1. Buka konten
  2. Buka menu utama
  3. Buka situs DW lainnya
Pemandangan bawah laut dengan padang rumput lautnya
Pemandangan bawah laut dengan padang rumput lautnyaFoto: Norbert Probst/ImageBroker/picture alliance

Karbon Biru Melindungi Keanekaragaman Hayati dan Iklim

Matthew Ponsford
5 Agustus 2021

Skema penetapan harga karbon sukarela inginkan dunia bawah laut membantu menyimpan emisi CO2. Konservasionis berharap ini bisa menata masa depan yang lebih cerah untuk padang lamun Balearic.

https://www.dw.com/id/co2-lindungi-keanekaragaman-hayati/a-58753112

Padang rumput bawah laut yang luas membentang sepanjang 15 kilometer di lepas pantai Kepulauan Balearic di Ibiza dan Formentera. Padang rumput akuatik ini bukan hanya habitat yang kaya bagi puluhan spesies ikan dan invertebrata. Diberi nama Posidonia atau rumput Neptunus seperti dewa laut dalam mitologi klasik, fauna bawah laut ini dianggap sebagai organisme tertua di bumi, yang terdiri dari koloni besar lamun klona. 

Setiap untainya adalah duplikat genetika dari tanaman lainnya. Para ilmuwan memperkirakan bentuk kehidupan yang luas ini telah eksis lebih dari 100.000 tahun. Dan selama itu, telah menyimpan karbon di bawah laut Mediterania.

"Di bawah vegetasi Posidonia, kita bisa memiliki simpanan karbon organik yang telah terakumulasi sepanjang umur padang rumput lautnya," kata Nuria Marba, ilmuwan kelautan dari Mediterranean Institute for Advanced Studies. Marba mengatakan, lapisan ini menebal satu meter setiap seribu tahun. Secara kumulatif, ini mewakili simpanan karbon besar yang tersebar di dasar laut Mediterania dengan luasan 55.000 hektar yang ditutupi oleh rumput laut.

Tapi sekarang rumput laut menghadapi tekanan besar. Badai Gloria, yang melanda kepulauan Balearics tahun lalu, hanyalah bencana terbaru untuk habitat yang telah dirusak oleh kenaikan suhu laut, cuaca ekstrem, limpasan nutrisi dari pertanian, dan jangkar kapal pesiar yang mengikis dasar laut.

Sebuah studi dari tahun 2012 menemukan, 11.000 meter persegi Posidonia telah terkikis oleh jangkar kapal pesiar dalam empat tahun sebelumnya.

Teknik Menyimpan Karbondioksida di Dasar Laut

Namun, karena jumlah wisatawan dilaporkan turun 87% selama pandemi COIDV-19, begitu pula tekanan ini agak mereda. Marba menggambarkan, jendela ketenangan ini sebagai sesuatu seperti "gencatan senjata" dalam perang yang berkecamuk antara manusia dan lingkungan bawah laut, setidaknya sejak serbuan pariwisata massal pada 1970-an. Dan itu datang pada saat yang tepat bagi para ilmuwan untuk melihat bagaimana laut membantu mengurangi perubahan iklim.

Karbon biru untuk mitigasi perubahan iklim

Verra, sebuah organisasi nirlaba yang mengembangkan sistem penetapan harga karbon, bulan Juni lalu mulai bekerja untuk melakukan asesmen bagaimana memasukkan "seluruh bentang laut" ke dalam skema kredit karbon sukarela terbesar di dunia, Verified Carbon Standard (VCS).

Penetapan harga karbon memungkinkan perusahaan pencemar untuk mengimbangi emisi mereka dengan membeli kredit untuk mendanai proyek menghemat karbon di tempat lain. Secara sederhana, Verra mencari cara untuk menghitung, berapa banyak karbon yang disimpan, misalnya pada inisiatif restorasi lamun, untuk memberi harga pada kredit yang bisa dibeli oleh perusahaan manufaktur guna mengimbangi volume setara emisi karbon dari operasinya.

Dengan menetapkan harga lamun Mediterania, tidak hanya untuk keanekaragaman hayati yang mereka dukung tetapi juga potensi untuk mengurangi perubahan iklim, penetapan harga "karbon biru" dapat memungkinkan inisiatif konservasi seperti Proyek Save Posidonia Formentera untuk menjual kredit bersertifikat yang membantu mendanai pekerjaan mereka.

"Inisiatif karbon akan sangat bagus sebagai cara untuk mendukung dua restorasi, yakni dalam hal penanaman, tetapi juga pemulihan alami padang rumput laut yang sudah rusak dan mencegah kerusakan padang rumput laut yang sudah kita miliki," kata Marba.

Ia ingin melihat kredit karbon bisa mendanai pemrosesan air limbah yang lebih baik dari resor wisata Ibiza, dan penegakan hukum yang diperkenalkan dalam Keputusan Posidonia 2018, yakni undang-undang pertama Mediterania yang melindungi padang lamun, seperti melarang kapal untuk membuang sauh di kawasan padang rumput laut.

