Mundurnya Mesut Özil Dari Timnas: Seberapa Besar Rasisme di Jerman? | DUNIA: Informasi terkini dari berbagai penjuru dunia | DW | 24.07.2018
  1. Inhalt
  2. Navigation
  3. Weitere Inhalte
  4. Metanavigation
  5. Suche
  6. Choose from 30 Languages
Iklan

Sepak Bola

Mundurnya Mesut Özil Dari Timnas: Seberapa Besar Rasisme di Jerman?

Mesut Özil mengumumkan pengunduran diri lewat Twitter dalam bahasa Inggris dan menuduh Asosiasi Sepakbola Jerman DFB punya masalah rasisme. Seberapa rasiskah Jerman?

"Jerman adalah negara terbuka", tegas jurubicara pemerintah Ulrike Demmer dalam konferensi pers mingguan di Berlin. "Integrasi warga migran adalah salah satu tugas utama pemerintah Jerman", tambahnya.

Tapi dalam kasus pengunduran diri Mesut Özil dari timnas Jerman, yang disertai tuduhan rasisme di DFB, pemerintah hingga kini terlihat menghindar. "Kanselir (Angela Merkel) sangat menghargai Mesut Özil", kata Demmer. "Mesut Özil seorang pemain sepakbola yang hebat dan sudah banyak prestasinya untuk timnas Jerman."

Mundurnya Özil tidak akan mengganggu proses integrasi di Jerman, kata Demmer selanjutnya. Dia juga tidak melihat ada kesalahan yang dilakukan di DFB. "DFB sudah menggalang berbagai prakarsa, proyek dan kampanye untuk integrasi dan kehidupan bersama dalam masyarakat", tandasnya.

Menteri Luar Negeri Jerman Heiko Maas juga punya pandangan serupa. Menanggapi mundurnya Mesut Özil, Maas mengatakan. "Saya tidak yakin, bahwa kasus seorang (pesepakbola) multimiliuner yang bekerja di Inggris dapat menggambarkan bagaimana situasi integrasi di Jerman", katanya ketika bertemu dengan Menteri Luar Negeri Inggris Jeremy Hunt di Berlin.

Politisi kritik DFB

Tapi kalangan politik di Berlin tidak sepakat dengan pemerintah Jerman. Jurubicara olahraga dari partai CDU Frank Steffel mengatakan kepada DW, mundurnya Özil merupakan kasus sangat buruk bagi DFB.

"Sebenarnya jauh lebih baik kalau semua pihak yang terlibat sebelumnya berkonsultasi satu dengan yang lain, daripada hanya berbicara tentang yang lain", kata Steffel. "Dari aspek olahraga, Mesut Özil akan tetap menjadi bagian dari timnas Jerman yang memenangkan Piala Dunia 2014".

Erhard Grundl, jurubicara olahraga dari Partai Hijau juga mengatakan: "Saya menyesalkan, bahwa di tahun 2018 seorang pemain nasional yang punya jasa besar mengundurkan diri dari timnas karena masalah rasisme".

Bagi Grundl, kesalahannya jelas ada pada DFB. "Tuduhan-tuduhan Ketua DFB Reinhard Grindel dan tim manajer Oliver Bierhof terhadap Mesut Özil setelah timnas menderita kekalahan di Piala Dunia itulah yang menyebabkan krisis ini", katanya.

Tonton video 01:14

Özil Nyatakan Mundur Dari Timnas Jerman

DFB tolak tuduhan rasisme

Jurubicara olahraga Partai leberal FDP Britta Dasler menuntut konsekuensi di DFB. "Mundurnya Özil menunjukkan bahwa DFB tidak mampu menghadapi tuntutan-tuntutan masyarakat migrasi modern", kata dia. "Itu sebabnya. Inilah saat yang tepat untuk membuka perdebatan, bagaimana asosiasi sepakbola terbesar dunia ini inhin menghadapi tantangan masa depan itu".

Presidium DFB sendiri bereaksi dengan sebuah pernyataan, mereka menyesalkan, "bahwa Mesut Özil tidak merasa dilindungi DFB ketika menghadapi kecaman-kecaman rasis terhadap dirinya, berbeda misalnya dengan kasus Jerome Boateng".

Namun Presidium DFB secara tegas menolak tuduhan rasisme. Ketua DFB Reinhard Grindel sendiri sampai sekarang tidak bereaksi tentang mundurnya Mesut Özil. DFB hanya mengatakan, Grindel saat ini masih cuti. (hp/vlz)

 

 

Laporan Pilihan

Audio dan Video Terkait