1. Inhalt
  2. Navigation
  3. Weitere Inhalte
  4. Metanavigation
  5. Suche
  6. Choose from 30 Languages

Dunia

Yunani Akan Didepak dari Zona Euro?

Debat baru pecah seputar kemungkinan didepaknya Yunani dari zona mata uang Euro. Percikan apinya dimulai dari Jerman dan kini gagasan itu membakar seluruh zona Euro.

Yunani ibaratnya pasien berpenyakit amat berat sekaligus berpotensi menular di zona mata uang Euro. Setelah upaya pemulihan cukup lama oleh Troika Yunani, yang terdiri dari Bank Sentral Eropa, Komisi Uni Eropa dan Dana Moneter Internasional, terlihat Yunani yang dililit krisis utang amat besar nyaris kolaps. Dampaknya dikhawatirkan menular ke negara zona Euro lainnya. Kini diperdebatkan exit-nya Yunani dari zona Euro yang dijuluki Grexit.

Harian Belanda de Volkskrant yang terbit di Amsterdam menulis komentar: Jerman lontarkan peringatan keras kepada pemilih di Yunani. Kemungkinan didepaknya Yunani dari zona mata uang Euro adalah aksi unjuk otot terkait kemungkinan hasil pemilu parlemen 25 Januari 2015. Warga harus tahu konsekuensinya, jika aliansi partai kiri anti-Euro Syriza menang pemilu. Tapi peringatan itu, juga bisa diartikan sebagai sinyal bagi warga Jerman sendiri. Pasalnya pemerintahan Angela Merkel juga mencemaskan gerakan anti-Islam dan anti warga asing serta anti politik Eropa, Pegida yang makin banyak menarik pendukung di Jerman. Sikap lemah Berlin kepada Athena dan dilonggarkannya jerat reformasi oleh Brussel, diyakini akan semakin memicu kemarahan warga Jerman.

Harian Jerman Hannoversche Allgemeine Zeitung yang terbit di Hannover dalam komentarnya melontarkan peringatan agar siap menghadapi kemungkinan efek negatif dari hengkangnya Yunani dari zona mata uang Euro. Beberapa tahun silam, Jerman masih mencemaskan reaksi berantai dari keluarnya Yunani dari zona Euro yang bisa meruntuhkan seluruh kawasan mata uang itu. Tapi sekarang ancaman bahayanya tidak terlihat lagi oleh pemerintah di Berlin. Terutama setelah Portugal dan Spanyol kembali stabil. Jerman kini justru takut reaksi berantai yang sebaliknya. Jika Athena menyatakan keluar dari haluan penghematan ketat, dikhawatirkan pemerintah di Paris dan Roma juga akan mengikuti langkah ini. Jadi debat Yunani sebetulnya jauh melewati situasi negara yang dilanda krisis utang berat itu. Sebetulnya dimulai adu kekuatan untuk mempertahankan haluan politik mendasar di benua Eropa.

Harian independen Perancis Le Monde yang terbit di Paris berkomentar: Restrukturisasi utang Yunani masih jadi tema tabu. Aliansi partai kiri Yunani, Syriza mengusung tema utama restrukturisasi sebagian utang negara itu. Juga sejumlah pakar ekonomi juga menilai, tema restrukturisasi utang cepat atau lambat harus dibahas. Perkaranya, Eropa sedang menghadapi jebakan stagnasi, resesi dan deflasi. Tapi bagi para politisi Eropa, tema restrukturisasi utang masih tabu dibicarakan. Tapi seharusnya Uni Eropa sudah harus memulai diskusi mengenai restrukuturisasi terencana sebagian utang Yunani. Hal itu jauh lebih baik ketimbang ancaman didepak dari zona Euro.

Harian Austria Der Standard juga mendorong dialog dengan Yunani. Harian yang terbit di Wina itu dalam komentarnya menulis: Belum jelas apakan Alexis Tsipras dan aliansi partai kiri Syriza akan dapat meraih suara mayoritas dalam pemilu mendatang. Yang jelas, posisi tawar menawar Yunani dalam perundingan di tingkat Eropa sangat buruk. Juga bukan rahasia lagi, bahwa Yunani dipastikan tidak akan bisa membayar seluruh utangnya. Tapi jika Uni Eropa bersedia merestrukturisasi sebagian utang, investor akan bahagia dan situasi di negara itu diperkirakan akan jauh lebih baik ketimbang jika zona Euro mendepaknya keluar.

as/vlz (dpa,afp)

Laporan Pilihan