memasang struktur dan kain khususnya. Bahan kain pembungkusnya dari polypropylene yang bisa didaur ulang.

Apa pesannya?

Stephane Lembert, yang sibuk mengambil foto,  percaya bahwa karya seni Christo itu memiliki pesan terselubung.. "Saya membaca tentang proyek ini dan datang secara khusus," kata sopir taksi berusia 58 tahun dan penggemar seni kontemporer itu. "Sangat mengesankan untuk melihatnya - sama mengesankannya dengan pembungkusan jembatan Pont Neuf di Paris pada tahun 1985 oleh Christo.

Dengan karyanya, Christo dan Jeanne-Claude berhasil membuat hubungan antara masa lalu dengan masa kini, kata Stephane Lembert.  "Seolah dia menyuruh kita untuk terus menjaga agar masa lalu tetap hidup."

Bagi keponakan Chrsito, Vladimir Yavachev, karya seni pamannya yang kelahiran Bulgaria itu adalah ekspresi pencarian kebebasan. "Dia berasal dari negara komunis, dan melarikan diri dari sana sebagai imigran ilegal," katanya menjelaskan pelarian Christo ke Austria pada tahun 1957.

Frankreich, Paris - Christo-Kunstwerk

Vladimir Yavachev, keponakan Christo

Dia berharap pembungkusan Arc de Triomphe bukanlah proyek terakhir yang dia lakukan atas nama pamannya Christo dan Jeanne-Claude. "Mereka berdua juga punya rencana membuat Mastaba, patung terbesar di dunia, di Uni Emirat Arab dekat Abu Dhabi. Suatu hari, kami mungkin akan mewujudkannya juga - lima tahun, atau mungkin 20 tahun dari sekarang," ujarnya.

(hp/as)

Laporan Pilihan