BMKG Belum Bisa Pastikan Penyebab Suara Dentuman Misterius di Bandung | Sosial | DW | 21.05.2020
  1. Inhalt
  2. Navigation
  3. Weitere Inhalte
  4. Metanavigation
  5. Suche
  6. Choose from 30 Languages
Iklan

Alam dan Lingkungan

BMKG Belum Bisa Pastikan Penyebab Suara Dentuman Misterius di Bandung

Masyarakat Bandung dihebohkan dengan suara dentuman misterius yang terdengar berkali-kali. Belum diketahui pasti penyebab dentuman dari langit tersebut, namun BMKG Bandung pastikan tidak ada aktivitas gempa bumi.

Suara dentuman misterius yang diduga berasal dari langit mengejutkan warga di Kabupaten dan Kota Bandung, Jawa Barat pada Kamispagi (21/5). Warga  menyebutkan tak hanya sekali mendengar dentuman misterius tsb.

Suara tersebut terdengar antara pukul 08.30 hingga 09.30 WIB. Kejadian ini sontak menggegerkan jagat media sosial Twitter. Tidak sedikit yang mengunggah video yang memperlihatkan bagaimana suara dentuman itu terdengar dengan jelas.

Menanggapi banyaknya pertanyaan masyarakat terkait fenomena alam tersebut, BMKG Stasiun Geofisika Bandung menjelaskan, hingga kini masih belum dapat memastikan penyebab suara dentuman yang terdengar di sejumlah wilayah Bandung. 

‘‘BMKG saat ini sedang menganalisa dari faktor alam yang lain, bekerja sama dengan institusi terkait", ucap Kepala BMKG Stasiun Geofisika Bandung, Tony Agus Wijaya kepada DW. 

Tidak ada gempa bumi pemicu suara dentuman

Tony menjelaskan lebih rinci berdasarkan rekaman seismograf di sekitar Bandung, dipastikan pada rentang waktu terdengarnya dentuman misterius itu, tidak ada kejadian gempa bumi yang berpotensi menimbulkan suara dentuman. 

Indonesien | Erdbeben | Seismograph | BMKG (BMKG)

Data rekaman seismograf di Bandung

Penjelasan lainnya, dari data citra satelit cuaca pukul 09.00 WIB secara umum kondisi cuaca di wilaya kota Bandung dan sekitarnya terpantau cerah dan berawan. 

Data citra radar cuaca juga memperkuat penjelasan bahwa secara umum cuaca di wilayah kota Bandung dan sekitarnya cerah, tidak ada hujan.

Indonesien | Erdbeben | Seismograph | BMKG (BMKG)

Data cuaca dari satelit

Kepala BMKG Stasiun Geofisika Bandung itu juga menambahkan, pihaknya tidak hanya melihat rekaman seismograf, citra satelit cuaca, dan citra radar cuaca. Tapi juga memonitor data Lightning Detector atau alat pengamatan petir pada pukul 08.30 hingga 09.30 WIB. Data menunjukkan terdapat satu strikes atau kilat pada jarak 250 km arah tenggara Lembang, tepatnya di sekitar wilayah Yogyakarta. "Lokasi ini sangat jauh dari Bandung dan tidak berdampak ke wilayah Bandung”, imbuhnya.

Indonesien | Erdbeben | Seismograph | BMKG (BMKG)

Data deteksi kilat di Bandung

Selain itu, berdasarkan pengamatan magnet bumi dengan alat Fluxgate Magnetometer di Pos Observasi BMKG di Pelabuhan Ratu hingga pukul 10.00 WIB, data menunjukkan tidak terjadi aktivitas anomali magnetik pada komponen horisontal dan komponen vertikal.

Indonesien | Erdbeben | Seismograph | BMKG (BMKG)

Data cuaca di Bandung

Dalam rentang waktu kurang dari enam bulan, tercatat sudah tiga kali dentuman misterius terjadi di Indonesia, dan semuanya masih belum diketahui pasti penyebab sumber suara tersebut. (ha/as)