Target 20 Juta Dosis Vaksin di AS hingga Akhir Tahun Diperkirakan Tak Terpenuhi | DUNIA: Informasi terkini dari berbagai penjuru dunia | DW | 24.12.2020
  1. Inhalt
  2. Navigation
  3. Weitere Inhalte
  4. Metanavigation
  5. Suche
  6. Choose from 30 Languages
Iklan

Wabah Corona

Target 20 Juta Dosis Vaksin di AS hingga Akhir Tahun Diperkirakan Tak Terpenuhi

Meski telah berhasil memvaksinasi 1 juta warganya, AS kemungkinan tidak akan dapat mencapai target yang ditetapkan hingga akhir tahun ini. Sementara di Brasil, hasil studi vaksin Sinovac kembali ditunda.

Wakil Presiden AS Mike Pence

Wakil Presiden AS Mike Pence saat disuntik vaksin corona (18/12)

Amerika Serikat (AS) pada Rabu (24/12) dilaporkantelah memberi 1 juta orang Amerika dosis pertama vaksin COVID-19.

Direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Robert Redfield mengatakan AS "mencapai tonggak awal namun penting - yurisdiksi sekarang telah melaporkan bahwa lebih dari satu juta orang telah menerima dosis pertama vaksin COVID-19 sejak proses administrasi dimulai 10 hari lalu."

Tetapi Moncef Slaoui, Kepala Penasihat Operasi Warp Speed, mengatakan target menyediakan 20 juta dosis vaksin sebelum akhir 2020 "tidak mungkin tercapai".

Slaoui mengatakan AS masih menargetkan untuk mengimunisasi 100 juta orang pada akhir kuartal pertama 2021, dan 100 juta lainnya pada pertengahan tahun depan, karena Pfizer setuju untuk memberikan 100 juta dosis lagi ke AS tahun depan setelah Maret. Jumlah itu nyaris mencapai dua pertiga dari penduduk Amerika.

Dosis kedua vaksin Pfizer-BioNTech diberikan dengan selang waktu dua minggu, seperti vaksin Moderna.

Kosta Rika yang juga menggunakan vaksin Pfizer-BioNTech diperkirakan akan memulai proses inokulasi pada hari ini, Kamis (24/12), kata Presiden Kosta Rika Carlos Alvarado.

Hasil studi vaksin Sinovac di Brasil ditunda

Para peneliti di Brasil mengatakan vaksin Sinovac yang dikembangkan oleh Sinovac Biotech Cina memiliki tingkat efektivitas melebihi 50%. Namun, mereka tidak akan merilis hasil lengkap penelitian.

Brasil adalah negara pertama yang menyelesaikan uji coba tahap akhir vaksin, tetapi hasil lengkap uji coba tersebut telah ditunda tiga kali. Penundaan tersebut kemungkinan besar akan meningkatkan skeptisisme terhadap vaksin di negara tersebut.

Sementara itu, Kanada pada Rabu (23/12) telah menyetujui penggunaan vaksin Moderna, negara kedua yang menyetujui setelah AS. Kanada akan menerima hingga 168 ribu dosis vaksin Moderna pada akhir tahun ini, yang menurut para pejabat pemerintah akan digunakan di daerah terpencil di utara.

Kanada mengharapkan untuk menerima 6 juta dosis pada akhir Maret. Negara ini membutuhkan sekitar 80 juta dosis untuk mencakup semua penduduk.

rap/ha (AFP, Reuters)

Laporan Pilihan