Lewat Film Dokumenter, Jurnalis Jerman Horst Stern Ajak Publik Perhatikan Kesejahteraan Hewan | JERMAN: Berita dan laporan dari Berlin dan sekitarnya | DW | 25.10.2020
  1. Inhalt
  2. Navigation
  3. Weitere Inhalte
  4. Metanavigation
  5. Suche
  6. Choose from 30 Languages
Iklan

Tokoh

Lewat Film Dokumenter, Jurnalis Jerman Horst Stern Ajak Publik Perhatikan Kesejahteraan Hewan

Jauh sebelum isu lingkungan dan kesejahteraan hewan dibahas serius di Jerman, jurnalis Horst Stern telah memperingatkan lewat acara televisinya tentang dampak hubungan disharmoni yang diciptakan manusia.

Jurnalis lingkungan asal Jerman, Horst Stern

Jurnalis lingkungan asal Jerman, Horst Stern

Wartawan dan aktivis lingkungan asal Jerman, Horst Stern, pernah berjaya pada tahun 1970-an lewat film dokumenter Sterns Stunde yang diproduksi oleh lembaga penyiaran Süddeutsche Rundfunk.

Film dokumenter yang tayang antara tahun 1970 hingga tahun 1979 ini banyak bercerita tentang hewan-hewan yang berada di sekitar orang Jerman pada masa itu, seperti ayam dan babi peliharaan, kuda tunggangan, serta rusa merah hasil buruan di hutan.

Lewat karya-karyanya, Stern melemparkan pertanyaan kritis dan reflektif tentang hal-hal yang telah dianggap lumrah dalam interaksi antara manusia dan binatang. Hingga kini karyanya banyak dianggap sebagai acuan bagaimana melakukan peliputan lingkungan secara kritis.

Seperti apa sosok wartawan yang lahir di kota Stettin (kini masuk wilayah Polandia) pada 24 Oktober 1922 ini?

Generasi yang terpaksa terjun di PD II

Horst Stern mengaku tidak terlalu mengenal ayah kandungnya karena orang tuanya berpisah sewaktu ia masih sangat muda. Ibunya kembali menikah, dan seingat Stern, mereka selalu berada dalam kondisi keuangan yang pas-pasan. 

Beruntung ia termasuk anak cerdas. Nilai-nilainya sangat bagus sehingga ia seolah berlangganan beasiswa. Awalnya ia sangat berminat di bidang mata pelajaran seperti matematika, kimia dan fisika. Namun di kemudian hari minatnya malah berkembang di bidang bahasa.

Sayangnya, masa-masa emas di sekolah tidak berlangsung lama, Stern mengalami kejenuhan dalam belajar. Nilai-nilainya pun menurun dan beasiswanya dibatalkan.

Saat itu tahun 1939, perang telah di ambang pintu dan mulai mengetuk Jerman. Seperti para pemuda yang lahir pada zamannya, Stern tidak bisa menghindar. Ia kemudian ditugaskan di Afrika utara selama tujuh bulan, melihat dan mengalami sendiri kejamnya Perang Dunia II.

Tentang perang, Stern diketahui tidak begitu suka mengobral cerita. “Saya telah melihat hal-hal yang sangat kejam, adu pisau dan sejenisnya. Oleh karena itu saya sangat benci kekerasan,” ungkap Stern dalam wawancara dengan Ludwig Fischer dan Martina Schweitzer pada tahun 1997 dalam buku berjudul Unerledigte Einsichten: der Journalist und Schriftsteller Horst Stern yang artinya kurang lebih “Urusan-urusan yang Belum Usai: Jurnalis dan Penulis Horst Stern.” 

Peternakan ayam di Ethiopia

Ayam adalah hewan yang suka melangkah, mereka seharusnya dibiarkan berkeliaran bebas, bukan dikurung di kandang, ungkap Horst Stern.

