Kasus COVID Meningkat Lagi di Beberapa Negara Bagian India | IPTEK: Laporan seputar sains dan teknologi dan lingkungan | DW | 18.09.2021
  1. Inhalt
  2. Navigation
  3. Weitere Inhalte
  4. Metanavigation
  5. Suche
  6. Choose from 30 Languages
Iklan

Virus Corona

Kasus COVID Meningkat Lagi di Beberapa Negara Bagian India

Di saat kasus COVID-19 di sebagian besar India terus turun, negara bagian Maharashtra dan Kerala sebaliknya mencatat jumlah kasus yang relatif tinggi meskipun vaksinasi semakin meningkat. Apa pemicunya?

Negara bagian Maharashtra dan Kerala sejauh ini mengesampingkan perlunya 'lockdown' lagi

Negara bagian Maharashtra dan Kerala sejauh ini mengesampingkan perlunya 'lockdown' lagi

Setelah gelombang kedua Pandemi COVID yang mematikan menyergap India pada bulan April dan Mei, kasus dilaporkan terus menurun di seluruh negeri dalam beberapa bulan terakhir, bahkan ketika pembatasan juga dilonggarkan.Namun kondisinya berbeda di negara bagian Maharashtra di barat dan negara bagian Kerala diselatan India. Beberapa bulan terakhir dua negara bagian itu mencatat lagi lonjakan kasus corona.

Pada hari Rabu, Maharashtra melaporkan 3.783 kasus baru corona dan 56 kematian, menjadikan jumlah total kasus infeksi menjadi lebih 6.500.000 dan jumlah korban meninggal lebih dari 138.000. Kerala mengkonfirmasi total kasus infeksi lebih dari 4.400.000 dengan hampir 23.000 kasus kematian.

Para ahli telah memperingatkan potensi gelombang ketiga yang akan menyerang pada bulan Oktober, di tengah musim festival yang akan datang, dimulai festival Hindu Ganesh Chaturthi yang berlangsung selama 11 hari dimulai hari Jumat.

Pemerintah negara bagian juga telah melakukan antisipasi, dengan memberlakukan langkah-langkah untuk meredam acara yang dihadiri massa dalam jumlah besar. "Gelombang ketiga tidak akan datang, itu sudah ada di sini," kata Wali Kota Mumbai Kishori Pednekar dengan nada ironi kepada wartawan, Selasa.

India tingkatkan langkah kesehatan

Pemerintah pusat di New Delhi dalam pertemuan pekan lalu menegaskan, tidak ada ruang untuk merasa puas dalam hal kesiapan menghadapi gelombang pandemi berikutnya.

Perdana Menteri Narendra Modi mengatakan, upaya sedang dilakukan untuk meningkatkan kapasitas tempat tidur rumah sakit dan ketersediaan oksigen, sebagai bagian dari Paket Tanggap Darurat COVID II pemerintah.

Rijo M. John, seorang ekonom kesehatan yang berbasis di Kerala mengatakan: "Kasus di Kerala tinggi karena masih memiliki proporsi tinggi populasi yang tidak terinfeksi, dan varian delta masih terus menyebar."

Tetapi setelah lonjakan tinggi, John mengatakan jumlah kasus di Maharashtra dan Kerala mulai stabil. "Kasus [terutama dalam rata-rata 7 hari] tidak meningkat ... Di kedua negara bagian, itu stabil atau menurun," katanya kepada DW.

Tingginya vaksinasi memberikan harapan

Program vaksinasi India juga meningkat meskipun dengan awal yang lambat. Negara ini sekarang memiliki jumlah tertinggi di dunia, individu yang telah menerima setidaknya satu dosis vaksin COVID. Namun, dengan populasi total yang sangat besar, jumlah yang divaksinasi tetap di bawah 14%.

"Jika gelombang ketiga terjadi, kami lebih siap, terutama untuk kelompok lanjut usia mengingat jumlah vaksinasi yang tinggi,” ujar Niranjan Patil, seorang dokter di Mumbai kepada DW. Dia menambahkan bahwa rumah sakit swasta yang dikelolanya sekarang memiliki "rejimen pengobatan dan strategi perawatan yang lebih baik" di samping infrastruktur yang ditingkatkan.

"Namun, kita harus lebih siap untuk orang yang tidak divaksinasi, dan untuk perawatan pasien anak," katanya.

Baik Maharashtra dan Kerala memiliki jumlah inokulasi yang tinggi. Maharashtra berada di posisi teratas di antara negara bagian di India dalam jumlah orang dewasa yang telah menerima dua dosis vaksin.

Namun munculnya berbagai varian baru corona masih menimbulkan kekhawatiran di kalangan ahli kesehatan.

Pihak berwenang India sedang mengumpulkan lebih banyak data, untuk memutuskan apakah akan memberikan suntikan booster alias vaksin dosis ketiga, seperti yang telah dilakukan beberapa negara.

Tidak rencanakan "lockdown” baru

Otoritas negara bagian Maharashtra dan Kerala sejauh ini tidak memandang perlu diberlakukannya "lockdown” baru.

Beberapa pembatasan dan jam malam masih berlaku, tetapi "lockdown” baru,  bisa berisiko tinggi bagi ekonomi negara.

"Menurut saya tidak ada kebutuhan untuk ‘lockdown' lagi," kata John kepada DW.

"Sistem pelayanan kesehatan Kerala mampu mengelola penyebaran saat ini, dengan kasus rawat inap yang relatif lebih sedikit, sebagian besar karena peningkatan vaksinasi di Kerala. Di Maharashtra juga, tidak ada tanda-tanda peningkatan kasus dan "lockdown” tidak diperlukan lagi," katanya.

Perpecahan utara-selatan India

Kasus COVID relatif tetap rendah di seluruh India. Studi menunjukkan hal menarik adanya pembagian utara-selatan, antara Maharashtra dan negara bagian selatan lainnya yang memiliki beban kasus tinggi, dan negara bagian utara yang mengalami penurunan kasus.

Beberapa ahli kesehatan mengkaitkan hal ini dengan tingkat pengujian dan pelacakan yang lebih tinggi di negara bagian bersangkutan.

Kepala ilmuwan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Soumya Swaminathan mengatakan, India tampaknya telah mencapai tahap endemik, di mana penduduk belajar untuk hidup dengan virus.

"Karena ukuran dan heterogenitas populasi dan status imunitas di berbagai bagian wilyahan di India juga berbeda-beda, sangat mungkin bahwa situasinya dapat berlanjut seperti ini, dengan pasang surut kasus di berbagai wilayah di India," katanya.

"Khususnya di kawasan dengan populasi yang lebih rentan, kelompok-kelompok yang mungkin kurang terpengaruh oleh gelombang pertama dan kedua, atau daerah dengan tingkat cakupan vaksinasi yang rendah, dapat mengalami puncak kasus infeksi corona untuk beberapa bulan ke depan," pungkas Swaminathan.

(sc/as)