1. Buka konten
  2. Buka menu utama
  3. Buka situs DW lainnya
Nurma dan produk kerajinan tangannya
Nurma dan produk kerajinan tangannyaFoto: B.Herlina/DW

Mengais Rezeki dari Sampah Lidi Kelapa Sawit

29 Juli 2022

Kian lebarnya perkebunan kelapa sawit di Provinsi Bengkulu, sisa daun sawit yang berjatuhan ke tanah pun bertambah. Perempuan di sana manfaatkan lidi kelapa sawit untuk menambah uang belanja.

https://www.dw.com/id/mengais-rezeki-dari-sampah-lidi-kelapa-sawit/a-62631159

Berada di pesisir barat Pulau Sumatera, Kabupaten Seluma menempati urutan ketiga dengan luas perkebunan kelapa sawit terbesar di Provinsi Bengkulu. Data Badan Pusat Statistik (BPS) tiga tahun terakhir menunjukkan area tanam sawit pun terus bertambah.

Tahun 2018, luas perkebunan kelapa sawit di Kabupaten Seluma 31,44 ribu hektare. Kemudian tahun 2019 menjadi 31,49 ribu hektare dan tahun 2020 menjadi 31,60 ribu hektare.

Potensi perkebunan ini dilirik sebagai peluang ekonomi bagi ibu-ibu di Desa Tanjungan, Kecamatan Seluma Barat, Kabupaten Seluma. Daripada dibuang begitu saja, mereka memanfaatkan lidi dari pelepah kelapa sawit yang sudah tua. Lidi tersebut dibuat jadi peralatan rumah tangga seperti piring, nampan, keranjang buah, dan tempat sendok.

Peralatan ini tidak hanya dipakai untuk keperluan pribadi, tapi juga dijual ke sejumlah wilayah di luar Provinsi Bengkulu, termasuk disewakan saat pesta. Seperti yang dilakukan Nurmalaini, 31, pembuat anyaman dari lidi kelapa sawit.

Nurma saat itu tengah membersihkan kebun sawit miliknya. Tangannya sigap meraih satu pelepah sawit yang sudah tua. Satu per satu helai daun disisir hingga jatuh ke tanah. Daun tersebut ia bersihkan, menyisakan tulang daun atau biasa disebut lidi.

"Biasanya daun dan pelepah ini dibiarkan saja di tanah jika sudah jatuh. Jadi pupuk organik untuk tanaman kelapa sawit. Tapi setelah ibu-ibu di sini mahir membuat lekak (piring), tidak semua daun dibiarkan membusuk di tanah," ujar Nurma kepada DW Indonesia. 

Kerajinan dari lidi sawit di Bengkulu
"Ini pas umurnya, masih lentur jadi tahan lama. Pernah juga mencoba membuat dari lidi kelapa biasa, tapi patah. Lidi kelapa sawit ini yang paling bagus," ujar NurmaFoto: B.Herlina/DW

Nurma memilih pelepah sawit yang warnanya belum terlalu coklat. Pelepah yang terlalu tua lidinya keras dan mudah patah. Untuk membuat satu buah piring diperlukan 112 batang lidi dari 1-2 pelepah kelapa sawit. Lidi tersebut dibagi menjadi 7 bagian sesuai jumlah ruang dalam piring. Setiap bagian terdiri dari 12 batang lidi kelapa sawit.

Mengais rezeki demi tambah penghasilan keluarga

Ibu rumah tangga dengan dua putri ini, sehari-hari membantu suaminya membersihkan kebun kelapa sawit. Sejak 5 tahun terakhir, ia mahir membuat beragam kerajinan dari lidi kelapa sawit. Pendapatannya mulai bertambah. Ia mulai mendapat pesanan.

Setiap minggu, Nurma bisa membuat 1 lusin piring. Ada 1.000 piring anyaman tersimpan di rumahnya. Piring tersebut khusus untuk disewakan, sudah dipelitur dan disusun rapi. Sesekali keluarkan untuk dibersihkan dari debu yang menempel.

