Jumlah Orang di Dunia yang Terancam Kelaparan Melonjak, Afganistan Terparah | DUNIA: Informasi terkini dari berbagai penjuru dunia | DW | 09.11.2021
  1. Inhalt
  2. Navigation
  3. Weitere Inhalte
  4. Metanavigation
  5. Suche
  6. Choose from 30 Languages
Iklan

PBB

Jumlah Orang di Dunia yang Terancam Kelaparan Melonjak, Afganistan Terparah

Pandemi COVID-19 dan konflik mendorong jumlah orang yang menghadapi kerawanan pangan menjadi 45 juta, di mana Afganistan dengan cepat menjadi negara dengan "krisis kemanusiaan terbesar di dunia."

Afganistan disebut WFP sebagai negara dengan krisis kemanusiaan terbesar di dunia

Afganistan disebut WFP sebagai negara dengan "krisis kemanusiaan terbesar di dunia"

Organisasi pangan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) atau Program Pangan Dunia (WFP) pada hari Senin (08/11) memperingatkan bahwa 45 juta orang di 43 negara sedang "tertatih-tatih di ambang kelaparan."

Di tahun ini saja, angka tersebut sudah mengalami peningkatan hampir 3 juta orang.

David Beasley, Direktur Eksekutif (WFP), mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa puluhan juta orang di dunia terancam jatuh ke jurang kelaparan.

"Kita mengalami konflik, perubahan iklim, dan COVID-19 yang mendorong jumlah orang yang sangat kelaparan, dan data terbaru menunjukkan sekarang ada lebih dari 45 juta orang yang berbaris menuju ambang kelaparan," katanya.

Sebelumnya, pada tahun 2020 tercatat sebanyak 42 juta orang mengalami kelaparan dan 27 juta orang pada tahun 2019. Disebutkan bahwa kenaikan di tahun ini terutama disebabkan oleh mereka yang menghadapi tingkat darurat kerawanan pangan di Afganistan.

"Konflik buatan manusia mendorong ketidakstabilan dan memicu gelombang kelaparan baru yang merusak yang mengancam dunia," kata Beasley.

Meningkatnya kerawanan pangan di Etiopia, Haiti, Somalia, Angola, Kenya, dan Burundi juga berkontribusi terhadap peningkatan tersebut.

Bagaimana kelaparan bisa melanda Aganistan

Pernyataan Beasley tersebut tidak muncul tanpa sebab. WFP melakukan perjalanan pencarian fakta ke Afghanistan. Di sana organisasi yang berbasis di Roma ini telah meningkatkan dukungan untuk membantu hampir 23 juta orang yang kesulitan setelah Taliban mengambil alih negara itu.

"Harga bahan bakar naik, harga pangan melonjak, pupuk lebih mahal, dan semua ini memicu krisis baru seperti yang terjadi sekarang di Afganistan, serta keadaan darurat yang sudah berlangsung lama seperti Yaman dan Suriah," ungkap Beasley.

Krisis di Afganistan "menjadi krisis kemanusiaan terbesar di dunia, dengan kebutuhan negara itu melebihi kebutuhan negara-negara lain yang paling terpukul," lapor WFP.

Keluarga-keluarga mengalami kesulitan di mana kekeringan memperburuk krisis ekonomi yang telah memaksa orang tua untuk membuat "pilihan yang merusak." Para orang tua menarik anak-anak mereka dari sekolah atau menikahkan mereka lebih awal.

"Sementara itu laporan media dari Afganistan mengatakan bahwa keluarga-keluarga dilaporkan dipaksa untuk menjual anak-anak mereka dalam upaya putus asa untuk bertahan hidup," kata WFP.

Apa yang perlu dilakukan untuk memerangi kelaparan

WFP mengatakan biaya untuk mencegah kelaparan di seluruh dunia telah meningkat menjadi US$7 miliar (Rp98 triliun), naik dari US$6,6 miliar (Rp92,4 triliun) yang diproyeksikan awal tahun ini.

Jumlah itu akan menyediakan satu kali makan dalam sehari untuk setiap orang untuk tahun berikutnya, demikian menurut perhitungan WFP.

WFP mengatakan saat ini sedang berkolaborasi dengan organisasi-organisasi kemanusiaan untuk meningkatkan bantuan bagi mereka yang menghadapi kelaparan. Namun, sumber daya yang ada masih belum cukup mengimbangi meningkatnya kebutuhan.

"Ketika biaya bantuan kemanusiaan meningkat secara eksponensial, kami membutuhkan lebih banyak dana untuk menjangkau keluarga di seluruh dunia yang telah kehabisan kapasitas mereka untuk mengatasi kelaparan ekstrem," jelas Beasley.

rap/pkp (AFP, dpa, UN)

Laporan Pilihan