Komitmen Osaka - Indonesia Terbawah, Uni Eropa dan Jerman Terdepan | DUNIA: Informasi terkini dari berbagai penjuru dunia | DW | 20.11.2020
  1. Inhalt
  2. Navigation
  3. Weitere Inhalte
  4. Metanavigation
  5. Suche
  6. Choose from 30 Languages
Iklan

Dunia

Komitmen Osaka - Indonesia Terbawah, Uni Eropa dan Jerman Terdepan

Dalam pencapaian komitmen Osaka, Indonesia ada di peringkat terbawah, sementara Jerman dan Uni Eropa teratas. Demikian laporan yang dirilis kelompok riset G20 Research Group.

KTT G20 tahun ini digelar di Riyadh

KTT G20 tahun ini digelar di Riyadh

Menjelang pertemuan puncak para pemimpin G20 yang diselenggarakan oleh Arab Saudi, tim riset G20 Research Group hari Jumat (20/11) merilis hasil penelitian tentang pencapaian Komitmen Osaka di antara anggota G20. KTT G20 tahun ini diselenggarakan secara virtual karena pandemi corona.

Uni Eropa dan Jerman menunjukkan tingkat pencapaian tertinggi terhadap komitmen yang dibuat di KTT G20 Osaka tahun 2019, sedangkan Afrika Selatan berada di peringkat kedua terbawah, dan Indonesia menempati posisi terbawah.

Laporan tersebut disusun oleh tim peneliti dari Universitas Toronto dan tim peneliti Rusia di Akademi Kepresidenan Ekonomi Nasional dan Administrasi Publik.

Penelitian itu menilai tingkat "kepatuhan oleh anggota G20" dengan menghitung 19 komitmen prioritas yang dipilih dengan cermat dari total 128 komitmen yang dibuat pada pertemuan di Osaka.

Melihat periode antara 30 Juni 2019 dan 10 Oktober 2020, tim peneliti menemukan tingkat kepatuhan tertinggi dengan Uni Eropa berada pada komitmen 100 persen, diikuti oleh Jerman (94 persen), Kanada (89 persen) Australia dan Inggris (keduanya 87 persen).

Negara anggota G-20 dan negara tamu

Negara anggota G20 dan negara tamu

Indonesia peringkat terbawah

Indonesia berada di peringkat terakhir dengan tingkat komitmen 66 persen, sedangkan Arika Selatan kedua terbawah dengan nilai 68 persen. Arab Saudi yang saat ini menjabat kursi kepresidenan G20, mencapai nilai 71 persen.

Di antara komitmen yang paling sering dilaksanakan selama setahun terakhir adalah peningkatan kesiapsiagaan kesehatan masyarakat, peluang kerja bagi kaum muda, pembiayaan pembangunan berkelanjutan dan upaya penanggulangan perubahan iklim. Selain itu, yang juga menjadi prioritas utama adalah investasi dalam sumber daya manusia, investasi infrastruktur dan reformasi Organisasi Perdagangan Dunia WTO.

Penelitian G20 Research Group dari universitas Toronto juga menemukan bahwa komitmen perdagangan di pasar terbuka serta komitmen untuk menghindari dan mengurangi sampah plastik dan mikroplastik di laut berada pada posisi terakhir di antara prioritas negara-negara G20.

Kelompok G20 terdiri dari 19 negara industri dan negara di ambang industri, termasuk Indonesia, ditambah Uni Eropa. hp/yf   (dpa)

 

 

Laporan Pilihan