1. Buka konten
  2. Buka menu utama
  3. Buka situs DW lainnya
Omicron
Data awal menunjukkan bahwa vaksin saat ini masih terus memberikan perlindungan yang baik terhadap penyakit parah dan kematian, termasuk untuk OmicronFoto: Fleig/Eibner-Pressefoto/picture alliance
KesehatanEropa

Omicron Berpotensi Menginfeksi Separuh Eropa dalam 2 Bulan

12 Januari 2022

WHO Eropa mengatakan lebih dari separuh orang Eropa mungkin terinfeksi varian Omicron dalam 2 bulan. Badan Pengawas Obat Eropa menyebut perlu lebih banyak data untuk memahami apakah vaksin tidak ampuh terhadap Omicron.

https://www.dw.com/id/omicron-berpotensi-menginfeksi-separuh-eropa-dalam-2-bulan/a-60394505

WHO Eropa mengatakan lebih dari separuh orang Eropa kemungkinan akan terinfeksi varian Omicron dalam dua bulan ke depan, jika infeksi berlanjut pada tingkat saat ini, kata Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada Selasa (11/01).

"Pada tingkat ini, Institut Metrik dan Evaluasi Kesehatan memperkirakan bahwa lebih dari 50% populasi di wilayah tersebut akan terinfeksi Omicron dalam enam hingga delapan minggu ke depan," kata Hans Kluge, Direktur Regional untuk kantor WHO Eropa.

Wilayah WHO Eropa terdiri dari 53 negara, termasuk beberapa di Asia Tengah. Kluge mencatat bahwa 50 dari mereka telah mengonfirmasi kasus varian Omicron.

Menurut WHO, 26 dari negara-negara tersebut melaporkan bahwa lebih dari 1% dari populasi mereka "terinfeksi COVID-19 setiap minggu" pada 10 Januari.

Kluge menekankan bahwa "vaksin yang disetujui terus memberikan perlindungan yang baik terhadap penyakit parah dan kematian, termasuk untuk Omicron."

Kluge berbicara dengan DW pada Selasa (11/01), dan mengatakan bahwa respons terhadap pandemi telah mencapai "persimpangan jalan" di mana jumlah rawat inap dan pasien ICU menjadi lebih penting daripada menghitung jumlah infeksi.

"Memang benar bahwa pada tingkat individu varian Omicron mungkin lebih ringan, terutama pada orang yang telah diberi booster, tetapi karena jumlahnya yang banyak, dan sebagian besar populasi yang masih belum divaksinasi, ancamannya adalah rumah sakit akan kewalahan, dan kekurangan tenaga kesehatan," kata Kluge.

"Terlalu dini untuk mengatakan itu endemik. Apa yang kita lihat dengan Omicron adalah bahwa setiap orang akan mendapatkan semacam kekebalan - baik melalui vaksin atau melalui infeksi alami. Namun, infeksi masih memiliki banyak kejutan, misalnya, long COVID. Setiap individu perlu bertanggung jawab dengan melakukan tes mandiri, isolasi mandiri, dan berusaha mencegah agar tidak tertular," imbuhnya. 

Perlu lebih banyak data untuk memahami dampak vaksin terhadap Omicron

Badan Pengawas Obat Eropa (EMA) pada Selasa (11/01) mengatakan perlu lebih banyak informasi untuk memahami dampak varian Omicron pada vaksin COVID-19 yang saat ini disetujui. Data awal menunjukkan bahwa vaksin masih memberikan perlindungan efektif terhadap penyakit parah dan rawat inap, kata EMA.

Badan tersebut menambahkan bahwa perlu lebih banyak data untuk memahami dampak dari varian yang sangat menular itu.

Kepala Strategi Vaksin EMA, Marco Cavaleri, mengatakan kepada media bahwa vaksinasi berulang dalam interval pendek tidak akan mewakili strategi jangka panjang yang berkelanjutan.

Virus semakin mendekati status endemik

Cavaleri mengatakan negara-negara di Uni Eropa menuju pada pembahasan bahwa virus SARS-CoV-2 yang menyebabkan COVID-19 menjadi endemik - terutama karena varian Omicron.

Namun, ia menambahkan statusnya "belum pada tahap itu."

"Tidak ada yang tahu persis kapan ujung terowongan akan tercapai, tetapi kita akan sampai di sana dan yang penting dan apa yang kita lihat adalah bahwa kita memang bergerak menuju virus yang menjadi lebih endemik, tapi saya rasa kita tidak bisa mengatakannya. bahwa kita telah mencapai status itu," kata Cavaleri. 

Pembaruan diperlukan agar vaksin tetap efektif, kata WHO

Badan teknis WHO mengatakan pada Selasa (11/01) bahwa setiap kampanye booster di masa depan harus mempertimbangkan varian baru dari virus tersebut.

Kelompok ahli mengatakan komposisi vaksinasi harus dikerjakan ulang terhadap Omicron dan varian virus corona di masa depan untuk memastikan perlindungan yang efektif.

"Komposisi vaksin COVID-19 saat ini mungkin perlu diperbarui untuk memastikan bahwa vaksin COVID-19 terus memberikan tingkat perlindungan yang direkomendasikan WHO terhadap infeksi dan penyakit dengan varian yang menjadi perhatian, termasuk Omicron dan varian yang akan datang," ujar badan teknis tersebut, yang ditugaskan untuk membuat rekomendasi kepada WHO.

"Vaksin COVID-19 perlu ... memperoleh respons kekebalan yang luas, kuat, dan tahan lama untuk mengurangi kebutuhan dosis booster yang berurutan," tambahnya.

"Strategi vaksinasi berdasarkan dosis booster berulang dari komposisi vaksin asli mungkin kurang tepat atau berkelanjutan."

Pernyataan WHO berhenti mengadvokasi vaksin khusus Omicron pada tahap ini.

WHO mengatakan perlu lebih banyak penelitian, mendesak produsen untuk berbagi data, dan merekomendasikan pengembangan vaksin yang menghentikan penularan serta penyakit parah dan kematian.                              

pkp/ha (Reuters, LUSA, EFE)