Mengapa Mereka Memilih Menjadi Ateis? | Semua konten media | DW | 30.05.2020

Kunjungi situs baru DW

Silakan kunjungi versi beta situs DW. Feedback Anda akan membantu kami untuk terus memperbaiki situs DW versi baru ini.

  1. Inhalt
  2. Navigation
  3. Weitere Inhalte
  4. Metanavigation
  5. Suche
  6. Choose from 30 Languages

DWNESIA

Mengapa Mereka Memilih Menjadi Ateis?

Kita mengenal kebebasan untuk menjalankan agama dan kepercayaan. Negara berkewajiban melindungi pemeluknya. Bagaimana dengan warga negara Indonesia yang tidak memilih suatu agama atau tidak percaya Tuhan itu ada?