1. Buka konten
  2. Buka menu utama
  3. Buka situs DW lainnya
World Defense Show di Riyadh, Arab Saudi
Militer Arab Saudi adalah yang paling lengkap di antara negara-negara Teluk dan memiliki lebih dari 300 jet tempur.Foto: Wang Haizhou/Xinhua/picture alliance

Akankah Aliansi Militer Israel dan Negara Arab Terbentuk?

Cathrin Schaer | Emad Hassan | Kersten Knipp
1 Juli 2022

Desas-desus tentang aliansi militer Timur Tengah yang baru bertebaran. Hal ini menjadi penanda hangatnya hubungan antara Israel dengan negara tetangga Arab.

https://www.dw.com/id/nato-untuk-timur-tengah/a-62313127

Akhir pekan lalu, raja Yordania menjadi berita utama ketika dia mengatakan kepada jurnalis bahwa dia akan mendukung aliansi militer di Timur Tengah yang mirip dengan NATO.

"Saya akan menjadi salah satu orang pertama yang akan mendukung NATO Timur Tengah," kata Raja Abdullah II kepada media AS, CNBC. "Kita semua berkumpul dan berkata, 'Bagaimana kita bisa saling membantu?' … yang, menurut saya, sangat tidak biasa untuk wilayah ini.”

Desas-desus serupa tentang pembentukan "NATO Arab" juga datang dari tempat lain.

Awal pekan lalu, Menteri Pertahanan IsraelBenny Gantz, mengatakan Israel telah bergabung dengan jaringan baru yang dipimpin Amerika Serikat yang disebutnya Aliansi Pertahanan Udara Timur Tengah, atau MEAD. Gantz tidak merinci negara Arab mana yang mungkin juga terlibat. Outlet media internasional, termasuk Reuters dan The Associated Press, tidak dapat sepenuhnya memverifikasi pernyataan tersebut.

Kemudian pada awal minggu ini, The Wall Street Journal melaporkan pertemuan rahasia yang diadakan di Mesir di mana pejabat militer dari Israel, Arab Saudi, Qatar, Yordania, Mesir, Uni Emirat Arab dan Bahrain berkumpul untuk membahas kerja sama pertahanan.

Aliansi untuk perdamaian?

Ada beberapa alasan bagus untuk pembentukan "NATO Arab". AS, penjamin utama keamanan di Timur Tengah, telah perlahan-lahan menarik diri dari kawasan itu selama beberapa tahun terakhir, Ahmed el-Sayed Ahmed, seorang ahli di Pusat Studi Politik dan Strategis Al-Ahram di Kairo, mengatakan kepada DW.

"Arab semakin sadar bahwa taruhan masa lalu mereka pada kekuatan Barat, terutama AS, mungkin tidak berhasil," katanya. "Sekarang ada pendekatan berbeda untuk menangani masalah regional untuk mencapai stabilitas dan meningkatkan ekonomi, terutama setelah pandemi COVID-19 dan mengingat [ketidakstabilan yang disebabkan oleh] perang Ukraina. Sikap ini paling baik digambarkan sebagai keinginan tidak memiliki masalah di wilayah ini."

Fakta bahwa Israel terlibat juga patut diperhatikan. Negara-negara Arab yang takut akan serangan udara dari Iran atau proksi Iran ingin berbagi kemampuan pertahanan udara canggih Israel.

Dan, Ahmed menyarankan, "tujuannya mungkin juga untuk mengintegrasikan Israel ke dalam aliansi militer di Timur Tengah." Ini akan menjadi kelanjutan dari peningkatan kontak antara Israel dan tetangga Arabnya yang dimulai dengan apa yang disebut Kesepakatan Abraham pada tahun 2020, katanya. Yang terakhir telah menyebabkan "normalisasi" hubungan antara Israel dan beberapa negara Arab.

Seperti apa bentuk 'NATO Arab'?

Para ahli mengatakan aliansi pertahanan semacam itu kemungkinan besar akan mencakup negara-negara yang sudah memiliki hubungan dengan Israel. Itu termasuk penandatangan Kesepakatan Abraham; UEA, Bahrain, Sudan dan Maroko, serta Yordania dan Mesir.

