Kiat Mencari Teman di Jerman: Cari Kelompok dengan Hobi Yang Sama | BLOG: Eropa menurut warga Indonesia dan Indonesia di mata warga Eropa | DW | 26.06.2020
  1. Inhalt
  2. Navigation
  3. Weitere Inhalte
  4. Metanavigation
  5. Suche
  6. Choose from 30 Languages
Iklan

Blog

Kiat Mencari Teman di Jerman: Cari Kelompok dengan Hobi Yang Sama

Ternyata saya dipersilakan datang pada pertemuan pertama untuk mengikuti tes fisik sebagai wasit sepakbola di stadion Schenkensee dekat kota Stuttgart. Oleh: Fajar Ikhsan Nugroho.

"Heiko, Abseits!” begitulah saya berteriak memberikan kode kepada kolega wasit yang memimpin di tengah lapangan, bahwa pemain yang sedang melakukan serangan berada dalam posisi off-side. Saat itu kami sedang memimpin sebuah pertandingan ujicoba.

Blog Fajar Nugroho Indonesisch | Schwäbisch Hall 2011 (privat)

Fajar Ikhsan Nugroho

Musim panas tahun 2011, saya mendapatkan kesempatan beasiswa untuk mengikuti Kursus Bahasa tingkat lanjut dan Pelatihan Metodik-Didaktik Guru Bahasa Jerman di Goethe-Institut Schwäbisch Hall, negara bagian Baden-Württemberg, dekat kota Stuttgart, selama dua bulan penuh. Di sela-sela konsentrasi mengikuti kursus dan pelatihan, saya yang sebelumnya di kota Yogyakarta adalah seorang wasit sepakbola, ingin sekali memanfaatkan waktu untuk bisa mengakomodir hobi saya itu dengan cara bergabung dan latihan bersama dengan perkumpulan wasit setempat (Schiedsrichter-Gruppe) di Schwäbisch Hall.

Dengan tangan terbuka, saya dipersilahkan datang pada pertemuan pertama untuk mengikuti tes fisik wasit sepakbola (Leistungsprüfung) di stadion Schenkensee. Setelah selesai mengikuti tes fisik, saya terkejut ketika ingin berpamitan pulang, ternyata saya diajak bergabung oleh kolega-kolega wasit untuk makan malam bersama dalam acara barbecue (Grillparty) di kompleks stadion tersebut. Ternyata, memang sebuah tradisi pada kebanyakan perkumpulan wasit, bahwa setelah selesai latihan maupun tes, mereka meluangkan waktu untuk bebakaran (grillen) dan minum bersama. Selanjutnya mereka berdiskusi tentang isu-isu aktual tentang sepakbola, terutama peraturan-peraturan baru dalam permainan sepakbola, baik di kompetisi liga Jerman Bundesliga maupun liga dunia.

Dari situlah saya menyadari, bahwa ternyata anggapan awam tentang orang-orang Jerman yang dingin dan kaku tidak sepenuhnya benar. Saya buktikan sendiri betapa terbuka dan ramahnya kolega-kolega wasit kota Schwäbisch Hall menerima kehadiran saya di antara kegiatan-kegiatan perwasitan. Yang membuat saya tambah terkejut sekaligus haru selama saya tinggal di kota itu, bahwa saya tidak hanya diberi kesempatan untuk latihan bersama setiap Selasa petang, tapi saya juga diundang dalam acara tahunan wasit dan keluarga untuk mengikuti lintas alam (Wanderung), kemudian ketika ada salah satu kolega yang mengadakan pesta syukuran karena jenjang karirnya naik jadi wasit di Oberliga, saya juga diundang seperti halnya kolega wasit yang lain.

Blog Fajar Nugroho Indonesisch | Schwäbisch Hall 2011 (privat)

Latihan fisik bersama wasit sepakbola Jerman di stadion Schenkensee, Schwäbisch Hall

Satu hal yang menjadi sebuah pengalaman yang tidak bisa saya lupakan yaitu musim gugur tahun 2014, ketika saya mendapatkan kesempatan untuk mengunjungi mereka lagi. Kebetulan di hari pertama saya datang, saya langsung dibawa ke acara pertemuan tahunan seluruh wasit dan keluarganya (Jahresversammlung).

Acara itu diisi dengan pelaporan kegiatan perwasitan selama setahun terakhir, penyerahan penghargaan-penghargaan wasit yang berprestasi dan ditutup dengan musik dan makan malam bersama. Yang membuat saya terkejut adalah pemberian tugas kepada saya untuk bersama-sama memimpin sebuah turnamen resmi sepakbola (indoor) U-17 keesokan harinya.

Saya sangat menikmati berada di tengah lapangan dengan peluit di tangan. Seperti halnya kolega wasit lainnya, saya juga berhak memperoleh honorarium yang saya terima setelah pertandingan. Memang tidak besar jumlahnya, tapi ada hal yang lebih besar yang saya terima, yaitu sikap keterbukaan dan pemberian hak yang sama ekpada semua. Asalkan kita mempunyai kompetensi pada bidang tersebut, serta memiliki kemampuan komunikasi yang baik, maka kita juga akan dianggap sama oleh mereka. Walaupun kolega-kolega kita itu mengetahui, bahwa kita orang asing dan hanya tinggal sementara di sana.

Blog Fajar Nugroho Indonesisch | Schwäbisch Hall 2011 (privat)

Bersama teman-teman wasit sepakbola Jerman

Puncak dari kegiatan menjadi anggota wasit di Jerman adalah, kita diperbolehkan menonton banyak pertandingan Bundesliga dengan gratis. Cukup datang ke loket khusus (Sonderkasse) di stadion dan menunjukkan tanda pengenal wasit, karena tim-tim Bundesliga menyediakan cukup banyak tiket undangan untuk wasit. Kesempatan yang saya peroleh saat itu adalah menyaksikan langsung pertandingan kandang klub FC Köln melawan SV Sandhausen, dan VFB Stuttgart melawan FC Schalke 04 secara gratis bersama-sama dengan kolega wasit.

Hal yang bisa saya sarankan untuk Anda yang baru di Jerman dan belum memiliki banyak teman, carilah perkumpulan-perkumpulan (Vereine) di kota tempat Anda tinggal. Ada banyak perkumpulan di Jerman, mulai dari olahraga, seni, musik, lingkungan hidup dan lain-lain. Tinggal menyesuaikan saja dengan bakat dan minat Anda. Biaya keanggotaan pada perkumpulan tersebut juga umumnya terhitung murah. Namun hal besar yang bisa kita peroleh apabila kita bisa berintegrasi dengan baik, maka kita akan dianggap setara oleh kolega-kolega yang lain. Dan yang pasti, kita akan diundang atau diajak ikut serta pada acara-acara perkumpulan mereka.

* Fajar Ikhsan Nugroho pernah berlatih wasit sepakbola di bawah naungan Schiedsrichter-Gruppe Schwäbisch Hall, Baden-Württemberg, pada bulan Juli 2011. Saat ini bekerja sebagai pengajar di Wisma Jerman, Surabaya.

** DWNesiaBlog menerima kiriman blog tentang pengalaman unik Anda ketika berada di Jerman atau Eropa. Atau untuk orang Jerman, pengalaman unik di Indonesia. Kirimkan tulisan Anda lewat mail ke: dwnesiablog@dw.com. Sertakan 1 foto profil dan dua atau lebih foto untuk ilustrasi. Foto-foto yang dikirim adalah foto buatan sendiri. (hp)