Asia Siapkan RCEP, Kesepakatan Perdagangan Terbesar di Dunia | DUNIA: Informasi terkini dari berbagai penjuru dunia | DW | 31.12.2021

Kunjungi situs baru DW

Silakan kunjungi versi beta situs DW. Feedback Anda akan membantu kami untuk terus memperbaiki situs DW versi baru ini.

  1. Inhalt
  2. Navigation
  3. Weitere Inhalte
  4. Metanavigation
  5. Suche
  6. Choose from 30 Languages
Iklan

Bisnis

Asia Siapkan RCEP, Kesepakatan Perdagangan Terbesar di Dunia

Pakta The Regional Comprehensive Economic Partnership (RCEP) akan berlaku pada 1 Januari 2022, mempermudah prosedur bisnis Asia Tenggara dan seluruh benua. Cina, Jepang, dan Korea Selatan akan diuntungkan paling banyak.

Hambatan perdagangan di antara sebagian besar negara di Asia Pasifik akan teratasi secara signifikan mulai 1 Januari 2022, karena blok perdagangan bebas terbesar di dunia mulai dibuka untuk bisnis.

The Regional Comprehensive Economic Partnership (RCEP) atau Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional adalah kesepakatan perdagangan antara 10 anggota negara ASEAN, Cina, Jepang, Korea Selatan, Australia, dan Selandia Baru.

RCEP akan mencakup sekitar 30% dari produk domestik bruto (PDB) global senilai $26,2 triliun, dan berdampak pada hampir sepertiga dari populasi dunia atau sekitar 2,2 miliar orang.

Sebagai perbandingan, perjanjian perdagangan Amerika Serikat-Meksiko-Kanada (USTR) mencakup 28% perdagangan dunia, sedangkan Pasar Tunggal Uni Eropa berada di urutan ketiga dengan hampir 18%.

Kesepakatan 'dangkal', tapi 'cukup besar'

"RCEP adalah perjanjian yang dangkal, tetapi cukup besar," kata ekonom Rolf Langhammer kepada DW, karena sebagian besar mencakup manufaktur. "Namun, perjanjian itu akan memberi Asia kesempatan untuk mengejar perdagangan intraregional besar yang dinikmati negara-negara Uni Eropa saat ini."

Infografik RCEP

Infografik negara-negara yang menandatangani perjanjian RCEP

Di bawah RCEP, sekitar 90% dari tarif perdagangan di dalam blok tersebut pada akhirnya akan dihapuskan. Perdagangan antar kawasan, yang sudah bernilai $2,3 triliun pada 2019 akan menerima dorongan besar, sama seperti negara-negara di Asia Pasifik yang berusaha pulih dari pandemi COVID-19.

RCEP juga akan menetapkan aturan umum seputar perdagangan, kekayaan intelektual, e-commerce, dan persaingan dalam sebuah langkah yang menurut PBB akan meningkatkan posisi kawasan Asia Pasifik sebagai "pusat gravitasi" untuk perdagangan global.

Dalam analisis kesepakatan belum lama ini, departemen perdagangan PBB, UNCTAD, mengatakan RCEP akan meningkatkan perdagangan antar-kawasan sebesar $42 miliar.

Cina akan diuntungkan paling banyak

Langhammer, yang merupakan mantan Wakil Presiden Institut Kiel untuk Ekonomi Dunia (ifw-Kiel), mengatakan keuntungan RCEP tidak akan merata di antara 15 penandatangan anggota, dengan Cina sejauh ini negara ekonomi terbesar di kawasan itu akan menjadi yang paling diuntungkan, bersama dengan Jepang dan Korea Selatan.

"Kesepakatan tersebut disesuaikan dengan kepentingan Cina, baik dari sisi impor maupun ekspor,” ujarnya kepada DW. "RCEP akan memberi Cina akses bebas tarif ke pasar ekspor utama seperti Jepang dan Korea Selatan, sementara pada saat yang sama, mengamankan akses ke pasar sumber impor [negara-negara ASEAN] untuk rantai pasokan manufakturnya yang besar."

Cina saat ini tidak memiliki perjanjian bilateral dengan Jepang dan hanya memiliki kesepakatan terbatas dengan Korea Selatan - mitra dagang terbesar ketiga dan kelima.

