Peretas Korea Utara Coba Mencuri Informasi Vaksin Pfizer | DUNIA: Informasi terkini dari berbagai penjuru dunia | DW | 16.02.2021
  1. Inhalt
  2. Navigation
  3. Weitere Inhalte
  4. Metanavigation
  5. Suche
  6. Choose from 30 Languages
Iklan

Vaksin Corona

Peretas Korea Utara Coba Mencuri Informasi Vaksin Pfizer

Badan intelijen Korea Selatan melaporkan pada Selasa (16/02) bahwa Korea Utara berupaya meretas sistem komputer perusahaan farmasi Pfizer untuk mendapatkan informasi tentang vaksin dan teknologi perawatan COVID-19.

Potret ilustrasi vaksin Pfizer

Spionase digital yang menargetkan badan kesehatan, ilmuwan vaksin, dan perusahaan farmasi telah melonjak selama pandemi COVID-19

Badan Intelijen Nasional (NIS) Korea Selatan "memberi tahu kami bahwa Korea Utara mencoba memperoleh informasi teknologi yang mencakup vaksin COVID-19 dengan menggunakan perang dunia maya untuk meretas Pfizer," kata anggota parlemen Ha Tae-keung kepada wartawan.

Kantor Pfizer di Asia dan Korea Selatan belum memberikan pernyataan mengenai upaya peretasan ini.

Pada akhir tahun 2020, baik Pfizer maupun BioNTech mengatakan bahwa dokumen yang berkaitan dengan vaksin "diakses secara tidak sah" melalui serangan dunia maya di server European Medicines Agency (EMA), regulator obat Uni Eropa.

Pernyataan itu muncul setelah EMA yang berbasis di Amsterdam mengatakan telah menjadi korban serangan peretasan, tanpa menyebut kapan itu terjadi.

Daftar panjang upaya peretasan Pyongyang

Tuduhan meretas Pfizer muncul hanya seminggu setelah laporan rahasia PBB yang dilihat oleh AFP, mengungkap bahwa Korea Utara telah mencuri lebih dari $ 300 juta cryptocurrency melalui serangan siber dalam beberapa bulan terakhir. Hasil curian tersebut diduga digunakan untuk mendukung program senjatanya.

Dokumen itu juga menyebutkan lembaga keuangan dan bursa yang diretas, dimanfaatkan untuk menghasilkan pendapatan bagi pengembangan nuklir dan rudal Pyongyang.

Kemampuan perang dunia maya Pyongyang pertama kali mencuat secara global pada tahun 2014 ketika dituduh meretas Sony Pictures Entertainment sebagai aksi balas dendam atas "The Interview", film satir yang mengejek pemimpin Kim.

Serangan tersebut membocorkan beberapa film yang belum dirilis dan banyak dokumen rahasia online lainnya.

Korea Utara juga dituduh melakukan pencurian dana besar-besaran senilai $ 81 juta (Rp 1,1 triliun) dari Bank Sentral Bangladesh dan pencurian $ 60 juta (Rp 836,5 miliar) dari Bank Internasional Timur Jauh Taiwan.

Peretas Pyongyang juga turut disalahkan atas serangan siber global dengan ransomware WannaCry 2017, yang menginfeksi sekitar 300 ribu komputer di 150 negara, mengenkripsi file pengguna, dan menuntut tebusan ratusan dolar dari para pengguna agar kembali mendapatkan akses komputernya.

Pyongyang membantah tuduhan itu dan mengatakan mereka "tidak ada hubungannya dengan serangan-serangan dunia maya."

ha/hp (AFP, Reuters)

Laporan Pilihan