Arab Saudi, Oman, Qatar, dan Kuwait juga dapat memainkan peran dalam aliansi tersebut, dan AS, yang secara luas dipandang sebagai perantara kesepakatan semacam itu, tentu juga akan terlibat.

Demonstrasi di Sejumlah Negara Terhadap Pengakuan Yerusalem

Terlepas dari semua dugaan, pengamat menyarankan agar berhati-hati, mengatakan kepada DW bahwa tidak mungkin Timur Tengah akan melihat munculnya kesetiaan gaya NATO yang asli dalam waktu dekat.

"Ada dorongan yang lebih besar menuju kerja sama regional yang lebih luas saat ini,” dikatakan Becca Wasser, dari program pertahanan di CNAS, Center for a New American Security, sebuah think tank yang berbasis di Washington. "Tapi saya masih berpikir bahwa gagasan 'NATO Arab' ini adalah jembatan yang terlalu jauh."

"Gagasan 'NATO Arab' telah diajukan berkali-kali," kata Ahmed dari Al-Ahram Centre. "Tapi sampai hari ini, itu tidak pernah mengkristal, dan saya pikir, setidaknya dalam jangka pendek, itu tidak akan terjadi."

Banyak usaha, banyak kegagalan

AS sebagai penjamin keamanan utama di Timur Tengah, terutama di antara negara-negara Teluk penghasil minyak, sebenarnya telah mendorong kerja sama pertahanan semacam ini selama beberapa dekade.

Misalnya, pada 1950-an, ada Central Treaty Organization, atau CENTO, yang dibentuk untuk melawan kemungkinan ekspansi Soviet di wilayah tersebut. Tapi itu tidak pernah dianggap sangat efektif dan dibubarkan pada tahun 1979.

Baru-baru ini, pemerintah AS di bawah mantan Presiden Donald Trump menggembar-gemborkan Aliansi Strategis Timur Tengah, atau MESA. AS di bawah Barack Obama juga memiliki versi aliansi semacam itu. Presiden AS saat ini Joe Biden diperkirakan akan membahas topik ini selama kunjungannya yang akan datang ke Arab Saudi dan Israel.

Di masa lalu, tidak ada rencana untuk "NATO Arab" yang pernah berhasil. Dan faktanya, banyak kondisi yang sama yang menyebabkan mereka gagal masih ada sampai sekarang.

Secara logistik, ada masalah interoperabilitas, yaitu negara yang berbeda menggunakan sistem senjata dan pesawat yang berbeda. Ada kekhawatiran bahwa negara-negara yang lebih besar dan bersenjata lebih baik, seperti Arab Saudi atau Mesir, akan mendominasi, apapun aliansinya. Dan tidak setiap negara Arab melihat Iran sebagai musuh terbesarnya; lainnya, seperti Mesir, memiliki prioritas politik yang bervariasi.

Isu Israel-Palestina juga terus menjadi batu sandungan utama bagi negara-negara Arab dalam hal kerjasama dengan Israel. Arab Saudi, misalnya, telah menolak untuk menjalin hubungan lebih dekat dengan Israel karena hal ini.

"Anggota yang diakui (dari aliansi semacam itu) masih tidak percaya satu sama lain, dan hubungan politik di antara mereka kasar dan tidak pasti," dikatakan Cinzia Bianco, seorang anggota tamu di Dewan Eropa untuk Hubungan Luar Negeri, yang berfokus pada keamanan negara Teluk., kepada DW. Dan, "tanpa normalisasi Saudi-Israel akan sangat sulit untuk maju."

Bukan hanya Israel, "Masih ada kekhawatiran dan persaingan di antara banyak negara di Timur Tengah, termasuk antara negara-negara Teluk," tambah Wasser dari CNAS.

Aliansi pertahanan seperti NATO akan membutuhkan berbagi banyak intelijen dan informasi, Wasser menunjukkan. "Bagi banyak negara yang terlibat, itu tetap sangat sensitif dan mereka melihatnya sebagai pelanggaran kedaulatan mereka sendiri."

(rs/yf)