India memilih keluar selama negosiasi tahap akhir pada 2019, karena khawatir akan dibanjiri impor produk murah dari Cina.

Lebih sedikit manfaat untuk mengembangkan Asia

Sementara Cina akan menikmati sebagian besar keuntungan, RCEP berpotensi meninggalkan negara-negara kecil di ASEAN pada kerugian, Langhammer memperingatkan, karena kesepakatan perdagangan tidak mencakup industri utama mereka.

"Banyak tetangga Cina bergantung pada pengiriman beras atau ekspor tenaga kerja murah, tetapi tidak ada layanan atau pertanian yang tercakup dalam kesepakatan perdagangan ini," katanya.

Negara-negara terbelakang di Asia - Kamboja, Laos, Myanmar - saat ini mendapat manfaat dari perdagangan antar ASEAN, yang dapat "terkikis" oleh perdagangan RCEP, kata Langhammer. Misalnya, ekspor negara-negara miskin ke Singapura dapat direbut oleh Jepang, yang kini memiliki akses perdagangan yang sama ke semua negara ASEAN.

Negara-negara ASEAN yang lebih kecil juga dapat kehilangan sebagian keuntungan mereka dari program preferensi perdagangan yang memungkinkan mereka mengekspor produk-produk bebas tarif di luar ASEAN, termasuk Korea Selatan dan Jepang.

Negara-negara berpenghasilan rendah, bagaimanapun, mendapatkan keuntungan dari apa yang disebut pengalihan perdagangan, di mana perdagangan dialihkan dari non-anggota RCEP. UNCTAD mengatakan pengalihan perdagangan akan "diperbesar" karena integrasi antara RCEP berjalan lebih jauh dalam dekade berikutnya.

Penghapusan tarif akan memakan waktu dua dekade

"Namun demikian, keuntungan ekonomi itu akan memakan waktu lama untuk terwujud," ujar Louis Kuijs, Kepala Ekonomi Asia di lembaga think-tank Oxford Economics. Masalahnya pakta itu akan membutuhkan waktu 20 tahun, untuk sepenuhnya menghilangkan tarif dan pembatasan yang ditetapkan dalam RCEP. .

Petugas keamanan di depan kantor ASEAN, Jakarta

RCEP adalah kesepakatan perdagangan bebas baru antara 10 negara ASEAN, Cina, Jepang, dan Korea Selatan.

"Semua penandatangan berpotensi mendapat manfaat dari 'aturan umum', yang menyiratkan bahwa anggota hanya akan memerlukan satu sertifikat asal untuk berdagang di dalam blok tersebut," katanya kepada DW.

Ketidakhadiran AS akan memiliki konsekuensi

Dalam analisisnya tentang RCEP, lembaga pemikir Dewan Atlantik memperingatkan, kurangnya partisipasi Amerika Serikat "memungkinkan Cina untuk memperkuat perannya sebagai pendorong pertumbuhan ekonomi di kawasan itu."

Washington telah merencanakan untuk mencoba menahan pengaruh ekonomi Beijing dengan bergabung dengan kesepakatan perdagangan lain yang diusulkan, yang dikenal sebagai Kemitraan Trans-Pasifik (TPP). Namun, mantan Presiden AS Donald Trump menarik diri dari perjanjian itu pada 2017.

Anggota TPP yang tersisa kemudian membuat perjanjian ketiga, Perjanjian Komprehensif dan Progresif untuk Kemitraan Trans-Pasifik (CPTPP), dimana pada bulan September lalu, Cina mengajukan permohonan untuk bergabung. Keanggotaan Beijing di CPTPP masih jauh dari pasti, tetapi peluangnya akan meningkat jika negara itu dapat mematuhi persyaratan peraturan dari kesepakatan perdagangan dangkal seperti RCEP.

Dewan Atlantik mengatakan jika RCEP benar-benar membantu Beijing untuk menyegel perjanjian perdagangan di masa depan, "Kedudukan Cina akan makin kokoh dan kurangnya keterlibatan AS akan menjadi konsekuensi yang harus ditanggung." (ha/as)

Laporan Pilihan