Ketegangan Memuncak, Korea Utara Ancam Kerahkan Militer ke Zona Demiliterisasi | DUNIA: Informasi terkini dari berbagai penjuru dunia | DW | 17.06.2020
  1. Inhalt
  2. Navigation
  3. Weitere Inhalte
  4. Metanavigation
  5. Suche
  6. Choose from 30 Languages
Iklan

Krisis Korea

Ketegangan Memuncak, Korea Utara Ancam Kerahkan Militer ke Zona Demiliterisasi

Korea Utara hari Rabu (17/6) mengancam akan meningkatkan kehadiran militernya dekat Zona Demiliterisasi, sehari setelah meledakkan Kantor Penghubung Utara-Selatan di Kaesong.

Asap dari kawasan industri Kaesong

Korea Utara diberitakan meledakkan kantor penghubung di Kaesong

Korea Utara mengatakan hari Rabu (17/6) akan memindahkan lebih banyak pasukan ke Zona Demiliterisasi dan melanjutkan manuver militer di kawasan perbatasan, setelah sehari sebelumnya meledakkan Kantor Penghubung Utara-Selatan di kawasan perbatasan Kaesong. Tidak ada korban dalam peledakan itu, karena kantor itu memang dalam keadaaan kosong.

Pengumuman Korea Utara ini adalah eskalasi terbaru dari serangkaian kecaman keras yang dilayangkan Korea Utara ke Korea Selatan selama beberapa hari terakhir. Para pengamat mengatakan, eskalasi yang dipicu dari Korea Utara memang sudah diperkirakan, dengan tujuan untuk menekan Amerika Serikat dan Korea Selatan agar melanjutkan perundingan nuklir yang sekarang terhenti karena penolakan Presiden AS Donald Trump.

Kantor berita Korut KCNA mengatakan, langkah-langkah keras yang diambil adalah pembalasan atas kegagalan Korea Selatan mencegah aksi para pembelot Korea Utara yang melayangkan selebaran propaganda anti Korea Utara dari perbatasan di Korea Selatan.

Perang kata-kata

Kim Yo Jong, saudara perempuan pemimpin Korut Kim Jong Un, sebelumnya menyatakan menolak tawaran Presiden Korea Selatan Moon Jae-in yang ingin mengirim utusan khusus ke Pyongyang untuk meredakan ketegangan. Dia menyebut tawaran itu sebagai "lelucon murahan“ dan sebuah "tipuan".

Sebagai tanggapan, juru bicara kepresidenan Korsel Yoon Do-han menyebut pernyataan Kim Yo Jong sebagai tindakan “sangat kasar”dan “irasional”.

"Kami memperingatkan, kami tidak akan lagi mentolerir tindakan dan kata-kata Korea Utara yang tidak masuk akal," kata Yoon Do-han.

Kementerian Pertahanan Korsel mengatakan, ancaman Korea Utara akan melanggar beberapa kesepakatan antar-Korea. "Korea Utara pasti akan membayar harganya jika tindakan itu diambil," kata sebuah pernyataan yang dirilis Kementerian Pertahanan di Seoul.

Dampak kegagalan perundingan nuklir dengan AS

Peledakan Kantor Penghubung Utara-Selatan di kawasan industri Kaesong terjadi setelah Pyongyang mengecam keras aksi-aksi para pembelot Korea Utara yang lari ke Korea Selatan. Mereka sering mengirim pamflet dan material anti Korea Utara yang disebar dengan balon udara.

Kim Yo Long, yang sempat disebut-sebut sebagai calon kuat menggantikan Kim Jong Un jika berhalangan, sempat mengancam akan melakukan "tindakan drastis“ jika Korea Selatan tidak menghentikan "aksi provokasi“ itu.

Namun para pengamat mengatakan, Korea Utara frustasi karena tidak ada kelanjutan pembicaraan antara Donald Trump dan Kim Jong Un, yang pertama kali melakukan pertemuan langsung di Singapura. Ketika itu, foto kedua pemimpin berjabat tangan mejadi peristiwa bersejarah yang mendapat sorotan luas. Donald Trump menyebut Kim Jong Un sebagai "pemimpin“ dan "teman”. Tetapi perundingan nuklir sekarang terhenti, setelah AS menolak mencabut sanksi ekonomi.

Kedua negara Korea secara teknis masih berada dalam keadaan perang, setelah perang antar Korea tahun 1953 hanya diakhiri dengan kesepakatan gencatan senjata, tanpa perjanjian damai.

hp/vlz (afp, rtr, ap)

Laporan Pilihan