1. Buka konten
  2. Buka menu utama
  3. Buka situs DW lainnya
Anak-anak Suriah di Idlib
Anak-anak Suriah di IdlibFoto: Juma Mohammad/IMAGESLIVE/ZUMAPRESS.com/picture alliance
KonflikSuriah

Perang di Ukraina Ingatkan Warga Aleppo pada Kekejian Rusia

15 Maret 2022

Kehancuran di Ukraina mendorong sebagian penyintas perang Suriah berkonfrontasi dengan trauma perang, ketika pasukan Bashar Assad dan Rusia merajam kota-kota pemberontak dengan rudal dan peluru.

https://www.dw.com/id/perang-di-ukraina-ingatkan-warga-aleppo-pada-kekejian-rusia/a-61130876

Suatu hari di penghujung 2016, ketika milter Suriah mengepung paruh timur kota Aleppo beserta 270.000 penduduknya, Afraa Hashem mendadak disapa anak tertuanya,"mama, apa kita bisa makan ikan hari ini?,” tanya Wisam, 11 tahun, kendati tidak seorangpun anaknya suka makan ikan.

Afraa menyanggupi permintaan tersebut. Dalam situasi sulit, orang bahkan merindukan hal-hal yang tidak disukainya, pikir ibu tiga anak itu. 

Tapi blokade kota yang menutup suplai makanan memaksa warga Aleppo memanfaatkan apa yang tersisa. Hari itu, Afraa tidak punya ikan. Dia mengakalinya dengan membuat roti goreng yang dibumbui dengan ketumbar, bawang putih dan lada merah. Bersama, mereka berpura-pura seakan sedang menyantap ikan.

"Bukan cuma saya,” kata dia. "Semua perempuan di Aleppo juga mencari berbagai cara serupa untuk bisa memberi makan anaknya”, tambah Afraa.

Selasa (15/3) menandakan 11 tahun perang saudara yang mengoyak Suriah dan menyisakan trauma berkepanjangan bagi penduduk sipil. Afraa Hashem saat ini sudah hidup tenang bersama keluarganya sebagai pengungsi di Inggris. Tapi pengalaman mereka menjadi peringatan bagi penduduk Ukraina yang juga mulai merasakan kekejian taktik militer Rusia yang diterapkan selama perang Suriah.

Antrian roti di Aleppo pada 21 Februari 2021.
Hingga kini, kelangkaan pangan masih sering terjadi di Aleppo. Tampak antrian roti pada 21 Februari 2021.Foto: Ula Muhammed/AA/picture alliance

Neraka di Aleppo

Ketika perang saudara mulai berkecamuk, warga di timur kota Aleppo mengobarkan perang melawan pemerintah selama empat tahun. Namun pengepungan selama enam bulan, yang dibarengi pemboman bertubi-tubi dan blokade total yang menciptakan bencana kelaparan, akhirnya memaksa penduduk untuk melarikan diri atau menyerah.

Pengepungan Aleppo termasuk salah satu yang paling brutal dalam sejarah. Sekolah dan rumah sakit sejak dini dijadikan sasaran serangan rudal. Dalam beberapa pekan, kompleks pemukiman warga menjadi puing dan reruntuhan. 

Afraa Hashem mengenang, betapa taman-taman kota dialihfungsikan untuk memakamkan korban perang. "Suara ledakan datang silih berganti", katanya. Di Aleppo, warga sipil harus hidup layaknya serdadu di arena perang perkotaan, tersembunyi dan selalu berpindah dari satu gedung ke gedung lain.  

Tanpa pasokan bahan bakar, warga membuat "minyak plastik,” yang diekstrak dari botol dan kontainer plastik. "Kualitasnya buruk dan sering membuat macet generator listrik", kata Afraa mengenang masa sult itu. Tapi mereka tidak punya pilihan lain.

Dia mengatakan, gedung-gedung yang masih utuh di Aleppo kini disita untuk dihuni serdadu Suriah, termasuk rumahnya, menyitir kisah anggota keluarga yang masih bertahan di sana. 

Ribuah Warga Mengungsi Dari Aleppo

Nasib anak-anak

Situasi tidak membaik, 11 tahun sejak dimulainya perang saudara di Suriah, terutama bagi anak-anak, lapor organisasi Save the Children di Berlin, (15/3). Sebagian besar masih hidup di bawah situasi darurat, menderita kelaparan, malnutrisi dan berbagai penyakit. 

"Saat ini semua mata tertuju ke Ukraina,” kata Direktur Save the Children di Suriah, Sonia Khush. "Tapi kita harus berupaya agar anak-anak di Suriah tidak dilupakan,” katanya.

Menurut PBB, sebanyak 6,5 juta anak-anak Suriah membutuhkan bantuan kemanusiaan. UNICEF melaporkan perang sudah menewaskan 13.000 anak-anak. Sebagian tercatat menjadi korban ranjau. Mereka yang hidup mengidap gangguan psikologis akibat trauma perang.

Tanpa perbaikan situasi, angka kematian anak-anak di Suriah belum akan menurun. "Sebanyak lima juta anak-anak dilahirkan di Suriah sejak 2011,” kata Direktur UNICEF di Suriah, Bo Viktor Nylund. "Dalam hidupnya mereka hanya mengenal perang. Di banyak tempat di Suriah, mereka hidup di bawah ancaman kekerasan, ledakan ranjau atau sisa bom yang belum meledak.”

rzn/as (ap,epd,unicef)