Ilmuwan Jerman Berhasil Panen Sayuran Pertama dari Rumah Kaca Antartika | IPTEK: Laporan seputar sains dan teknologi dan lingkungan | DW | 06.04.2018
  1. Inhalt
  2. Navigation
  3. Weitere Inhalte
  4. Metanavigation
  5. Suche
  6. Choose from 30 Languages
Iklan

Iptek

Ilmuwan Jerman Berhasil Panen Sayuran Pertama dari Rumah Kaca Antartika

Ilmuwan Jerman berhasil memanen sayuran pertama yang ditanam tanpa tanah atau sinar matahari di Antartika. Ini adalah uji coba menanam tumbuhan di ruang angkasa dan upaya mengatasi kekurangan sayuran.

Ketimun, lobak dan selada adalah beberapa sayuran hijau yang ditanam di rumah kaca EDEN-ISS eksperimental diAntartika.

Meskipun suhu di Antartika mencapai -20 derajat Celcius dan hampir tidak ada sinar matahari, panen pertama dari proyek yang dipimpin oleh German Aerospace Centre (DLR) menunjukkan bagaimana astronot di bulan dan Mars dapat disuplai dengan makanan segar di masa depan.

Setelah tiga minggu pertama, insinyur DLR dan tukang kebun Antartika Paul Zabel telah mengumpulkan 3,6 kilogram selada, 70 lobak dan 18 ketimun.

Zabel menghabiskan sekitar tiga hingga empat jam sehari untuk merawat kebun Antartika.

"Setelah menabur benih pada pertengahan Februari, saya harus menghadapi beberapa masalah tak terduga, seperti kegagalan sistem kecil dan badai terkuat dalam lebih dari setahun," kata Zabel. "Untungnya, semua hal ini bisa diperbaiki dan diatasi."

"Kami telah belajar banyak tentang pemuliaan tanaman swadaya dalam beberapa minggu terakhir, telah menjadi jelas bahwa Antartika adalah lokasi uji yang ideal untuk penelitian kami," kata manajer proyek Daniel Schubert.

Sejauh ini, semua tanaman yang direncanakan telah tumbuh dengan sukses di rumah kaca, termasuk lobak, daun salad, tomat, ketimun, cabai dan rempah-rempah termasuk basil, parsley, daun bawang dan ketumbar.

Schubert menambahkan, "Harus sabar ketika menanam stroberi. Di sini kita masih menunggu hasil sukses menabur."

Proyek ini dilakukan bersama dengan Alfred Wegener Institute (AWI). Rumah kaca terletak sekitar 400 meter dari Neumeyer Station III milik AWI.

Saat ini ada 10 orang yang bertugas di Neumeyer Station III. Panen Antartika datang tepat pada waktunya - sayuran segar dari pengiriman terakhir pada akhir Februari telah habis.

"Itu sesuatu yang istimewa untuk melihat salad segar pertama dari Antartika," kata manajer stasiun Bernhard Gropp. "Rasanya seperti kami memanennya dari kebun."

Louisa Wright (vlz/yf)

Laporan Pilihan