1. Buka konten
  2. Buka menu utama
  3. Buka situs DW lainnya
Tank Rusia dan Belarus di atas salju
Menurut SIPRI, angka penjualan senjata dalam lima tahun terakhir memberikan gambaran tentang hal-hal yang akan datangFoto: Russian Defense Ministry Press Service/AP/dpa/picture alliance

Impor Senjata ke Negara-negara Eropa Meningkat

Christoph Hasselbach
14 Maret 2022

Menurut Institut Penelitian Perdamaian Internasional Stockholm (SIPRI), sebelum perang Ukraina pecah, impor senjata Eropa mengalami peningkatan yang nyata. Angka pada tahun 2021 menandai hal-hal yang akan datang.

https://www.dw.com/id/impor-senjata-ke-negara-negara-eropa-meningkat/a-61114554

Angka penjualan senjata global memiliki arti khusus sebagai latar belakang perang di Eropa. Stockholm Peace Research Institute (SIPRI) atau Institut Penelitian Perdamaian Stockholm membandingkan angka perdagangan senjata dari 2017 hingga 2021 dengan periode lima tahun sebelumnya dan menemukan indikasi peningkatan besar dengan ketegangan di seluruh Eropa sebelum eskalasi saat ini.

Sementara perdagangan global senjata utama turun 4,6%, negara-negara Eropa meningkatkan pembelian senjata mereka sebesar 19%, menandai peningkatan terbesar dari semua kawasan di dunia. Pieter Wezeman, salah satu penulis studi SIPRI, menyebut ini sebagai "penumpukan senjata yang mengkhawatirkan."

Ian Anthony, Direktur Program SIPRI untuk Keamanan Eropa, mengatakan kepada DW bahwa angka terbaru mencerminkan tanggapan Eropa terhadap aneksasi Rusia di Semenanjung Krimea pada tahun 2014 dan agresi Rusia di wilayah Donbas, di mana sekutu NATO kemudian berkomitmen untuk "membalikkan tren penurunan anggaran pertahanan."

"Apa yang Anda lihat tercermin dalam angka-angka sekarang sebagian besar merupakan konsekuensi dari penerapan keputusan itu," kata Anthony.

Ekspor senjata Rusia turun

Penjualan senjata oleh Rusia, eksportir terbesar kedua di dunia, setelah Amerika Serikat, turun 26%. Namun, ini dapat dilihat dengan penurunan pesanan, yang hanya datang dari dua negara: India dan Vietnam. Para peneliti SIPRI mengharapkan India melanjutkan pembelian senjata substansial dari Rusia di tahun-tahun mendatang.

Jerman adalah eksportir terbesar kelima di dunia, tetapi ekspor senjatanya turun 19% dalam periode lima tahun terakhir. Ekspor senjata AS meningkat 14% dalam periode waktu yang sama, dan ekspor senjata Prancis, yang berada di peringkat ketiga dunia, meningkat sebanyak 59%.

Negara tetangga Rusia membeli jet tempur AS

Meski angka SIPRI hanya mencakup periode hingga akhir tahun 2021, eskalasi konflik Rusia-Ukraina sudah membayangi. "Kemunduran besar hubungan antara sebagian besar negara Eropa dan Rusia merupakan pendorong pertumbuhan impor senjata Eropa," tulis Wezeman, "terutama di antara negara-negara yang tidak dapat sepenuhnya memenuhi kebutuhan mereka melalui industri pertahanan mereka sendiri."

Kesepakatan senjata juga memainkan peran penting "dalam hubungan keamanan transatlantik." Amerika Serikat sejauh ini merupakan pemasok utama bagi Eropa, terutama pesawat tempur. Inggris, Norwegia, dan Belanda bersama-sama memesan 71 pesawat tempur F-35 AS. Pada tahun 2020/21, pesanan lebih banyak datang dari negara-negara yang merasa terancam oleh Rusia, seperti Finlandia dan Polandia masing-masing memesan 64 dan 32 pesawat F-35. Sementara itu, Jerman memesan lima pesawat anti kapal selam P-8A dari Amerika Serikat.

F-35 Lightning II tampil di Fort Lauderdale Air Show pada 22 November 2020
Beberapa negara Eropa telah memesan pesawat tempur F-35 ASFoto: SMG/Zum/picture alliance

Beberapa ekspor ke Ukraina

Impor senjata Ukraina dari 2017 hingga 2021 sangat terbatas. Rendahnya impor senjata ke Ukraina, menurut SIPRI sebagian dijelaskan oleh sumber keuangan negara yang terbatas. Namun, juga fakta bahwa ia memiliki kemampuan produksi senjatanya sendiri dan gudang senjata utama yang besar, terutama dari zaman Soviet.

Pengiriman senjata ke Ukraina umumnya lebih banyak memiliki kepentingan politik daripada militer, laporan SIPRI menunjukkan "pada Februari 2022, beberapa eksportir senjata utama telah membatasi penjualan mereka ke Ukraina karena khawatir akan memicu konflik."

Persenjataan yang Ukraina beli adalah 12 drone tempur dari Turki, 540 rudal anti tank dari AS, 87 kendaraan lapis baja, dan 56 artileri dari Republik Ceko.

"Tidak ada sistem senjata tunggal yang akan menentukan hasil perang saat ini," kata Anthony. "Fokus Rusia pada perang pengepungan, penggunaan artileri berat, dan pemboman yang tidak akurat dari udara adalah pengingat bahwa setiap pembicaraan tentang teknologi baru yang menentukan di medan perang harus diperlakukan dengan hati-hati.”

Bayraktar TB2
Turki telah menjual drone militer Bayraktar ke UkrainaFoto: Emrah Yorulmaz/AA/picture alliance

Anthony berharap konflik tersebut memiliki konsekuensi di luar perdagangan senjata di tahun-tahun mendatang. "Perang di Ukraina telah secara fundamental mengubah geografi politik militer Eropa," katanya. "Tidak ada lagi ilusi tentang bekerja sama dengan Rusia dalam konsep keamanan yang komprehensif, seperti yang disepakati pada 1990-an. Rusia tidak dapat menjadi mitra untuk masa depan yang tidak terbatas.”

Serangan Rusia di Ukraina juga memberikan hak kepada NATO untuk meninggalkan rasa hormat sebelumnya kepada Rusia termasuk negara-negara anggota timurnya, Anthony mengatakan: "NATO sekarang dibebaskan dari komitmen yang dibuatnya kepada Rusia untuk secara permanen mengerahkan unit-unit tempur utama di negara-negara itu."

"Hasil perang di Ukraina akan menentukan bagaimana hubungan antara NATO dan Rusia dibangun ulang," kata Anthony.

(bh/ha)