Pimpinan Oposisi Juan Guaido: Ada Pertemuan Rahasia Dengan Militer | DUNIA: Informasi terkini dari berbagai penjuru dunia | DW | 31.01.2019
  1. Inhalt
  2. Navigation
  3. Weitere Inhalte
  4. Metanavigation
  5. Suche
  6. Choose from 30 Languages
Iklan

Krisis Venezuela

Pimpinan Oposisi Juan Guaido: Ada Pertemuan Rahasia Dengan Militer

Juan Guaido yang minggu lalu mendeklarasikan diri sebagai Presiden Interim Venezuela mengatakan ada beberapa pertemuan rahasia antara kubu oposisi dan militer.

"Kami telah melakukan pertemuan rahasia dengan anggota angkatan bersenjata dan pasukan keamanan. Kami telah menawarkan amnesti kepada semua orang yang dinyatakan tidak bersalah atas kejahatan terhadap kemanusiaan," tulis Juan Guaido dalam sebuah opini yang dipublikasikan di harian New York Times, Kamis (31/1).

"Penarikan dukungan militer terhadap Maduro sangat penting untuk memungkinkan perubahan dalam pemerintahan," tambahnya.

Guaido, Ketua Majelis Nasional Venezuela yang berusia 35 tahun itu minggu lalu mendeklarasikan dirinya sebagai presiden interim dan menuntut Presiden Nicolas Maduro meletakkan jabatan, menyusul krisis ekonomi berkepanjangan di negara itu.

Presiden AS Donald Trump segera mengakui Guaido sebagai pimpinan Venezuela, diikuti oleh Kanada dan beberapa negara Amerika Selatan. Jerman dan beberapa negara Eropa lainnya mengeluarkan ultimatum kepada Nicolas Maduro dan menuntut pemilihan umum baru. Jika sampai hari Minggu (3/2) Maduro tidak menyetujui pemilu baru yang bebas dan adil, Jerman dan negara-negara Eropa menyatakan akan mengakui Juan Guaido sebagai pemimpin Venezuela.

Venezuela, Proteste in Caracas (Reuters/C.G. Rawlins)

Aksi protes di Caracas, 30 Januari 2019

Aksi protes oposisi

Ribuan warga Venezuela hari Rabu (30/19 kembali menggelar aksi protes menentang pemerintahan Nicolas Maduro. Para peserta aksi menyatakan ingin membentuk masa depan baru bagi Venezuela dan mendukung pimpinan oposisi Juan Guaido.

Penyelenggara mengklaim bahwa aksi protes tersebut digelar serentak di 5.000 kota dan desa Venezuela. Salah seorang peserta, dokter Hugo Rosillo, memrotes situasi medis yang mengerikan di rumah sakitnya karena tidak ada kucuran  dana dari pemerintah dan langkanya obat-obatan.

"Rumah sakitnya sekarang berubah ibaratnya menjadi gudang penyimpanan mayat, karena saya dan rekan-rekan dokter kekurangan obat yang diperlukan untuk mengobati penyakit yang sebenarnya dapat disembuhkan", kata Risillo menggambarkan gawatnya situasi di sektor pelayanan kesehatan.

Tonton video 01:39

Venezuela standoff

Jurnalis asing ditahan

Pihak berwenang Venezuela hari Rabu menahan tiga jurnalis asing dan seorang pengemudi lokal yang bekerja untuk kantor berita Spanyol EFE, kata perusahaan media itu. Aparat keamanan menuduh media turut berkampanye untuk menggulingkan Presiden Nicolas Maduro.

Fotografer Kolombia, Leonardo Muñoz, ditangkap bersama sopirnya warga Venezuela Jose Salas ketika sedang melaporkan gelombang aksi protes terhadap pemerintahan Maduro.

Beberapa jam kemudian petugas intelijen juga menahan reporter Spanyol Gonzalo Domínguez Loeda dan produser TV Kolombia Mauren Barriga Vargas di hotel mereka, kata kepala biro EFE di Caracas Nelida Fernandez.

Sebelumnya dua wartawan Chile ditahan dan dideportasi. Sebuah sumber diplomatik Prancis mengatakan hari Rabu, dua wartawan Prancis yang meliput aksi protes juga ditangkap penguasa Venezuela. Pihak Kedutaan Besar Prancis di Caracas sedang berupaya membebaskan mereka.

"Kedutaan kami telah meminta perlindungan konsuler sesuai dengan Konvensi Wina, khususnya hak akses," kata sumber itu.

hp/as (rtr, afp, dpa)

 

Laporan Pilihan

Audio dan Video Terkait