Australia Tetapkan Darurat Kebakaran | Lingkungan | DW | 19.12.2019
  1. Inhalt
  2. Navigation
  3. Weitere Inhalte
  4. Metanavigation
  5. Suche
  6. Choose from 30 Languages
Iklan

Kebakaran Hutan

Australia Tetapkan Darurat Kebakaran

Negara bagian New South Wales di Australia memberlakukan keadaan darurat tingkat dua, karena lebih dari 100 kasus kebakaran terjadi sehingga menyebabkan kabut asap dan suhu udara melonjak melebihi 40 derajat Celcius.

Guna menghadapi ancaman kebakaran yang kian ekstrem, Negara bagian New South Wales di Australia mendeklarasikan keadaan darurat tingkat dua. Minggu ini merupakan hari-hari terpanas di Australia dengan suhu mencapai lebih dari 40 derajat Celcius.

Hampir 100 kebakaran hutan melanda negara bagian di timur Australia itu. Pihak berwenang sangat prihatin atas kebakaran yang terjadi di dekat kota Sydney. "Kekhawatiran terbesar selama beberapa hari ke depan adalah ketidakpastian, dengan kondisi angin yang ekstrem, suhu yang sangat panas," kata Perdana Menteri Negara, Gladys Berejiklian dalam konferensi pers.

Keadaan darurat akan berlangsung selama tujuh hari, yang artinya terus berlanjut selama Natal. Sebelumnya status darurat terakhir diberlakukan pada pertengahan November lalu di tengah risiko 'bencana' kebakaran.

Darurat kesehatan masyarakat

Lebih dari 30.000 kilometer persegi hutan terbakar selama beberapa bulan terakhir di negara bagian terpadat di Australia. Sekitar 2.000 petugas pemadam kebakaran masih berjuang memerangi kobaran api. Saat ini lebih dari 70 kebakaran masih berkobar di seluruh negara bagian Queensland, di utara New South Wales.

Cuaca ekstrem juga menyebabkan kekhawatiran kesehatan akibat kabut asap, yang oleh dokter Sydney dinyatakan sebagai sebagai "darurat kesehatan masyarakat." Rumah sakit mencatat adanya peningkatan besar pasien yang menderita masalah pernapasan. ha/hp (Reuters, AFP) 

Laporan Pilihan