1. Buka konten
  2. Buka menu utama
  3. Buka situs DW lainnya
Kritikus sastra Galina Yuzefovich
Kritikus sastra Galina Yuzefovich mengatakan situasi di Rusia sekarang mirip Jerman di bawah HitlerFoto: Artyom Geodakyan/ITAR-TASS/IMAGO
PolitikRusia

Rusia Alami Eksodus Terbesar sejak Revolusi Oktober 1917

Anastassia Boutsko
8 April 2022

Sejak invasi Rusia ke Ukraina, banyak intelektual Rusia yang meninggalkan negaranya karena cemas dengan perkembangan politik di bawah Presiden Vladimir Putin.

https://www.dw.com/id/rusia-alami-eksodus-terbesar-sejak-revolusi-oktober-1917/a-61395015

Pada malam tanggal 4 Maret 2022, jurnalis investigasi Rusia Andrei Loshak hampir tidak bisa tidur — hal itu sudah dia alami sejak 24 Februari, hari ketika Rusia menginvasi Ukraina. Dia memeriksa akunnya di aplikasi pesan Telegram, dan menemukan satu pesan khusus yang membuatnya lebih khawatir lagi. Pesan itu mengatakan, dalam waktu dekat pemerintah Rusia bisa memberlakukan darurat militer. Artinya, dia tidak mungkin pergi dari negara itu.

Selama beberapa minggu berikutnya, dia mulai memikirkan bagaimana caranya meninggalkan Rusia. Andrei Loshak lalu memberi tiket pesawat ke Tbilisi, ibu kota Georgia.

"Di sini, di Georgia, saya langsung bertemu begitu banyak teman dan kolega dari Moskow dan kota-kota Rusia lainnya," katanya. Ada kolega dari stasiun siaran Ekho Moskvy (Echo of Moscow) dan TV Rain, yang sekarang dilarang di Rusia. TV Rain sekarang mendirikan kantor di Georgia. "Rasanya, seluruh sektor media telah beremigrasi," tambahnya.

Jurnalis Andrei Loshak
Jurnalis Andrei Loshak dalam wawancara televisiFoto: Вся такая Монгайт/youtube

Eksodus besar-besaran

Berapa banyak orang yang telah meninggalkan Rusia, memang tidak ada datanya, namun satu hal jelas: dalam lima minggu pertama sejak dimulainya perang, Rusia mengalami eksodus terbesarnya sejak Revolusi Oktober tahun 1917. Beberapa ratus ribu telah meninggalkan negara itu, bahkan ada yang mengatakan sudah lebih satu juta orang. Untuk masuk ke Georgia atau Armenia, warga Rusia memang tidak perlu visa, cukup membawa paspor saja.

Georgia sendiri memperkirakan sudah menerima lebih dari 100.000 pendatang dari Rusia, Armenia telah melaporkan jumlah yang sama. Tujuan lain warga Rusia adalah Azerbaijan, Dubai, Turki, Yunani, Bulgaria, Serbia, Kazakhstan, Kirgistan, Uzbekistan, dan bahkan Tajikistan, Mongolia, dan Amerika Selatan.

Banyak juga yang menuju ke negara-negara yang sudah memiliki komunitas Rusia yang besar, seperti Montenegro dan negara-negara Baltik, termasuk Latvia. Sebagian lain beremigrasi ke Israel atau Eropa Barat, terutama ke Jerman.

"Bisa meninggalkan Rusia adalah hak istimewa”

Namun terlepas dari kurangnya informasi tentang berapa banyak orang yang telah pergi, alasan mereka meninggalkan Rusia cukup jelas. "Rusia mengalami brain drain terbesar dalam sejarah modern," kata Andrei Loshak.

Sutradara, penulis, perancang busana, arsitek, dan selebritas termasuk di antara yang pertama melarikan diri. Bintang pop Alla Pugacheva, misalnya, sedang membangun kehidupan baru di Israel bersama suaminya, komedian Maxim Galkin. Pembawa acara talk show Ivan Urgant, bintang top di TV hiburan Rusia, juga ada di Israel. Bintang rock Zemfira dan pasangannya, aktris Renata Litvinova, berada di Paris. Sutradara Kirill Serebrennikov, juga terlihat di Paris dan baru-baru ini di Berlin.

Kebanyakan dari mereka yang keluar meninggalkan Rusia adalah warga kelas menengah yang bekerja dalam profesi kreatif. Masa depan mereka masih tidak tentu, dan uang tunai yang mereka bawa sering tidak bisa digunakan. Kartu kredit mereka juga diblokir.

"Bukannya tidak mengejar kehidupan yang lebih baik di luar negeri," kata Andrei Loshak. "Kami semua telah kehilangan mata pencarian. Gelombang saat ini adalah emigrasi moral: Hati nurani kita tidak mengizinkan kita untuk tinggal di Rusia hari ini, di tengah kerumunan yang meneriakkan 'Zig Heil.'" "Z" dalam "Zig" mengacu pada simbol yang digunakan oleh pendukung Putin. Sedangkan "Zig Heil" adalah slogan kemenangan kaum Nazi Jerman di masa Hitler.

Andre Loshak punya sebutan baru untuk para intelektual yang lari dari Rusia: "Saya menyebut kami 'orang Eropa Rusia'."

Menurut lembaga jajak pendapat Levada Center, satu-satunya lembaga jajak pendapat independen yang masih ada di Rusia, orang Rusia pro-Eropa yang mengutuk perang di Ukraina membentuk setidaknya 20% dari total populasi Rusia. Itu berarti sekitar 30 juta orang. Tapi hanya sedikit dari mereka yang benar-benar bisa meninggalkan negara itu.

"Pergi (dari Rusia) bukanlah tindakan yang berani, " kata kritikus sastra terkenal Galina Yuzefovich, yang berangkat ke Turki selatan bersama keluarganya. "Ini jelas merupakan hak istimewa."

Simpatinya justru terutama ada pada mereka yang harus tetap tinggal dan bertahan di Rusia, dalam protes terbuka atau diam-diam. Situasi di Rusia sekarang, kata Galina Yuzefovich, seperti di Jerman pada era Nazi Hitler. (hp/yf )