"Kalau sudah dipelitur satu buah piring harganya jadi Rp7.000. Berbeda untuk tempat buah dan nampan, lebih mahal karena bahan baku lidinya lebih banyak. Bisa sampai 5 pelepah. Jadi harga jualnya mulai dari Rp15.000 hingga 30.000 per buah. Namun, kalau sewa cukup membayar Rp500 per piring," jelasnya.

Mandiri anyam lidi dengan keterbatasan

Kemampuan menganyam lidi kelapa sawit, Nurma dapatkan dari Zahana, 48, seorang ibu yang tinggal di desa yang sama. Zahana juga belajar mandiri. Bermula saat ia melihat lekak di rumah adiknya.

"Penasaran, dan tertarik, akhirnya saya buat sendiri. Ternyata mudah. Setelah itu, baru ibu-ibu di sini berminat untuk belajar. Bahan bakunya banyak di sini, sayang kalau tidak dimanfaatkan. Apalagi gratis," terang Zahana.

Seorang perempuan menganyam mangkuk
Nurma menganyam lidi daun sawit yang baru ia bersihkan. Ia mengaku pemasaran produk mereka masih sangat terbatas. "Kami belum begitu mahir menjual. Mungkin kami bisa dibantu agar pemasarannya stabil," harapnyaFoto: B.Herlina/DW

Tidak hanya berbagi ilmu dengan para perempuan di Desa Tanjungan, Zahana dan Nurma kerap diundang Dinas Koperasi setempat untuk mengajar ke desa tetangga. Alhasil, saat ini tidak hanya ibu-ibu di Desa Tanjungan saja yang mahir, desa lain sudah bisa mengikuti. 

"Sekarang alhamdulillah sudah semakin banyak yang bisa. Di desa ini saja ada 9-11 ibu yang serius. Walaupun usaha sampingan tapi cukup menghasilkan," lanjutnya.

Dikenal sebagai desa pembuat kerajinan anyaman lidi kelapa sawit, Zahana mengaku pembeli sendiri datang untuk memesan. Umumnya pembelinya berasal dari Lubuklinggau dan Jawa Barat. Di antara para pembeli itu ada pemilik usaha pecel lele, ada juga yang membeli untuk dijual kembali.

Piring pecel lele alternatif pengganti plastik

Peneliti dari Ecological Observation and Wetlands Conservation (Ecoton), Alex Rahmatullah, mengapresiasi pemanfaatan lidi kelapa sawit untuk membuat piring dan alat rumah tangga lainnya karena bisa menjadi alternatif pengganti alat makan berbahan plastik.

"Sejauh ini yang dimanfaatkan hanya lidi sawitnya saja, ya tidak masalah. Ini bagus karena organik dan sifatnya reuse dari limbah. Ketika dibuang ke alam, proses penguraiannya lebih cepat, bisa 2-6 minggu," kata Alex. 

Lidi dari kelapa sawit secara teoritis relatif lebih aman karena tidak mengandung selulosa, hemiselulosa dan lignin yang umumnya ada di tandan kosong kelapa sawit yang saat ini sudah bisa digunakan untuk membuat bioplastik, ujar Alex.

Mengutip data BPS tahun 2021, Alex mengatakan Indonesia saat ini merupakan negara ke dua penyumbang sampah terbesar di dunia, setelah Cina. Setiap tahun Indonesia menghasilkan 64 juta ton sampah plastik, dari jumlah tersebut 3,2 juta ton berakhir di lautan.

"Ini bisa menjadi salah satu solusi meminimalisir plastik. Tidak hanya dibuat piring, juga bisa untuk kemasan produk lain. Namun kita tidak menyarankan untuk penggunaan massal yang bisa berdampak dengan perluasan lahan sawit, karena dampaknya bisa ke lingkungan," ujarnya. (ae)