Wartawan dan aktivis lingkungan

Karena Jerman kalah perang, Stern dan banyak tentara lain pun menjadi tawanan. Namun ia dengan cepat dibebaskan. “Saya dibebaskan tahun 1948, dan tidak bisa kembali ke tempat yang saya sebut sebagai rumah,” ujar Stern.

Ia merujuk kepada keadaan pascaperang, ketika ia sudah tidak punya ada siapa-siapa lagi di Stettin, kota kelahirannya. Sang ibu telah pindah ke Hamburg dan menetap di sana. Stern lalu memutuskan pergi ke Jerman selatan, ke tempat seorang kenalannya sewaktu masa-masa menjadi tawanan perang, yaitu seorang arsitek yang bernama Fritz Grube. Di sini, nasib membawanya berkontak dengan koran Stuttgarter Nachrichten dan mulai menulis tentang dunia hewan. 

Tidak lama kemudian ia mulai memproduksi film dokumenter yakni Sterns Stunde yang sukses diterima publik Jerman. Film dokumenter ini digambarkan sebagai acara televisi yang intrusif, kritis, dan sejak awal tidak pernah dimaksudkan murni sebagai hiburan.

Peter Boudgoust, Direktur media Jerman SWR, bahkan menuliskan bahwa lewat acara Sterns Stunde, Horst Stern telah menciptakan "tonggak sejarah dalam film dokumenter tentang hewan dan pada saat yang sama menjadi dasar jurnalisme alam yang kritis" pada tahun 1970-an.

"Horst Stern bukan hanya seorang jurnalis yang luar biasa, tetapi juga pejuang yang tak kenal lelah untuk mendukung etika hewan dan kesadaran ekologis," ujar Boudgoust seperti dikutip dari laman media Jerman, zeit.de.

Mundur dari kehidupan publik

Sejak Sterns Stunde, popularitas Horst Stern meningkat di kalangan media dan pemerhati lingkungan di Jerman. Ia terus berkarya dan menerbitkan sejumlah buku, antara lain tentang perburuan rusa, dan pengamatannya terhadap dunia lebah. Horst Stern juga telah sejak awal memperingatkan dampak pariwisata bagi lingkungan di Pegunungan Alpen dan hutan-hutan di Jerman yang tengah sekarat. Pada tahun 1975 ia juga ikut mendirikan BUND, yaitu asosiasi lingkungan dan konservasi alam yang disegani di Jerman. 

Stern tidak banyak berbicara tentang kehidupan pribadinya. Selepas menyatakan pensiun di tahun 1984, ia meninggalkan Jerman untuk tinggal di Irlandia.

Pengunduran dirinya dari media di Jerman menjadi sorotan dan mengundang banyak spekulasi. Akan tetapi Stern mempertahankan keputusannya dan menyatakan ia akan selalu merasa bangga dengan profesi yang telah dijalaninya.

Namun Stern tetap menolak sebagian besar permintaan wawancara. Tampaknya, ia telah memutuskan untuk menarik diri dari sorotan publik. Di usia 96 tahun, pada 17 Januari 2019, Horst Stern dengan damai menutup usia.

Kecintaan dan perhatiannya akan kesejahteraan hewan-hewan dapat terlihat dalam kutipan wawancara tahun 1997: "Saya hanya mengatakan: hewan-hewan, hingga mereka disembelih, setidaknya harus menjalani separuh dari kehidupan yang telah direncanakan untuk spesies mereka. Setidaknya itulah yang harus Anda berikan kepada mereka."

"Tempat babi bukan di atas lantai kayu, babi seharusnya berada di luar. Anak sapi, sapi dewasa, lembu jantan tidak punya tempat di atas lantai kayu, mereka adalah hewan yang suka merumput. Seekor ayam adalah hewan suka melangkah, tidak ada urusan bagi mereka berada di dalam kandang," ujar Stern.

ae/yp (berbagai sumber)

Laporan Pilihan