Perhitungan yang kompleks

Verra mendaftarkan proyek konservasi karbon biru pertamanya pada bulan Mei di pantai Karibia Kolombia, yang bertujuan untuk menyerap hampir satu juta ton karbon dioksida selama 30 tahun, setara dengan menghilangkan emisi dari sekitar 7.000 mobil dari jalan raya dengan mengelola ekosistem hutan bakau secara berkelanjutan.

Padang lamun seperti Posidonia tidak jauh tertinggal. Verra telah mengembangkan metodologi untuk mengukur penghematan karbon bersih dari melindungi padang lamun.

Ini berarti menetapkan basis data, seberapa banyak degradasi yang akan terjadi tanpa tindakan apa pun, dan menunjukkan berapa banyak karbon yang dapat disimpan melalui upaya konservasi yang didanai kredit karbon. Kedua hal itu mencegah karbon yang sudah diserap sejak lama agar tidak terlepas akibat gangguan pada dasar laut, sekaligus memungkinkan padang lamun di bawah laut untuk terus menangkap lebih banyak CO2 saat tumbuh.

“Cara yang dilakukan biasanya dengan melihat data historis apa yang terjadi dalam 10 tahun terakhir dalam hal [misalnya] kerusakan akibat jangkar kapal, atau gangguan pada dasar laut atau padang lamun", ujar Amy Schmid, manajer pengembangan solusi iklim alami di Verra. "Atau dengan memandingkan dengan area serupa yang mengalami stres yang sama."

Bekerja untuk memahami siklus karbon laut

Skema kompensasi karbon untuk mendanai inisiatif konservasi hutan telah ada sejak tahun 1990-an. Tetapi metodologi baru diperlukan untuk mengukur penyerapan karbon di lingkungan laut dan ini menghadirkan tantangan khusus.

Di darat, terdapat lebih banyak data yang tersedia, baik dari proyek kredit karbon yang sudah ada dan karena lingkungan terestrial umumnya dipelajari dengan lebih baik, Schmid menjelaskan: "Untuk karbon biru, dalam banyak kasus, tingkat yang lebih tinggi, di seluruh negara, atau negara bagian data tingkat provinsi tentang degradasi atau konversi ekosistem, secara umum hingga saat ini tidak ada."

Verra mengatakan, proyek di perbatasan daratan dengan lautan seperti padang lamun, akan lebih mudah untuk dimasukkan ke dalam kerangka karbon biru, karena ada data yang solid untuk menunjukkan bagaimana padang rumput laut menyimpan karbon, ditambah lagi tema lebih mudah bagi Verra untuk membandingkannya dengan 15 tahun bekerja di lingkungan terestrial.

Setiap hektar ekosistem laut, dapat menyerap karbon hingga 20 kali lebih banyak daripada hutan di darat, menurut beberapa perkiraan. Tetapi para ilmuwan masih bekerja untuk memahami bagaimana mekanism siklus karbon ini. Target untuk menggabungkan "seluruh kawasan laut" tampaknya masih jauh.

Banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk rumput laut 

Sarah Ward, petugas pengamat laut hidup di Sussex Wildlife Trust mengatakan, badan amal konservasi telah menerima pertanyaan dari skema penetapan harga karbon yang tertarik untuk mendanai pekerjaan Help Our Kelp, sebuah inisiatif untuk memulihkan hutan rumput laut yang menghilang dengan cepat di sepanjang 40 kilometer dari garis pantai Inggris.

Tapi penetapan harga penyerapan karbon rumput laut itu rumit. Sepanjang umurnya, lamun menyimpan deposit karbon padat dan menyimpan bagian rumput laut yang mati dan membusuk dialam sistem akarnya yang tebal. Tapi meskipun rumput laut menyerap banyak CO2 saat tumbuh, setiap tahunnya rumput laut melepaskan daun dan batangnya, seperti pohon saat musim gugur, yang terbawa oleh arus laut, yang berarti tidak jelas di mana tepatnya karbon berakhir.

Ward mengatakan, dia telah menunda bantuan investor potensial, dan memperingatkan “Help Our Kelp” belum memiliki bukti ilmiah tentang penyerapan jangka panjang untuk menjual kredit karbon.

Steve Crooks, seorang ilmuwan pakar pesisir yang telah bekerja untuk mengembangkan program karbon biru untuk VCS dan lainnya selama 15 tahun terakhir, mengatakan dalam kasus-kasus seperti hutan rumput laut, kredit karbon hanya akan dijual berdasarkan perkiraan rendah tentang berapa banyak karbon yang dapat disimpan dengan konservasi. Pada saat yang sama, Verra berharap untuk membangun basis data selama bertahun-tahun yang akan datang, untuk menunjukkan di mana lebih banyak yang dapat disimpan.

"Kita harus menciptakan, program asuransi yang efektiv, untuk memastikan bahwa pengurangan emisi sedang berlangsung, dan itu diserap dari atmosfer," kata Crooks. "Tetapi, pada saat yang sama, kita harus menyadari, salah satu pelajaran besar adalah, proyek karbon itu rumit. Dan kita harus bersabar." (bn/as)